Mohon tunggu...
Jati
Jati Mohon Tunggu... suka kucing

Nulis di Podjok Pawon

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sejarah Mataram Kuno di Jawa

24 Juli 2020   15:02 Diperbarui: 26 Juli 2020   09:55 422 14 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sejarah Mataram Kuno di Jawa
https://id.wikipedia.org/wiki/Prasasti_Canggal

Mataram Kuno adalah sebuah kerajaan Hindu yang muncul di Jawa Tengah pada abad ke VIII. Nama kerajaan ini adalah "Mataram", namun sengaja ditambahi dengan kata "kuno" dibelakangnya. 

Hal ini dimaksudkan untuk membedakan nama kerajaan ini dengan nama Kerajaan Mataram yang bercorak Islam yang berdiri di Kotagede Yogyakarta pada abad ke XVI.

Keberadaan Mataram Kuno ini terkuak berkat ditemukannya prasasti Canggal (Gunung Wukir) yang berasal dari tahun 732 M (654 Saka). Sebuah prasasti yang beraksara Pallawa Akhir dan berbahasa Sanskerta. Prasasti Canggal ini adalah bukti prasasti yang tertua yang pernah ditemukanyang yang disertai dengan tahun pembuatannya meski masih dalam bentuk candra sengkala.

Isi prasasti Canggal ini adalah tentang puja-puji terhadap para dewa, terutama Dewa Siwa. Selain itu juga berisi tentang pendahulu raja Sanjaya yang bernama Sanna. Ketika raja Sanna ini meninggal maka penerusnya adalah adalah Sanjaya, putra Sannaha saudara perempuan Sanna.

Berdasarkan prasasti Canggal dan didukung dengan ditemukannya prasasti Mantyasih, Sanjaya dianggap sebagai pendiri kerajaan Mataram Kuno. Prasasti Mantyasih (907 M) yang dibuat pada masa Raja Balitung berkuasa yang sudah beraksara dan berbahasa Jawa Kuno ini menyebutkan ".... ri mdang ri poh pitu rakai mataram sang ratu sajaya" yang dapat diartikan  Sang Ratu Sanjaya penguasa daerah Mataram di Medang di Poh Pitu.

https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/
https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/
Berdasarkan pada Prasasti Mantyasih ini akhirnya diketahui bahwa pada masa pemerintahan Raja Sanjaya, Ibukota kerajaannya berada di Poh Pitu. Namun setelah pergantian pemegang kekuasaan selama beberapa periode berikutnya, ibukota kerajaan dipindah ke Mamratipura. 

Hal ini dapat diketahui berkat ditemukannya prasasti Siwagrha (856 M) yang beraksara dan berhuruf Jawa Kuno yang dibuat pada masa pemerintatahan Raja Rakai Kayuwangi

Sayangnya baik lokasi Poh Pitu maupun lokasi Mamratipura ini tidak dapat diketahui dengan pasti. Diperkirakan lokasinya masih berada disekitar poros Kedu-Prambanan atau di sekitar lereng gunung Merapi Sebelah Barat dan Selatan dimana disana banyak ditemukan bangunan-bangunan peninggalan dari kerajaan ini.

Berdasarkan prasasti Mantyasih (907 M) yang dibuat oleh Sri Maharaja Rakai Watukura Dyah Balitung, terhitung sejak Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya sudah ada sebanyak delapan orang penguasa kerajaan Mataram Kuno yang berkuasa sebelum dirinya lengkap dengan masa pemerintahannya. 

Namun selanjutnya dikoreksi dan dilengkapi tentang penguasa Mataram Kuno sebelumnya ini menjadi dua belas orang, sebagaimana yang tertulis dalam prasasti Wanua Tengah III (908 M).

https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/
https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/
Dengan dituliskannya silsilah para penguasa Mataram Kuno yang lengkap dengan masa pemerintahannya itu bukan berarti setelah Raja Balitung tidak ada lagi penguasa di Mataram Kuno. Masih ada beberapa penguasa Mataram Kuno yang memerintah di sana dan meninggalkan prasasti-prasasti yang menunjukkan keberadaannya sebelum sampai pada masa Mpu Sindok memindahkan pusat kerajaannya ke Medang Jawa Timur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN