Irmina Gultom
Irmina Gultom Apoteker

Pharmacist - Universitas 17 Agustus 1945 | Books and movie addict | Writing and photography lovers | IG: irmina_gultom | No one can tell your story, so tell it yourself. No one can write your story, so write it yourself

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Artikel Utama

Bijak Saat Menghadiri Reuni Sekolah

11 Oktober 2017   15:56 Diperbarui: 11 Oktober 2017   21:03 2158 9 5
Bijak Saat Menghadiri Reuni Sekolah
Ilustrasi: forcesofgeek.com

"Kerja dimana sekarang?", "Sudah merit belum?", "Berapa anaknya?", "Tinggal dimana sekarang?"

Beberapa pertanyaan di atas pasti pernah kita dengar saat mengikuti sebuah reuni dengan teman-teman sekolah atau kuliah. Baik itu dalam reuni kecil-kecilan maupun reuni akbar. Meskipun mungkin beberapa pertanyaan itu dilontarkan tanpa ada maksud apa-apa, tapi sadarkah kita bahwa terkadang justru pertanyaan semacam itulah yang membuat beberapa orang merasa gerah bahkan sampai minder saat mengikuti sebuah reuni?

Reuni pada dasarnya memang diadakan untuk bersilahturahmi dengan kawan-kawan lama semasa perjuangan (baca: sekolah) dulu. Kalian para pembacaku yang setia (cieileehh!), pastilah pernah satu atau dua kali mengikuti reuni semacam ini. Dan biasanya reuni adalah momen yang ditunggu-tunggu untuk bisa bertemu dan bertukar kabar dengan teman-teman se-genk dulu, karena biasanya ketika sudah sibuk bekerja, kita akan agak sulit memenuhi undangan-undangan untuk sekadar kumpul-kumpul. Banyak yang menyambutnya dengan antusias, tapi tidak sedikit juga yang tidak berminat untuk datang. Alasannya? Ya pertanyaan-pertanyaan itu tadi.

Faktanya, percayalah bahwa setelah sekian lama kita tidak bertemu dengan teman-teman seperjuangan di sekolah atau kampus, tidak semua dari mereka telah mencapai kesuksesan (apapun arti kesuksesan itu bagi mereka).

Sebagai contoh, sebut saja 'Mawar', adalah salah satu siswi yang terkenal pintar dan aktif semasa sekolah, sehingga banyak teman dan gurunya yang yakin bahwa Mawar akan menjadi sukses. Namun karena satu dan lain hal, ternyata Mawar bahkan tidak menyelesaikan kuliahnya. Pekerjaannya pun biasa-biasa saja, menjadi karyawan di sebuah perusahaan kecil. Boro-boro punya rumah dan mobil, gajinya habis dipakai untuk membantu keuangan keluarga. Dan ketika ia bertemu teman-temannya di acara reuni, Mawar menjadi agak minder karena teman-temannya banyak yang sudah mapan. Bekerja di perusahaan besar dengan jabatan dan gaji tinggi, atau mungkin ada yang sudah mengelilingi separuh dunia, atau memiliki usaha yang berkembang pesat, atau baru saja menyelesaikan studi magister atau doktoralnya, hingga memiliki keluarga dan anak-anak yang harmonis. Jadi ketika orang lain menceritakan kehidupan suksesnya, Mawar jadi merasa berkecil hati karena apa yang sudah dicapainya saat itu tidak ada yang bisa membuat orang lain berkesan.

Hal-hal semacam ini bisa saja luput dari kesadaran kita yang semasa kecil sering diajarkan tentang tenggang rasa. Bahwa sebelum berkata-kata atau bertindak, baiknya kita lebih dulu menahan diri dan membaca situasi. Jangan sampai pertanyaan-pertanyaan yang kita ajukan malah menjatuhkan mental orang lain (meski kadang tidak terlihat) alih-alih hanya sekadar ingin mengetahui kabar mereka. Jangan sampai usai reuni, teman-teman malah menganggap kita sombong dan annoying hanya karena sikap dan perilaku kita yang kurang tepat.

Ada beberapa etika yang perlu kita terapkan saat menghadiri sebuah reuni. Yah setidaknya ini berdasarkan yang saya lihat dan alami juga.

