Mohon tunggu...
Zulkarnain El Madury
Zulkarnain El Madury Mohon Tunggu...

Seorang pemburu kebenaran yang tak pernah puas hanya dengan " katanya". Adalah Da'i Pimpinan Pusat Muhammadiyah peeriode 1990 sd 2007, selanjutnya sebagai sekjen koepas (Komite pembela ahlul bait dan sahabat) hingga 2018, sebagai Dikdasmen cabang Muhammadiyah Bukit duri, Da'i Muhammadiyah di Seluruh Tanah air dan negeri Jiran ...pernah aktif di PII (Pelajar Islam Indonesia), Tinggal dijakarta

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Paganisme dalam Almanak Masehi, Mengapa Tidak Sepenuhnya Hijrah ke Kelender Hijriyah?

26 Desember 2014   17:05 Diperbarui: 17 Juni 2015   14:25 175 1 6 Mohon Tunggu...

Tahun Masehi bisa disebut juga tahun Miladiyah atau sebagaimana di yakini oleh penganut paganisme Roma sebagai lahirnya "Dewa Matahari". Nama Masehi mencuat seiring kebijakan kaisar romawi, Julius yang kelak menjadi nama bulan "Juli". Pada intinya sejarah mencatat : pada tahun satu Masehi di deklarasikan sebagai tahun penggenapan amanat Agung, juga sebagai perobahan visi dan misi kaisar yang mengalihkan perhatian pada revolusi keyakinan dari paganis lama ke paganis baru, dengan menampilkan sosok "Yesus" sebagai tema utama dalam "memanusiakan tuhan".

Artinya pada tahun satu Masehi lebih bernuansa teologis , yang menghasilkan konsekwensi konsili Necia yang membubarkan kemanusiaan Yesus dengan melanggengkan ketuhanan Yesus. Dalam perspektif Kaisar di wajibkan membabi manusia dengan aktualisasi teologis yang paganis, dengan menyandera pemikiran umat yunani kalau itu untuk menerima era baru ketuhanan.

Sehingga menerima kalender Masehi sebagai solusi menghitung hari dalam satu tahun tak bisa di lepaskan dari suasana teologis versi Romawi. Meskipun ada kesamaan dalam konsep penanggalan mesir yang mengikuti revolusi Matahari (solar System ] , miladiyah atau syamsiah model romawy memang tidak bisa dilepaskan dari jeruji paganisme, seperti dewa dewa yang mengambil posisi dalam nama nama bulan yang ada di tahun Masehi. Tidak boleh tidak lahirnya almanak miladiyah merupakan bagian dari ekspansi paganis yang membuat dunia terbelenggu dalam wilayah koloni pemikiran pagani. karena mereka harus menghitung hari berdasarkan nama nama dewa dewa dan konsep ketuhan Roma .

Bisa di baca disini seperti nama nama bulan yang ada pada Kalender kebanggan dunia yang mematok tiap kelompok umat didunia harus menikmati tahun dengan cara cara paganis pula. Bisa disebutkan disini :

JANUARI. Merupakan bulan pertama dalam tahun Masehi Januarius Mensis (Latin, bulan Januari) dan bulan ini bisa dikatakan berwajah dua. Wajah yang satu menghadap ke tahun sebelumnya dan lainnya ke tahun berjalan.

FEBRUARI. Merupakan bulan kedua dalam tahun Masehi. Berasal dari nama dewa Februus, Dewa Penyucian.

MARET. Merupakan bulan ketiga dalam tahun Masehi. Berasal dari nama Dewa Mars, Dewa Perang. Pada mulanya, Maret merupakan bulan pertama dalam kalender Romawi, lalu pada tahun 45 SM Julius Caesar menambahkan bulan Januari dan Februari di depannya sehingga menjadi bulan ketiga.

APRIL. Merupakan bulan keempat dalam tahun Masehi. Berasal dari nama Dewi Aprilis, atau dalam bahasa Latin disebut juga Aperire yang berarti ”membuka”. Diduga kuat sebutan ini berkaitan dengan musim bunga dimana kelopak bunga mulai membuka. Juga diyakini sebagai nama lain dari Dewi Aphrodite atau Apru, Dewi Cinta orang Romawi.

MEI. Merupakan bulan kelima dalam kalender Masehi. Berasal dari nama Dewi Kesuburan Bangsa Romawi, Dewi Maia.

JUNI. Merupakan bulan keenam dari tahun Masehi. Berasal dari nama Dewi Juno.

JULI. Merupakan bulan ketujuh dari tahun Masehi. Di bulan ini Julius Caesar lahir, sebab itu dinamakan sebagai bulan Juli. Sebelumnya bulan Juli disebut sebagai Quintilis, yang berarti bulan kelima dalam bahasa Latin. Hal ini dikarenakan kalender Romawi pada awalnya menempatkan Maret sebagai bulan pertama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN