Mohon tunggu...
Irvan Maulana
Irvan Maulana Mohon Tunggu... Penulis - Put Right Man on the Right Place

Pemerhati Bangsa

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Tak Hanya di Indonesia, Ini 10 Kebocoran dan Kejahatan Data Terbesar Tahun 2021

7 September 2021   11:12 Diperbarui: 7 September 2021   11:35 75 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tak Hanya di Indonesia, Ini 10 Kebocoran dan Kejahatan Data Terbesar Tahun 2021
https://www.pexels.com/

Sejauh ini (7/9/2021) sudah lebih dari 98,2 juta orang terkena dampak dari 10 pelanggaran data terbesar pada paruh pertama tahun 2021, dengan tiga dari 10 pelanggaran terbesar terjadi di perusahaan teknologi. 

Pada semester pertama  tahun 2021, hanya 118,6 juta orang yang terkena dampak pelanggaran data, paparan data, dan kebocoran data. Dan hanya 38 persen dari total pelanggaran data tahun 2020 sebanyak 310 juta korban. Itu turun tajam dari rekor 2,5 miliar korban pada 2016.

Penjahat dunia maya telah mengalihkan serangan mereka untuk mengejar penjahat dan target yang dianggap tidak terlindungi dengan baik dengan harapan mengamankan pembayaran ransomware yang lebih besar, menurut Pusat Sumber Daya Pencurian Identitas (ITRC) , yang melacak insiden di mana peretas mencuri catatan sensitif pelanggan dan karyawan yang berisi Data Pribadi Informasi yang Dapat Diidentifikasi seperti nomor jaminan sosial, nomor SIM, nomor kartu kredit dan catatan medis. Akibatnya, layanan profesional, manufaktur, dan utilitas mengalami peningkatan paling signifikan dalam kompromi data, sementara layanan kesehatan dan ritel mengalami penurunan data.

1. Astoria Company

Jumlah Korban: 30 Juta akun

Tim intelijen Night Lion Security menyadari pada bulan Januari beberapa database dijual di web gelap oleh kelompok peretasan Shiny Hunters, termasuk 40 juta akun Jaminan Sosial AS milik Perusahaan Astoria. Night Lion melaporkan masalah tersebut kepada Astoria, yang tidak menyadari bahwa data mereka telah terdaftar untuk dijual di pasar web gelap.

Analisis data Night Lion menemukan bahwa 10 juta pelanggan Astoria memiliki nomor Jaminan Sosial, rekening bank, dan nomor SIM mereka. Selain itu, lebih dari 10 juta pelanggan Astoria memiliki informasi dari bidang lain yang terkena pelanggaran seperti riwayat kredit, data medis, rumah, dan informasi kendaraan.

Data Astoria yang bocor juga berisi log transaksi email yang menunjukkan informasi sensitif pengguna yang ditransfer, tidak terenkripsi, melalui email, menurut Night Lion. Ribuan email yang terkandung dalam file log ini mencakup informasi sensitif serupa yang dikirim ke sejumlah domain berbeda, kata Night Lion.

2. ParkMobile

Jumlah Korban: 21 Juta akun

ParkMobile menyadari  pada bulan Maret terkait dengan kerentanan dalam perangkat lunak pihak ketiga yang digunakan perusahaan. Dengan cekatan, perusahaan segera mengadakan penyelidikan, dan menemukan bahwa informasi dasar pengguna nomor plat kendaraan, alamat email, nomor telepon, dan nama panggilan kendaraan telah diakses. Dalam persentase kecil kasus, alamat surat juga diakses.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...
Lihat Konten Digital Selengkapnya
Lihat Digital Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan