Mohon tunggu...
Isti Yogiswandani
Isti Yogiswandani Mohon Tunggu... Lainnya - Hobi travelling,memasak, menjahit, membaca, dan menulis.

Penulis buku Kidung Lereng Wilis(novel) dan Cowok Idola (Kumpulan cerpen remaja)

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

BBM Naik, Emak Sidak Harga Kebutuhan di Pasar dan Swalayan

8 September 2022   12:25 Diperbarui: 9 September 2022   05:24 465 50 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Suasana Pasar Tradisional ( dokpri by IYeeS) 

Sudah sekitar 5 hari BBM naik. Demo menolak kenaikan harga BBM masih banyak terjadi. Yang tidak menolak juga banyak.  Tepatnya pasrah. 

Kalau boleh menolak, pastilah semua inginnya BBM nggak naik, malah turun. Kalau bisa gaji saja yang naik. Itu kalau yang punya gaji. Haa... 

Salah satu yang menjadi kekhawatiran tentunya kenaikan BBM akan memicu kenaikan harga barang dan kebutuhan lain.

 Tentunya akan memberatkan bagi rakyat. Atau lebih Ksatria kalau saya bilang memberatkan bagi saya selaku Ibu Rumah Tangga yang bertanggung jawab terhadap kelangsungan hidup berumah tangga, khususnya pengelolaan finansial. Halah.. 

Pagi ini saya mengawali sidak pribadi di swalayan dekat rumah. Melirik harga sembako lah.. 

Minyak goreng kemasan 2 liter, yang dulu promo ternyata masih ada dan masih tetap dengan harga promo. 

Yowes, sebagai emak-emak bijak, menghemat jatah uang belanja, beli ini saja. 

Untuk gula pasir, yang curah sama kemasan selisih sekitar 2.000-2500. Yowes, beli di grosir saja (njlimet deh jadi emak-emak. Tuh liat perjuangan emak-emak nyukup-nyukupin uang belanja suami. Jangan dikira emak-emak nggak pandai bersyukur yaaa.. 

Mie instan yang biasa, berkisar di angka 3 ribu. Beli 5 biji buat persediaan. Biasanya sih berbulan-bulan masih utuh, hihihi... 

Belanja lanjut ke pedagang telur pinggir jalan. Ini biasanya harganya agak miring. Kan nggak butuh sewa tempat, hehehe.. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan