Mohon tunggu...
JBSurbakti
JBSurbakti Mohon Tunggu... Penulis | Bankir | Akuntan | Penikmat Hidup

Menulis Adalah Sebuah Esensi Dan Level Tertinggi Dari Sebuah Kompetensi - Untuk Segala Sesuatu Ada Masanya, Untuk Apapun Di Bawah Langit Ada Waktunya

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

6.450 = Semangkuk Mi Ayam

24 April 2021   12:46 Diperbarui: 27 April 2021   04:40 149 22 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
6.450 = Semangkuk Mi Ayam
Dokpri JBS

Laporan belum kelar ; Target masih diawang-awang ; Jengkel dengan manusia "super",

Bayangan kepura-puraan alias “dusta” cantik ; Macam ragam sandiwara lainnya ala kantoran...

Adalah beberapa catatan dengan segudang PR yang masih membayangi saat waktu menunjukkan pukul 17.10 wib di Jum’at kemaren. Apakah dibawa pulang dan kemudian menjadi komedi putar dalam otak? Atau sebaliknya cukup membayangi dan kemudian menggantungnya di pepohonan di pelataran parkir kantor? Mungkin berbeda sesuai dengan apa maunya anda dan saya.

Bangun tidur di sabtu pagi dan cukup mengatakan waktunya untuk “libur”. Libur dari semua rasa dan pikiran menghantui oleh apapun dan siapapun. Bersifat cuek dan menertawakan apapun meski tidak lucu terkadang adalah perlu. Buat apa memaksakan diri apalagi orang lain, untuk menjadi apa yang diinginkan. Sebuah hal yang konyol dan tolol

Sabtu pagi adalah waktu yang tepat melepas penat.

Meski mendung pagi tidak akan menyurutkan langkah dan kembali ke hobi lama yang sudah sangat terlupakan kurang lebih 4 bulan terakhir dengan segala omong kosong dan retorika. Alhasil meski sedikit terlambat seluruh badan semakin penat dan dia sudah ingatkan untuk waktu yang tepat memulai kebiasan lama yang telah terabaikan di beberapa waktu ini.  Jogging Time!

Joging atau berjalan santai adalah hobi sejak kecil bagi saya pribadi. Rutinitas olahraga yang sudah terbiasa dengan kondisi apa adanya. Tidak mahal bahkan nihil biaya, cuman daya tanpa musti kaya. Tidak seperti olah raga lainnya yang lagi ngehits sekarang ini, bersepeda. Repot dan merepotkan. Berpikir untuk membeli sepeda merek ternama, belum beli kostum dari mulai celana, baju, sepatu, helm dan lain sebagainya. Plus membuat rencana bersama dengan komunitas yang membuat olahraga bersepeda memang memerlukan daya dan upaya dengan semangat dan komitmen yang luar biasa. Kembali lagi repot dan merepotkan, bagi saya yang berpikirnya bahwa olahraga cuman mencari keringat dengan modal kaki yang mau melangkah saja. Simpel dan ringkas.

Dokpri JBS
Dokpri JBS
Mencoba kembali menantang diri dengan catatan langkah di smartphone. Yang dulu saat tugas di luar kota mampu melangkah hingga ribuan. Tantangan pecah rekor demi rekor sudah pernah dilakukan, seingat saya langkah 25.000 lebih pernah ditorehkan. Tapi nanti dulu, sadar diri bahwa sudah lebih dari 4 bulan “off” dan mencoba untuk membuat rekor baru melebihi 25.000 lebih langkah sama saja dengan mencari sakit bukan sehat apalagi keringat. Peringatan untuk tidak terlalu kepedeean ini juga berlaku buat jogingnya saya di hari ini. 

Mengutamakan tujuan daripada hanya eksebisi atau seremoni, mawas diri bukan lupa diri.

Dengan mengambil lokasi di kampus yang sudah saya tinggalkan kurang lebih 10 tahun lalu pasca menyelesaikan sekolah pascasarjana waktu itu. Yang jauh sebelumnya pula, saat menempuh perkuliahan strata I tepatnya di tahun 1998-2003, saya adalah penghuni tetap jalanan dan hutan kampus yang saya lalui pagi ini. Sebuah napak tilas dan setidaknya menghiasai begitu banyak perjalanan dan pengalaman dengan penuh perjuangan yang sangat sarat makna. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x