Tunjukkan Penampilan Yang Low Profile

Bukan rahasia umum lagi kalau reuni sering kali dijadikan sebagai ajang pamer kekayaan dan prestasi yang telah dicapai. Tapi nyatanya sikap seperti ini akan membuat orang lain men-cap kita sombong dan norak bagaikan OKB (Orang Kaya Baru). Percayalah, sikap low profile bisa diterima oleh siapapun, kapanpun dan dimanapun.

Ingat ya, low profile/rendah hati dan bukannya rendah diri. Bisa dimulai dari, mengenakan pakaian dan perhiasan yang sopan dan sewajarnya. Jangan pamer perhiasan segambreng dan gadget-gadget yang super mahal. Kalau bawa mobil? Ya boleh saja kalau memang punya, tapi tidak perlu dengan sengaja dipertontonkan. Bagi para wanita, akan lebih manis kalau menggunakan make-up yang natural daripada menor dan eye catching.

Bijak Dalam Bertanya Maupun Memberi Pernyataan.

Ini berkaitan dengan pertanyaan-pertanyaan yang saya maksud di atas. Jangan langsung bertanya ke hal-hal yang bersifat terlalu pribadi. Bisa dimulai dari pertanyaan seputar kabar setelah sekian lama tidak bertemu. Daripada tembak langsung dengan pertanyaan "Kerja di mana sekarang?" (karena belum tentu semua orang yang hadir di sana memiliki pekerjaan), lebih baik lontarkan pertanyaan "Lagi sibuk kegiatan apa nih sekarang?". Jika lawan bicara kita terlihat sendirian, pertanyaan "Sudah merit belum?" mungkin akan terdengar lebih ramah jika diganti "Sendirian aja nih ke sini?". Setelah suasana mencair dan lebih akrab, baru deh ajukan pertanyaan lainnya.

Selain itu, karena tujuan reuni adalah silaturahmi, jangan membeberkan masalah pribadi atau keluarga yang sedang dialami. Boleh menceritakan, tapi hanya pada orang tertentu saja yang bisa kita percaya. Jangan membebani orang lain dengan masalah kita saat seharusnya semua orang bergembira. Dan satu hal yang paling penting, jangan pernah menyombongkan diri atas segala prestasi dan pencapaian kita, karena belum tentu semua yang hadir di sana telah mencapai kesuksesannya masing-masing. Bila ada yang bertanya, jawablah sewajarnya dan berikan pertanyaan balasan. Percayalah, tidak semua orang berminat mendengarkan biografi atau isi CV kita yang berlembar-lembar.

Mengendalikan Perilaku

Berbaurlah dengan ramah. Jangan hanya menyapa teman-teman yang dulu akrab dengan kita saja, tapi sapalah juga mereka yang tidak terlalu akrab dengan kita dulu. Dan bagi yang sudah punya pasangan, tetap batasi interaksi kita dengan lawan jenis. Kuncinya adalah bersikap sopan dan sewajarnya. Dan satu hal ini mungkin sering tidak kita sadari. Namanya bertemu dengan kawan-kawan semasa muda dulu, mungkin secara tidak sadar jiwa muda kita juga ikut bangkit dari kubur. Jadi tetaplah bersikap pantas sesuai usia kita. Selain itu, jika kita bertemu dengan orang-orang yang dulu bersikap buruk pada kita, tetaplah ramah (kecuali sampai saat itu yang bersangkutan masih belum berubah ya.. hihihi).

Saat reuni, semua yang hadir di sana statusnya sama yaitu alumni. Mantan siswa atau mahasiswa. Dan karena reuni ditujukan untuk menyambung tali silaturahmi, buanglah segala jabatan, pangkat, status sosial dan kekayaan kita untuk sementara, sehingga tidak ada konflik yang timbul. Dan usai reuni, jangan langsung lenyap bagaikan hilang ditelan bumi. Tetaplah saling berkontak satu sama lain meski tidak harus setiap hari. Dengan reuni, kita bisa memperluas jaringan pertemanan dan lingkungan sosial kita yang tentunya akan memberi manfaat dalam kehidupan kita di masa depan.


"Sometimes you will never know the value of a moment until it becomes a memory" - Dr. Seuss.