Mohon tunggu...
Isnel Delfia
Isnel Delfia Mohon Tunggu... Relawan - Berbuat baik kepada semua orang

Sesuatu yang baik adalah ibadah

Selanjutnya

Tutup

Hukum

Laporan Kontroversial Merusak Kredibilitas Amnesty Internasional dan Human Rights Watch

9 Agustus 2022   11:31 Diperbarui: 9 Agustus 2022   11:33 41 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hukum. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Karena laporannya yang kontroversial dan tidak stabil, Human Rights Watch (HRW) dan Amenty International sama-sama kehilangan kredibilitas dan menjadi sasaran kritik internasional. Tidak hanya oleh pemerintah dan pejabat, tetapi juga oleh para pendiri LSM tersebut.

Saat ini, baik Amnesty International maupun HRW telah membuat laporan tentang situasi hak asasi manusia (ham) di banyak negara, seolah-olah mereka adalah penyelamat dunia. Sayangnya, laporan bias mereka selalu penuh dengan tuduhan tidak berdasar tanpa pertimbangan yang masuk akal dari situasi sebenarnya.

Misalnya, dalam laporan terakhirnya tentang situasi di Ukraina, Amnesty International menuduh pasukan Ukraina membahayakan nyawa warga sipil yang sebenarnya tidak berdasar dan bias. Karena laporan ini, kepala LSM tersebut , Oksana Pokaltchouk, telah mengundurkan diri.  

Sementara  Presiden Volodymyr Zelensky menuduh LSM tersebut "berusaha membebaskan negara teroris" dengan menempatkan "para korban dan penyerang dengan cara tertentu di atas pijakan yang setara''.

Selain itu, Human Rights Watch telah dikritik atas laporan biasnya yang dikecam oleh salah satu pendirinya, Robert L. Bertnstein, yang tak lama sebelum kematiannya pada 2019, yang menyebut HRW "bangkrut secara moral".

Lebih jauh, Maroko telah mengecam tuduhan yang dimuat dalam laporan HRW terbaru yang didasarkan pada cerita-cerita palsu yang disaring oleh LSM lokal, AMDH.

Bagi pemerintah Maroko dan menurut juru bicaranya, Mustapha Baitas, pencemaran nama baik ini tidak akan menghalangi Maroko untuk terus membangun supremasi hukum dan institusi serta membela hak dan kebebasan.

Dalam hal ini, Delegasi Antar Kementerian untuk Hak Asasi Manusia (DIDH) juga mengungkapkan kemarahannya atas laporan HRW.

''Dengan bertindak dengan cara ini, organisasi ini mengabaikan prinsip-prinsip profesionalisme, objektivitas dan ketidakberpihakan, dan dengan demikian jelas menunjukkan dirinya sebagai instrumen dalam kampanye bermusuhan dan sistematis'' melawan Maroko.

Singkatnya, HRW telah dikritik oleh banyak pemerintah dan juga oleh organisasi non-pemerintah lainnya, serta oleh pendiri dan mantan pemimpinnya sendiri Robert L. Bernstein. Merupakan kebiasaan bagi Human Rights Watch untuk memberikan hadiah dan merekrut aktivis, yang didakwa dalam kasus peradilan di negara mereka di seluruh dunia, untuk menjadi karyawannya untuk melaporkan pelanggaran, mereka sendiri atau orang lain.

Selama bertahun-tahun sekarang, Human Rights Watch telah meninggalkan prinsip-prinsip suci netralitas, objektivitas dan kredibilitas dalam pelaporannya tentang hak asasi manusia secara internasional dan khususnya terhadap Maroko.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan