ISJET @iskandarjet
ISJET @iskandarjet Content Developer

Follow @iskandarjet on all social media platform. Learn how to write at facebook.com/isjet. Click www.iskandarjet.com. #katajet. #ayonulis. Anak Betawi. Alumni @PMGontor, @uinjkt dan @StateIVLP. Penjelajah kota-kota dunia: Tokyo, Hong Kong, Kuala Lumpur, Langkawi, Putrajaya, Washington DC, Alexandria (VA), New York City, Milwaukee, Salt Lake City, San Francisco, Phuket, Singapore, Rio de Janeiro, Sao Paulo, Dubai, Bangkok.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Memeluk Kincir Angin Raksasa di PLTB Sidrap

9 Juli 2018   13:54 Diperbarui: 10 Juli 2018   07:54 3732 9 4
Memeluk Kincir Angin Raksasa di PLTB Sidrap
Panorama dua dari tiga ris kincir angin di PLTB Sidrap. (@iskandarjet)

Dua bus ukuran sedang dan beberapa mobil MPV bergerak beriringan menaiki bukit dari pos penjagaan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) Sidrap menuju lokasi peresmian. Jalanan cukup berliku tapi masih nyaman untuk didaki dengan kecepatan 30 sampai 40 kilometer per jam. Debu beterbangan membentuk kabut tipis yang menyelimuti konvoi kendaraan lantaran jalan yang digunakan baru dipadatkan dan belum diaspal. 

Tapi itu semua tidak mengganggu kekhusyuan hampir semua pasang mata menikmati barisan kincir angin yang berdiri tegak di sepanjang jalan. Sesekali saya membuka kaca jendela agar dapat melihat tiang-tiang kincir raksasa lebih jelas. Tapi banyaknya debu memaksa saya segera menutupnya kembali.

Kadang satu kincir angin yang dilewati terlihat begitu besar, dilatari dengan panorama perbukitan Pabbaresseng, tempat kincir-kincir angin lainnya berbaris manis. 

Barisan kincir angin raksasa di PLTB Sidrap. Mempesona mata. (@iskandarjet)
Barisan kincir angin raksasa di PLTB Sidrap. Mempesona mata. (@iskandarjet)
Setelah satu kincir terlewati, kincir berikutnya menyambut kedatangan para tamu undangan yang pagi itu bergegas menuju lokasi peresmian Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) Sidrap di Kecamatan Watang Pulu, Kabupaten Sidenreng Rappang (disingkat Sidrap), Sulawesi Selatan. 

Ukuran tiang-tiang berisi turbin itu sama besar, tapi sudut pandangnya berbeda. Kali ini saya menikmati kincir angin yang baling-balingnya berputar lambat. Ukuran baling-baling raksasa itu membuat kedua bola mata ini tak berkedip. Seakan saya sedang memasuki wahana Toy Story di Disneyland Hong Kong, yang konsepnya memosisikan pengunjung sebagai makhluk kecil di antara mainan-mainan milik Andy yang dibuat dalam ukuran raksasa. 

Lalu saya mengalihkan pandangan jauh ke depan, ke samping dan ke belakang. Semua baling-baling bergerak ke arah yang sama.

Saya yakin pengalaman ini dirasakan oleh setiap orang yang baru pertama kali berkunjung ke sini. Tak terkecuali Presiden Jokowi yang Senin (2/7) lalu berada di lokasi untuk meresmikan beroperasinya PLTB Sidrap. 

Setengah jam kemudian, iring-iringan kendaraan yang saya naiki tiba di lokasi peresmian seluas setengah lapangan sepakbola. Saya melihat setiap orang yang hadir silih-berganti menikmati satu kincir angin raksasa yang di sampingnya sudah terpasang panggung untuk peresmian PLTB oleh presiden.

Suara putaran baling-baling di atas sana terdengar jelas, menambah sensasi tersendiri berada di dekat turbin penggerak angin (wind turbin generator) berukuran jumbo ini. 

Wuz... wuzz... wuzzz... wuzzzz....

Suaranya terus terdengar di antara suara hembusan angin.

Lalu saya mencoba mendekat agar bisa berdiri tegak di dekat kincir angin setinggi 80 meter ini. Pandangan mata saya arahkan ke depan, menatapi tiang besar, lalu memandang ke atas, menatap lekat-lekat tiga baling-baling yang panjangnya lebih dari 57 meter. 

Baling-baling raksasa.... (@iskandarjet)
Baling-baling raksasa.... (@iskandarjet)
Saya benar-benar menikmati ukurannya, bentuknya putarannya, suaranya. Ingin sekali kedua tangan ini memeluk kincir raksasa itu.

Satu plat turbin yang dipasang di dalam kincir angin ini memiliki kapasitas listrik 2,5 megawatt (MW), sehingga total 30 turbin dapat menghasilkan 75 MW. PLTB Sidrap diproyeksikan mampu melistriki 79 ribu pelanggan di Sulawesi Selatan (Sulsel) dengan daya listrik rata-rata 900 VA.

Setelah puas menikmati sang raksasa dari luar, saya bergerak masuk ke bagian dalam turbin. Yup, bagian dalam kincir angin ini dilengkapi dengan ruangan yang cukup besar untuk perawatan turbin dan baling-baling.

Pintu masuk ke dalam tiang sedikit naik. Setelah menapaki beberapa anak tangga dan berada di dalamnya, saya seakan berada di dalam menara yang dilengkapi lift untuk mengangkat hingga tiga orang naik ke bagian baling-baling di atas sana. Persis di sampingnya terdapat tangga dari bahan alumunium untuk pendakian manual.

Mejeng di depan pintu kincir angin raksasa.... (@iskandarjet)
Mejeng di depan pintu kincir angin raksasa.... (@iskandarjet)
Ruang perawatan ini dapat menampung sampai 8 orang berdiri di lantai dasarnya. Di atas sana terlihat 'lantai kedua' yang posisinya berada di antara bagian tiang paling bawah dengan bagian tiang berikutnya. Total ada tiga bagian dari tiang ini, termasuk bagian teratas tempat berputarnya baling-baling raksasa. Semuanya terhubung dengan tangga alumunium dan lift proyek.

Ah, andai saya berkesempatan naik ke atas. Saat minta izin ke Rudi, seorang petugas di dalam turbin, dia tidak bisa melayani keinginan saya dan seorang teman wartawan. "Naiknya nanti saja ya mas, sekarang mau fokus buat peresmian dulu," kata Rudi, menolak kami dengan halus.

Penampakan di dalam kincir angin. (@iskandarjet)
Penampakan di dalam kincir angin. (@iskandarjet)
Walhasil, saya hanya bisa menyaksikan dua orang yang baru saja turun dari atas. Mereka sedang melepaskan alat pengaman pendakian yang melilit baju batik keduanya. Keinginan untuk menikmati PLTB Sidrap dari atas pun harus saya pendam lebih lama.

Tapi panorama di bawah sini masih terlalu mempesona untuk dinikmati berjam-jam ke depan. Terik matahari yang menerpa kawasan PLTB tak terasa lantaran udara di perbukitan Pabbaresseng terasa sejuk dengan hembusan angin yang, tentu saja, cukup kencang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3