Mohon tunggu...
Isson Khairul
Isson Khairul Mohon Tunggu... research | media monitoring | content creator | video journalist | corporate communication

Kanal #Reportase #Feature #Opini saya: http://www.kompasiana.com/issonkhairul dan https://wm.ucweb.com/dashboard/article Kanal #Fiksi #Puisi #Cerpen saya: http://www.kompasiana.com/issonkhairul-fiction Profil Profesional saya: https://id.linkedin.com/pub/isson-khairul/6b/288/3b1 Social Media saya: https://www.facebook.com/issonkhairul dan https://plus.google.com/+issonkhairul/posts serta https://twitter.com/issonisson Silakan kontak saya di: dailyquest.data@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Menggetarkan, Sumpah Para Pelayan Pasien Covid

31 Oktober 2020   08:43 Diperbarui: 31 Oktober 2020   08:54 228 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menggetarkan, Sumpah Para Pelayan Pasien Covid
Sejumlah relawan tenaga kesehatan RSDC Wisma Atlet memperingati Sumpah Pemuda, pada Rabu (28/10/2020) lalu, sebelum bertugas. Mereka adalah orang-orang muda dari berbagai etnis, yang bertekad bersatu melayani pasien Covid-19 sebaik-baiknya. Spirit Sumpah Pemuda sangat tercermin dari sikap mereka. Foto: isson khairul

Sumpah Pemuda terjadi hampir satu abad yang lalu. Ketika Sumpah Pemuda itu digelorakan pada Rabu (28/10/2020) kemarin, rasanya sangat menggetarkan. Para pemuda itu berteriak, tapi suara mereka teredam oleh face shields. Tangan mereka mengacung, tapi dibalut oleh alat pelindung diri (APD) yang serba putih. Mereka sungguh menggetarkan.

Sumpah Pelayan Pasien Covid

Pada Rabu (28/10/2020) pagi itu, jarum jam baru menunjukkan pukul 8. Belasan orang muda dengan APD lengkap, berbaris di anak tangga Tower 3 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat. Mereka bersiap menunaikan tugas kemanusiaan, melayani ratusan pasien Covid-19 yang tengah dirawat di Rumah Sakit Darurat Covid (RSDC) Wisma Atlet.

Mereka adalah orang-orang muda yang tak lupa pada sejarah. Dengan semangat tinggi, mereka berbaris di anak tangga Tower 3 Wisma Atlet. Secara bergantian, mereka meneriakkan: satu tanah air, satu bangsa, dan satu bahasa. Sorot mata mereka lurus ke depan, ke Tower 4, 5, 6, dan 7 tempat ratusan pasien Covid-19 menjalani perawatan.

Pagi itu, mereka memang tidak mewakili Jong Java, Jong Sumatra, dan Jong lainnya, seperti pada 28 Oktober 1928, 92 tahun yang lalu. Tapi, mereka berasal dari beragam suku. Ada Betawi, Sunda, Jawa, Minang, Bugis, dan suku-suku lainnya. Mereka secara nyata telah menyatukan tekad. Bukan hanya berikrar tapi juga telah berbuat ... berbuat demi kemanusiaan.

Letkol Muhamad Arifin, Komandan Lapangan RSDC Wisma Atlet, bersama sejumlah relawan tenaga kesehatan pada peringatan Sumpah Pemuda, Rabu (28/10/2020) lalu. Perjuangan kemanusiaan mereka, patut menjadi teladan bagi anak-anak bangsa. Foto: isson khairul
Letkol Muhamad Arifin, Komandan Lapangan RSDC Wisma Atlet, bersama sejumlah relawan tenaga kesehatan pada peringatan Sumpah Pemuda, Rabu (28/10/2020) lalu. Perjuangan kemanusiaan mereka, patut menjadi teladan bagi anak-anak bangsa. Foto: isson khairul
Mereka ikhlas mempertaruhkan nyawa, melayani ratusan pasien Covid-19. Mereka tidak menjauh, tapi justru mendekati para pasien tersebut, melayani kebutuhan para pasien. Mereka adalah orang-orang muda dari beragam suku, tapi satu dalam tekad: berjuang memulihkan ratusan pasien Covid-19.

Bagi saya, mereka adalah pahlawan ... pahlawan kemanusiaan. Karena itulah, ketika mereka meneriakkan satu tanah air, satu bangsa, dan satu bahasa ... terasa sangat menggetarkan. Meski, tubuh mereka berbalut APD. Meski suara mereka teredam face shields. Daya juang mereka untuk menyelamatkan anak-anak bangsa yang terpapar Covid-19, sungguh luar biasa.

Dengan kata lain, kecintaan mereka terhadap anak-anak bangsa, tak kalah hebatnya dengan para pemuda yang menggelorakan Sumpah Pemuda, 92 tahun yang lalu. Spirit kemanusiaan telah menyatukan mereka, telah meleburkan jiwa-raga mereka menjadi Indonesia, demi membebaskan anak-anak bangsa Indonesia dari pandemi Covid-19.

Sumpah Relawan Beragam Etnis

Orang-orang muda yang menjadi pelayan pasien Covid-19 di RSDC Wisma Atlet, berasal dari beragam profesi. Mereka adalah para relawan, pejuang kemanusiaan. Ada dokter, perawat, psikolog. psikiater, ahli gizi, serta tenaga medis lainnya. Selain dari beragam profesi, mereka juga berasal dari beragam etnis. Dalam konteks peringatan Sumpah Pemuda, tentulah sangat relevan.

Mayjen Tugas Ratmono (kiri depan), Koordinator RSDC Wisma Atlet dan Letkol Muhamad Arifin (kanan depan), Komandan Lapangan RSDC Wisma Atlet, bersama sejumlah relawan tenaga kesehatan dari Tentara Nasional Indonesia (TNI), Kepolisian Republik Indonesia, dan warga sipil pada peringatan Sumpah Pemuda, Rabu (28/10/2020) lalu. Semua bertekad bersatu memerangi Covid-19 sebagai gerakan kemanusiaan. Foto: isson khairul
Mayjen Tugas Ratmono (kiri depan), Koordinator RSDC Wisma Atlet dan Letkol Muhamad Arifin (kanan depan), Komandan Lapangan RSDC Wisma Atlet, bersama sejumlah relawan tenaga kesehatan dari Tentara Nasional Indonesia (TNI), Kepolisian Republik Indonesia, dan warga sipil pada peringatan Sumpah Pemuda, Rabu (28/10/2020) lalu. Semua bertekad bersatu memerangi Covid-19 sebagai gerakan kemanusiaan. Foto: isson khairul
"Aktivitas orang-orang muda di RSDC Wisma Atlet, sejatinya adalah cerminan dari semangat Sumpah Pemuda," tutur Mayjen Tugas Ratmono, Koordinator RSDC Wisma Atlet. "Semangat orang-orang muda itulah yang kami kelola, untuk melayani pasien Covid-19. Pengalaman kemanusiaan ini tentu sangat berharga, yang kami harapkan bisa lebih menumbuhkan kecintaan mereka kepada sesama anak bangsa," ujar Mayjen Tugas Ratmono lebih lanjut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x