Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Seniman Tidak Perlu Ilmu Matematika?

1 Maret 2018   13:57 Diperbarui: 2 Maret 2018   01:18 0 10 7 Mohon Tunggu...
Seniman Tidak Perlu Ilmu Matematika?
Ilustrasi: Pixabay/Pixapopz

Saya pernah dikirimi video melalui media sosial yang mengisahkan seorang kepala sekolah di Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Pak kepala sekolah ini berkirim surat kepada para orang tua murid sehabis pembagian rapor. Sayang video tersebut telah saya hapus, tapi seingat saya surat dimaksud bertujuan untuk memotivasi orang tua agar tidak terlalu kecewa bila anaknya mendapat nilai rendah untuk beberapa mata pelajaran.

Lebih lanjut sang kepsek menjelaskan bahwa setiap anak mempunyai bakat atau potensi yang bisa dikembangkan untuk bekal di masa depan. Sebagai contoh seorang seniman tidak perlu bagus dalam ilmu matematika, olahragawan tidak perlu jago kimia, atau seorang pedagang tidak perlu pintar biologi.

Dalam hati saya sependapat dengan pak kepsek di atas. Hanya saja yang saya praktikkan tidak begitu. Kebetulan sejak pensiun dari sebuah perusahaan milik negara, saya mengisi waktu dengan mengajar Pengantar Akuntansi di sebuah Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi. Mata kuliah ini diberikan pada semester I dan II.

Karena mahasiswa yang saya ajar adalah mereka yang baru saja lulus dari berbagai SMA, baik jurusan IPA atau IPS, maupun lulusan SMK (Sekolah Menengah Kejuruan) dan MAN (Madrasah Aliyah Negeri), maka tentu saja daya serapnya amat bervariasi. Ada yang cepat menangkap pelajaran, banyak pula yang gak mudeng meskipun telah diulang-ulang penjelasannya.

Agar mereka bersemangat belajar, saya sengaja mengatakan kurang lebih seperti ini: "Apapun profesi anda nanti, tidak ada yang bisa menghindar dari akuntansi, jadi jangan anggap ilmu ini hanya sekadar cari nilai buat kelulusan, tapi akan terpakai seumur hidup anda".

Saya merasa ucapan saya itu tidak berlebihan. Soalnya akuntansi berkaitan dengan pencatatan. Adakah suatu pekerjaan yang tidak memerlukan pencatatan? Jangankan pengusaha, seorang ibu yang berpredikat "hanya" ibu rumah tangga sekalipun, perlu mencatat daftar belanjanya, Daftar ini diperlukan sebelum berbelanja (sebagai alat perencanaan) dan juga setelah berbelanja (sebagai pertanggungjawaban, atau minimal sebagai alat untuk mengingat ke mana saja uang dihabiskan).

Tapi dalam hati diam-diam saya mengatakan, bahwa bila nantinya para mahasiswa tersebut tidak lulus dalam mata kuliah akuntansi yang saya berikan, bukan berarti masa depannya suram.  Sebaliknya bila ada yang mendapat nilai A dan mendapat indeks prestasi kumulatif sempurna, juga bukan berarti otomatis masa depannya cerah.

Soalnya dalam meniti karir di bidang apapun, faktor pengetahuan atau kemampuan akademis hanyalah sebahagian dari kompetensi yang diperlukan untuk mencapai kesuksesan. Masih banyak kompetensi lain yang lebih menentukan, antara lain integritas (ini bersifat mutlak), semangat juang atau tahan banting, kemampuan berinteraksi atau berkomunikasi dengan orang lain, dan sebagainya.

Dalam konteks mahasiswa atau pelajar, menurut saya, yang penting bukan semata-mata nilai akhirnya, tapi juga proses belajarnya. Saya akan memberikan tambahan nilai bagi mahasiswa yang terlihat aktif yang ditandai dengan tingkat kehadiran yang tinggi, keseriusan menyimak, mengajukan dan menjawab pertanyaan, serta mengerjakan PR.

Jadi, sebaiknya semua pelajar tidak membeda-bedakan mata pelajaran, meski tentu ada mata pelajaran favoritnya. Jangan belum apa-apa sudah berpikiran negatif bahwa mata pelajaran tertentu pasti sulit dan membosankan. Memang, faktor kreativitas guru ikut menentukan  dalam membentuk sikap siswa atas mata pelajaran yang diajarkannya. Tapi terlepas dari itu, siswa harus punya semangat untuk mempelajari semua mata pelajaran.

Semua ilmu pasti bermanfaat, meskipun tidak berarti harus diperoleh di bangku sekolah atau kuliah. Alm. Buya Hamka adalah contoh yang sering dikemukakan untuk menggambarkan orang yang mendapat banyak gelar akademis kehormatan, bukti bahwa ilmu beliau mendapat pengakuan, tapi sepenuhnya belajar secara otodidak. Beliau bukan anak sekolahan, karena sekolah dasar pun tidak tamat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x