Mohon tunggu...
Irvan Maulana
Irvan Maulana Mohon Tunggu... Orang biasa | terbuka untuk kritik dan saran | irvanmaulana020290@gmail.com

Tidak ada yang istimewa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Kontestasi Trumponomics Vs Bidenomics, Siapa yang Akan Selamatkan Amerika?

4 Juli 2020   09:47 Diperbarui: 4 Juli 2020   09:45 44 1 0 Mohon Tunggu...

Siapapun yang terpilih sebagai presiden Amerika Serikat pada November 2020 akan memiliki tugas yang unik dan menantang dalam mengelola pemulihan ekonomi negara setelah pandemi global yang dapat menyebabkan pengangguran melonjak ke tingkat yang tidak terlihat sejak Depresi Hebat.

IMF memperkirakan output ekonomi A.S. akan turun 5.9% tahun ini setelah pertumbuhan PDB 2.3% tahun lalu. Harapannya adalah begitu langkah penanggulangan virus dilakukan dan virus dikalahkan, ekonomi akan pulih kembali.

Namun, ketidakpastian terkait dengan sifat virus dan menunggu lama untuk vaksin atau terapi telah mengurangi kemungkinan pemulihan "berbentuk V". AS harus siap menghadapi penutupan selama 18 bulan sebagai bagian dari perekonomian yang buka dan tutup, kata CEO dan Presiden Federal Reserve Bank, Neel Kashkari.

Ini berarti agenda ekonomi para kandidat bahkan lebih penting selama pemilihan 2020. Orang dengan rencana yang lebih meyakinkan untuk Amerika bisa menang dengan sangat baik. Bagaimanapun, Franklin D. Roosevelt mengalahkan Herbert Hoover dengan telak dalam pemilihan presiden 1932 karena dia menjanjikan "kesepakatan baru untuk rakyat Amerika."

Mantan Wakil Presiden Joe Biden telah menyerang penanganan upaya stimulus virus coronavirus yang dilakukan Presiden Donald Trump. Secara khusus, dalam sebuah wawancara Politico, Biden menyerukan paket stimulus dan bantuan pemerintah berikutnya lebih besar dari $ 2 triliun dan mengatakan harus mencakup lebih banyak bantuan untuk negara-negara bagian dan datang dengan tingkat pengawasan yang lebih tinggi. Dia mengklaim tidak ada saat ini.

Rencana Pembangunan Infrastruktur

Trump: Presiden yang berkampanye dengan janji membangun kembali Amerika, telah lama mencari pembiayaan infrastruktur. Tampaknya ada dukungan bipartisan untuk RUU semacam itu. Dia baru-baru ini mengatakan dia menginginkan rencana yang "sangat besar dan berani" senilai $ 2 triliun, sebagai bagian dari paket bantuan coronavirus kongres berikutnya. Dia tidak mungkin menerima ini segera ketika Anda mempertimbangkan fakta bahwa senator Republik tidak ingin menyetujui bantuan yang tidak terkait dengan pandemi. Ketika ditanya bagaimana AS akan mendanai paket besar lainnya, ia mengutip suku bunga pinjaman yang rendah. Dia belum memberikan detail untuk rencananya.

Biden: Demokrat telah merilis rencana infrastruktur 10 tahun senilai $ 1,3 triliun sebagai bagian dari kampanye pemilihannya. Dia mengatakan rencananya akan memindahkan A.S. ke net-nol emisi gas rumah kaca dan menciptakan lapangan kerja untuk memperluas kelas menengah. Pengeluaran tersebut meliputi $ 400 miliar untuk program federal baru untuk penelitian dan inovasi energi bersih, $ 100 miliar untuk memodernisasi sekolah, $ 50 miliar untuk memperbaiki jalan, jembatan dan jalan raya di tahun pertamanya di kantor, $ 20 miliar untuk infrastruktur broadband pedesaan, dan $ 10 miliar untuk proyek transit yang melayani daerah miskin tinggi dengan pilihan transportasi terbatas.

Kebijakan Pajak

Trump: Dalam proposal anggaran mulai Februari 2020, administrasi Trump mengasumsikan ketentuan pajak penghasilan individu yang termasuk dalam Undang-undang Potongan dan Pekerjaan Pajak besar-besaran dan akan berakhir pada 2025, akan diperpanjang. Antara tahun 2025 dan 2030, pemotongan pajak ini akan menelan biaya $ 1,5 triliun dari pemerintah federal, menurut Komite untuk Anggaran Federal yang Bertanggung Jawab. Anggaran juga mengusulkan pencabutan kredit pajak energi terbarukan, menawarkan kredit pajak untuk program sekretaris pendidikan Betsy DeVos 'Education Freedom Scholarship, dan meningkatkan anggaran Internal Revenue Service (IRS) sekitar $ 15 miliar selama satu dekade.

Biden: Biden ingin menaikkan tarif pajak penghasilan atas kembali menjadi 39,6% dari 37% dan tarif pajak penghasilan badan atas menjadi 28% dari 21%. Jika terpilih, ia akan menerapkan pajak Jaminan Sosial untuk penghasilan di atas $ 400.000, pajak capital gain dan dividen dengan tarif biasa bagi mereka yang pendapatan tahunannya lebih dari $ 1 juta dan mengenakan pajak minimum 15% pada pendapatan buku perusahaan besar. Tarif pajak atas laba yang diperoleh anak perusahaan asing perusahaan AS akan berlipat ganda menjadi 21%.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x