Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Love Pilihan

Bagaimana Mau Melupakan Mantan, Kalau Terlalu Sering Reuni?

8 April 2021   11:08 Diperbarui: 8 April 2021   11:08 264 55 15 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bagaimana Mau Melupakan Mantan, Kalau Terlalu Sering Reuni?
ilustrasi reuni (Foto: Ist/kagama.co)

Putus cinta itu soal biasa. Bagi para "ahli hisab" alias para perokok berat, putus rokok lebih berat daripada putus cinta. Bagi mahasiswa yang kuliah di kota yang jauh dari domisili orang tuanya, putus kiriman uang, menjadi hal yang paling berat.

Tapi, lupakan dulu soal "putus-putus" yang lain, karena tulisan ini lebih fokus pada putus cinta. Jika lagi sayang-sayangnya, ternyata orang yang diharapkan kelak akan menjadi pendamping hidup dalam rumah tangga yang sakinah, malah memutuskan hubungan, apa ini tidak "kiamat"?

Yang pernah jatuh cinta pasti bisa membayangkan tingkah laku seseorang yang tergila-gila pada pujaan hatinya. Ke mana-mana selalu berdua, lengket bagai perangko dan amplop. Lalu, bagai disambar petir di siang bolong, tiba-tiba ditinggal sendiri, sang pujaan hati terbang entah ke mana.

Tentu saja yang merasa nyesek di dada adalah pihak yang diputuskan. Pasti lebih sakit dari sakit gigi. Sedangkan bagi yang memutuskan hubungan,  ya kehidupan berlanjut dengan memulai petualangan baru.

Cepat atau lambat, orang yang disakiti, secara umum akan sembuh sendiri, meskipun pada satu dua kasus ada yang mengalami depresi. Di lain pihak, orang yang memutuskan hubungan tanpa memikirkan kekejamannya menghancurkan harapan sang mantan, bisa jadi nanti menyesal.

Bukankah orang yang teraniaya, doanya dikabulkan Tuhan? Bukankah orang yang tersakiti punya motivasi berlipat untuk menunjukkan ia bisa sukses. Dendam kesumat, bila dikelola secara positif, bisa membawa kesuksesan.

Jangan heran, belasan tahun kemudian, akan ada mantan yang kecewa di balik kesuksesan seseorang. Jadi, di balik karir sukses seorang suami, ada peran istri yang luar biasa di belakang layar, serta itu tadi, ada mantan yang berurai air mata.

Dan itu juga berlaku sebaliknya. Di balik kesuksesan seorang istri (bisa dalam meniti karir, bisa sebagai sosialita, bisa dalam bidang sosial, atau keberhasilan untuk selalu tampil cantik dan langsing di depan khalayak), ada peran suami yang mendukung, serta mantan yang menyesal. 

Namun, ngomong-ngomong, tentu tidak semua mantan harus kecewa. Ada mantan yang bersyukur hubungannya putus, karena belasan tahun kemudian, ia melihat betapa cepatnya kecantikan atau ketampanan seseorang memudar.

Ada pula orang yang dulu kaya raya dengan pemuja yang banyak, sehingga seenaknya saja memutuskan pacarnya, begitu bertemu dengan yang lebih cantik atau tampan. Tapi waktu berlalu, terjadilah kejatuhan bisnis, atau bila ia seorang pejabat, dipenjarakan karena korupsi.

Siapakah mantan yang menyesal atau bersyukur, siapa  yang kecewa atau bahagia, itu akan terlihat saat reuni, dengan asumsi tentu mantan pacar ikut reuni.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x