Mohon tunggu...
Joko Martono
Joko Martono Mohon Tunggu... penulis lepas

belajar memahami hidup dan kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Sejumlah Kekhasan yang Melekat di Harian Kompas

29 Juni 2020   22:06 Diperbarui: 1 Juli 2020   21:34 322 66 18 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sejumlah Kekhasan yang Melekat di Harian Kompas
Evolusi design Harian KOMPAS. (sumber: kompas.id)

Tak terasa ternyata kemarin (28/6/2020) Harian Kompas sudah masuk usianya 55 tahun sejak pertama terbit pada tahun 1965.

Melaui sejarah yang cukup panjang sejak era otoritarian hingga era pasca-otoritarian atau sampai sekarang keberadaannya tetap bertahan dan berlangsung dalam merekam perjalanan bangsa sesuai visi dan pengelolaannya yang konsisten.

Media cetak yang eksis di tengah belantara media ini pastinya selalu menarik dan masih layak dikonsumsi mengingat fungsinya sebagai penyampai informasi melalui implementasi jurnalisme yang dikemas khas untuk menggugah pembaca tentang perlunya kesadaran menjalani berbagai kehidupan di negeri ini.

Melalui jurnalismenya yang lekat dengan kekhasan itulah kehadiran surat kabar ini tampil tak sekadar menyampaikan informasi penting kepada khalayaknya. Lebih dari itu dalam menjalankan fungsi medium sesuai misi yang diemban yaitu ikut mendidik dan mencerahkan hati nurani anak bangsa.

Barang tentu kekhasan jurnalisme yang melekat di harian ini berkat ketekunan, kesungguhan serta perjuangan secara berkelanjutan yang telah dilakukan Jakob Oetama sebagai Pimpinan Umum Harian Kompas dan Chief Executive Kelompok Kompas-Gramedia sehingga melalui pengembangan serta gaya jurnalisme khasnya tersebut kehadiran harian Kompas selalu menyuguhkan informasi bermakna.

Kekhasan jurnalisme yang melekat di Harian Kompas ini selanjutnya ditunjukkan melalui produk informasinya yang mendidik dan mencerahkan, di antaranya menggugah betapa perlunya bangsa ini menghapuskan nilai-nilai primordial dalam hubungan antarmanusia, antarkelompok, menanamkan etika dan moral demokrasi serta keadilan dalam menapak kehidupan berbangsa dan bernegara.

sumber: gerai.kompas.id
sumber: gerai.kompas.id

Konsep yang digagas Jakob Oetama ini dinilai banyak kalangan bahwa beliau berhasil mengoptimalkan fungsi pers sebagai langkah penumbuhan pilar-pilar humanisme transendental melalui kebijakan pemberitaan yang fokus pada masalah aspirasi, hasrat, keagungan manusia dan kemanusiaan.

Implementasi dari jurnalisme tersebutlah yang kemudian meletakkan nilai yang menempatkan manusia dan kemanusiaan pada posisi sentral pemberitaan. 

Hal ini yang selanjutnya bisa menjadi acuan para awak media/insan pers ketika menjalankan profesinya mulai dari pencarian atau pengumpulan fakta, menyusun pemberitaan, menyunting hingga menyebarluaskannya.

Jakob Oetama dinilai telah mampu membuka horizon pers yang modern, bertanggung jawab dan memiliki perspektif  ke depan -- sehingga atas kegigihan dan perjuangannya secara konsisten itulah beliau dianugerahi kehormatan resmi berupa gelar Doktor Honoris Causa di bidang komunikasi dari Universitas Gadjah Mada, 17 April 2003 yang lalu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x