Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Akankah NU-Muhammadiyah Terpilih Jadi Penerima Nobel Perdamaian?

15 Juli 2019   07:37 Diperbarui: 15 Juli 2019   07:38 0 11 2 Mohon Tunggu...
Akankah NU-Muhammadiyah Terpilih Jadi Penerima Nobel Perdamaian?
dok. islami.co

Tak dapat dipungkiri, betapa besar kontribusi dua organisasi Islam terbesar di tanah air, Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah, bagi kemajuan bangsa Indonesia seperti yang kita raih saat ini, tidak semata-mata bagi kemajuan ummat Islam di Indonesia.

Wajah Islam di Indonesia yang moderat dan mampu bahu membahu dengan masyarakat pemeluk agama lain, adalah hasil perjuangan kedua organisasi tersebut sehingga pembangunan di bidang pendidikan, sosial, budaya, bahkan juga perekonomian, di negara kita bisa berlangsung secara kondusif.

Walaupun NU dan Muhammadiyah bukan organisasi politik, tak pula dapat diabaikan peranannya dalam pembangunan di bidang politik. Tokoh-tokoh kedua ormas besar itu yang tersebar di banyak partai politik, tentu mewarnai dialektika dalam kancah perpolitikan kita. Atau kalaupun tokoh-tokoh tersebut tidak terjun dalam politik praktis, namun berperan dalam aspek pendidikan poilitik.

NU berdiri tahun tahun 1926 di Surabaya dan Muhammadiyah berdiri lebih awal lagi yakni tahun 1912 di Yogyakarta. Jelas pula bahwa kemerdekaan Republik Indonesia antara lain juga berkat kiprah NU dan Muhammadiyah bersama elemen bangsa lainnya.

Terlalu banyak bila harus ditulis di sini apa saja yang telah dilakukan atau dipunyai NU dan Muhammadiyah. Tapi ada suatu berita terbaru yang membanggakan Indonesia, NU dan Muhammadiyah telah dicalonkan dalam satu paket untuk meraih penghargaan bergengsi di tingkat dunia, yakni hadiah Nobel di bidang perdamaian.

Seperti yang diberitakan republika.co.id (22/6/2019), alasan NU-Muhammadiyah pantas dapat Nobel Perdamaian mengingat perannya dalam memainkan proses mediasi dan menjembatani seluruh lapisan masyarakat dengan pemerintah, serta menjadi aktor penting dalam menciptakan dan menjaga perdamaian.

Mantan Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta, Azyumardi Azra, menambahkan bawa selama NU dan Muhammadiyah menegakkan jalan tengah dan Pancasila, kelompok-kelompok ekstrimis tidak akan pernah menang. 

Dukungan pencalonan bagi NU-Muhammadiyah dalam penghargaan Nobel Perdamaian tersebut datang dari banyak pihak, tapi awalnya diinisiasi oleh Pusat Studi Keamanan dan Perdamaian Universitas Gadjah Mada (PSKP UGM). Kemudian Wapres Jusuf Kalla, Ketua MPR Zulkifli Hasan dan Ketua DPR Bambang Soesatyo juga menyatakan dukungannya.

Ada pula dukungan dari Romo Magnis. Dilansir dari tribunnews.com (24/6/2019), Romo Magnis menilai kiprah NU dan Muhammadiyah juga dirasakan oleh kelompok minoritas non-muslim.

Dukungan dari luar negeri juga mengalir, antara lain dari mantan peraih Nobel Perdamaian pada tahun 1996 yang juga mantan Presiden Timor Leste, Jose Ramos Horta.

Peran Muhammadiyah dan NU  tidak hanya turut serta menciptkan perdamaian di daerah yang pernah didera konflik di dalam negeri seperti di Aceh, Poso, Ambon, dan Papua, tapi juga berkontribusi di luar negeri. Aksi kemanusiaan dan perdamaiannya antara lain sampai ke Filipina dan Myanmar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2