Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Fisika untuk Hiburan 7 (Elektromagnetika): Transportasi Elektromagnetik

26 Juli 2021   17:21 Diperbarui: 26 Juli 2021   19:29 88 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fisika untuk Hiburan 7 (Elektromagnetika): Transportasi Elektromagnetik
Hyperloop, kereta supercepat di masa mendatang, perwujudan konsep kereta elektromagnetik Weinberg. Sumber: https://www.groundworkscompanies.com/

Dalam artikel ini, kita akan melihat aplikasi sebuah konsep yang sangat menarik dari fisika untuk hiburan, yaitu kereta elektromagnetik supercepat yang sampai saat ini masih terus dikembangkan.

Suatu hari, ketika sebuah derek elektromagnetik sedang beroperasi, seorang pekerja mencatat bahwa elektromagnet telah menarik bola besi berat yang terikat pada rantai pendek yang terpaku ke lantai. Karena rantai itu mencegah bola bersentuhan langsung dengan magnet, meninggalkan sebuah celah selebar tangan di antaranya, pekerja itu melihat pemandangan yang tidak biasa dari bola dan rantai yang menjorok vertikal ke atas.

Magnet itu begitu kuat sehingga rantai itu tetap pada posisi ini, bahkan ketika si pekerja  memanjatnya. Ini menunjukkan daya tarik elektromagnet yang luar biasa karena magnet akan mengerahkan gaya yang jauh lebih lemah jika jarak antara kutubnya dengan benda yang  ditarik semakin besar.

Sebuah magnet tapal kuda yang mampu menahan beban 100 gram dalam kontak langsung, akan kehilangan setengah dari daya tariknya jika selembar kertas diselipkan di antara magnet itu dengan beban. Itulah sebabnya ujung magnet tidak pernah dicat, meskipun cat menawarkan perlindungan dari korosi.

Ini adalah prinsip dasar dari sebuah proyek luar biasa untuk kereta elektromagnetik tanpa friksi yang disarankan oleh fisikawan Soviet Prof. B.P. Weinberg.

Lukisan konsep cara kerja bagian dalam hyperloop. Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Hyperloop#/
Lukisan konsep cara kerja bagian dalam hyperloop. Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Hyperloop#/

Gerbong kereta Prof. Weinberg tidak berbobot, beratnya diimbangi sepenuhnya oleh tarikan elektromagnetik. Gerbong itu tidak berguling di sepanjang rel, mengapung di atas air, maupun melayang di udara.

Gerbong itu tidak memiliki sarana pendukung yang kasat mata, karena digantung oleh "kabel" tak kasat mata dari daya magnet yang kuat. Gerbong itu tidak mengalami friksi sama sekali dan begitu mulai bergerak, akan terus bergerak dengan inersia dan tidak memerlukan lokomotif untuk traksi.

Begitulah cara kerja kereta elektromagnetik Weinberg. Kereta itu ditempatkan di dalam tabung tembaga yang telah dievakuasi secara menyeluruh untuk menghilangkan resistansi udara. Karena tidak menyentuh sisi tabung, kereta tidak mengalami friksi apa pun.

Kereta tergantung di tengah tabung tanpa udara oleh gaya tarik dari elektromagnet yang kuat, yang diatur pada jarak tertentu di atasnya, di sepanjang tabung luar, dan mampu menjalankan kereta besi tersebut mereka melalui tabung tanpa menyentuh "langit-langit" maupun "lantai." Elektromagnet menarik kereta yang bergerak di bawahnya.

Sebelum sempat menabrak "langit-langit," kereta itu ditarik ke bawah oleh gravitasi, untuk diangkat lagi oleh elektromagnet berikutnya sebelum mencapai "lantai," dengan demikian berpacu sepanjang sebuah lintasan bergelombang yang mulus, tanpa friksi dan sentakan, melewati kehampaan seperti planet di luar angkasa.

Gerbong kereta elektromagnetik adalah sebuah silinder tipe Zeppeline dengan panjang sekitar 2,5 m dan tinggi sekitar 90 cm. Gerbong itu kedap udara, tentu saja karena bergerak dalam ruang hampa udara dan dilengkapi dengan sistem regenerasi udara tipe kapal selam otomatis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN