Irmina Gultom
Irmina Gultom Apoteker

A Pharmacist who love reading, traveling, photography, movies and share them into a write | Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta | IG: https://www.instagram.com/irmina_gultom/ | https://marvelousthings250552759.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Sildenafil untuk Mengobati Hipertensi? Jangan Bingung!

14 September 2018   09:00 Diperbarui: 14 September 2018   11:26 1687 13 7
Sildenafil untuk Mengobati Hipertensi? Jangan Bingung!
Ilustrasi (Pixabay)

Tahu Sildenafil kan? Oke, mungkin beberapa Kompasianer ada yang tidak tahu. Tapi kalau Viagra tahu dong? Ya, Viagra adalah obat paten yang terkenal digunakan untuk mengatasi disfungsi ereksi pada pria dengan zat aktif Sildenafil.

Jadi ketika salah satu rekan kerja saya (kebetulan seorang pria) bertanya, "Eh jadi kan gue kemarin ke dokter, dan kata dokternya hipertensi gue termasuk hipertensi paru. Pas gue pulang, gue baru sadar pas baca resepnya ada tulisan Sildenafil. Itu bukannya obat kuat yang Viagra itu yah? Perasaan gue gak punya gangguan ereksi deh?", nadanya bercampur setengah bingung, setengah tidak terima (karena dia beranggapan, dokternya mengira dia menderita disfungsi ereksi). 

Kemudian saya lihat foto resepnya dari smartphone-nya. "Oh.. iya bener. Sildenafil di resep lo emang buat hipertensi. Dokternya gak salah kok".

Sebagai informasi, per Juni 2006 BPOM RI telah menyetujui indikasi (fungsi) baru Sildenafil sebagai obat Hipertensi Paru (Pulmonary Arterial Hypertension/PAH), namun dengan dosis 20 mg per tablet. 

Berbeda dengan dosis untuk disfungsi ereksi yakni 50 mg & 100 mg per tablet. Meskipun begitu, Sildenafil 20 mg sebagai obat PAH sebenarnya juga telah disetujui di Amerika Serikat (US FDA) per tahun 2005.

Pulmonary Arterial Hypertension (Hipertensi Paru)

Apa sih Hipertensi Paru itu dan apakah sama seperti hipertensi yang biasa kita dengar? Secara konsep sebenarnya sama, yakni meningkatnya tekanan darah akibat adanya penyumbatan pada pembuluh darah (vasokonstriksi). 

Namun pada Hipertensi Paru, pembuluh darah yang tersumbat adalah arteri pulmonari (pembuluh darah yang membawa darah yang mengandung banyak CO2 dari jantung ke paru-paru). Tersumbatnya pembuluh darah ini akan meningkatkan tekanan darah di paru-paru karena darah sulit mengalir dengan normal.

Kondisi ini juga akan memperberat kerja jantung dalam memompa darah ke paru-paru (untuk pertukaran gas CO2 ke O2) sehingga dapat menyebabkan perlemahan otot jantung yang dapat berpotensi menyebabkan gagal jantung.

Ilustrasi: dictio.id
Ilustrasi: dictio.id
Ada empat sub-grup PAH berdasarkan penyebabnya (etiologi) yakni Idiopathic PAH (tidak diketahui penyebabnya secara pasti); Heritable PAH (genetik); Drug & Toxin-Induced PAH (obat-obatan yang memicu terjadinya PAH seperti Aminorex, turunan Fenilfuramin, Amfetamin dan turunannya, Kokain, Phenylpropanolamine/PPA, Interferon, dan sebagainya); dan Kondisi Lesi (cedera) Lokal pada arteriole pulmonary (pembuluh arteri kecil paru).

Gejala PAH

Penderita PAH biasanya tidak menyadari gejala di awal, namun dapat dicurigai jika muncul gejala seperti bernafas pendek-pendek terutama saat beraktivitas, nyeri dada, kelelahan, bengkak pada kaki/pergelangan kaki hingga pingsan. 

Akibatnya aktivitas fisik penderita menjadi terbatas. Jika gejala-gejala ini terus muncul, ada baiknya diperiksakan ke dokter untuk diagnosis lebih tepat misalnya dengan Echocardiogram, CT Scan, Electrocardiogram, X-ray dan Tes Latihan Fisik.

Mekanisme Sildenafil pada PAH

Seperti yang sudah saya singgung sebelumnya di atas, Sildenafil meskipun dikenal sebagai obat Disfungsi Ereksi, pada dosis lebih rendah (20 mg) memiliki fungsi yang berbeda.

Sildenafil termasuk dalam kelas terapi PDE-5 Inhibitors (Penghambat Phosphodiesterase-5/PDE-5). PDE-5 adalah senyawa yang diproduksi di paru-paru dan bagian tubuh lain yang bertugas untuk memecah senyawa Cyclic Guanosine Monophosphate (GMP). 

Padahal GMP ini dapat membuat pembuluh darah berelaksasi/memperlebar (vasodilatasi).

Jadi Sildenafil bekerja dengan menghambat efek PDE-5 sehingga GMP dapat bekerja dengan baik dalam pelebaran pembuluh darah, sehingga akan menurunkan tekanan darah paru dan aliran darah ke paru-paru semakin lancar, sehingga pertukaran CO2 menjadi O2 dalam darah juga menjadi lancar.

Dosis dan Efek Samping

Untuk pengobatan Hipertensi Paru, biasanya dosis yang digunakan adalah tiga kali sehari satu tablet Sildenafil 20 mg, namun kembali lagi sesuai pada petunjuk dokter. Beberapa efek samping yang mungkin muncul akibat pemakaian Sildenafil biasanya ringan misalnya, sakit kepala, mimisan, dispepsia (rasa tidak nyaman pada saluran cerna), insomnia dan lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2