Mohon tunggu...
Irmina Gultom
Irmina Gultom Mohon Tunggu... Apoteker

A Pharmacist who love reading, traveling, photography, movies and share them into a write | Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta | IG: https://www.instagram.com/irmina_gultom/ | https://marvelousthings250552759.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Cara Sederhana Menghargai Orang Lain

25 Juni 2019   09:00 Diperbarui: 25 Juni 2019   12:58 0 11 5 Mohon Tunggu...
Cara Sederhana Menghargai Orang Lain
Ilustrasi: 123rf.com

"Ini tempat makannya ya, Bu, sudah dicuci," kata salah seorang office girl pada seorang ibu. Kebetulan si ibu adalah salah satu karyawan yang memiliki jabatan tinggi di kantor. Boro-boro bilang 'terima kasih', si ibu diam saja tanpa mengalihkan pandangannya dari layar smartphone-nya. Si mbak office girl juga tidak menunggu balasan 'terima kasih' dan bergegas pergi begitu meletakkan tempat makan si ibu yang sudah bersih di sampingnya. Mungkin dia sudah terbiasa.

Saya yang kebetulan juga sedang makan siang sendirian di ruangan yang sama, mau tidak mau melihat momen itu. Sebenarnya mungkin tidak ada yang istimewa dari kejadian tersebut atau bahkan biasa-biasa saja. Tapi entah kenapa yang muncul di pikiran saya waktu itu adalah, 'Susah amat bilang terima kasih doang. Padahal tempat makannya sudah dicuciin. Menengok pun nggak'.

Kalau saya mau berpikir positif, bisa jadi saat itu si ibu memang sedang super sibuk dan fokus membalas pesan dari orang lain yang lebih penting sehingga sampai tidak mendengar dan menyadari ada orang yang berbicara di sampingnya. 

Ya, kalau benar seperti itu. Kalau ternyata dia hanya baca pesan berantai di WhatsApp atau bahkan hanya sedang scrolling facebook, apa tidak etis? Meskipun dia dan si mbak office girl berbeda status, tapi dia tetaplah manusia yang perlu dihargai usahanya walaupun kecil. Sekadar ucapan terima kasih pastilah sudah memyenangkan hatinya.

Dari kejadian kecil itu, saya jadi berpikir lagi. Sebenarnya ada begitu banyak kebiasaan atau etika yang sederhana, namun penting untuk diterapkan supaya orang lain merasa lebih dihargai. Menghargai seseorang tidak perlu harus yang heboh dengan memberikan hadiah atau perhatian yang berlebihan, namun bisa dimulai oleh kita sendiri dengan melakukan hal-hal kecil dan sederhana tapi bisa jadi besar dampaknya di kemudian hari.

1. Tolong, Terima Kasih, dan Maaf
Menurut saya ini adalah tiga kata ajaib sekaligus susah-susah gampang bagi orang tertentu yang tidak terbiasa melakukannya. Mengawali kalimat dengan kata 'tolong' ketika ingin meminta seseorang melakukan sesuatu untuk kita dan mengucapkan 'terima kasih' atas hal-hal yang sudah dilakukan atau diberikan orang lain untuk kita. Meskipun mereka hanyalah seorang ART atau sopir atau OB/OG atau pelayan restoran dan lainnya.

Ilustrasi: 123rf.com
Ilustrasi: 123rf.com
Sama seperti case di atas. Bisa jadi orang-orang seperti si mbak office girl tadi sudah terbiasa sehingga mungkin juga tidak terlalu mengharapkan ucapan terima kasih dari orang-orang yang sudah dilayaninya. Yang penting kerja dengan benar dan tidak mendapat komplain saja sudah bagus. Kalau dapat ucapan terima kasih syukur, tidak juga bukan masalah. Tapi kalau kita mengapresiasi dengan cara sederhana seperti ucapan terima kasih, pastinya ada senyum yang merekah di wajah mereka bukan?

Dan dari ketiga kata tersebut, biasanya kata terakhirlah yang sulit untuk diterapkan. Dalam mengucapkan 'maaf' tentunya diperlukan kerendahan hati untuk mengakui kesalahan. Tapi manusia memang cenderung memiliki sifat egois, gengsi, dan tidak mau mengalah. Akibatnya kata 'maaf' sulit sekali keluar dari mulut kita. Kamu begitu gak?

2. Mendengar, Bukan Menjawab
Menurut saya, mendengar biasanya lebih sulit daripada berbicara atau menjawab. Lagi-lagi, terkait dengan sifat egois. Sifat manusia yang satu ini membuat kebanyakan dari kita lebih suka didengar daripada mendengar. Mendengar tentunya juga membutuhkan kerendahhatian dan kesabaran yang berlawanan dengan sifat egois tadi.

Ilustrasi: inc.com
Ilustrasi: inc.com
Sebagai contoh, jika salah seorang teman kita sedang curhat mengenai permasalahan yang dihadapinya, sebaiknya kita mendengar dan menyimak (ini dua hal yang berbeda loh ya) perkataannya hingga selesai tanpa menyela. Terkadang seseorang hanya membutuhkan orang lain untuk mendengarkannya saja tanpa judge apapun dari si pendengar. Dengan demikian mereka merasa dihargai karena mendapat perhatian dari kita.

3. Menatap Mata Lawan Bicara
Bagi sebagian orang terutama mereka yang memiliki karakter introvert yang cenderung tertutup dan (mungkin juga) pemalu, menatap lawan bicara bisa jadi merupakan suatu hal yang sulit dilakukan. Apalagi jika terhadap orang yang pertama kali baru ditemui.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3