Irma Susanti Irsyadi
Irma Susanti Irsyadi

hanya seorang pecinta kata-kata

Selanjutnya

Tutup

Wanita Pilihan

Kiranjit, Perempuan yang Merasa Bebas di Dalam Penjara

12 Maret 2018   09:32 Diperbarui: 12 Maret 2018   10:33 798 0 0
Kiranjit, Perempuan yang Merasa Bebas di Dalam Penjara
(sumber: pinterest.com)

Bersyukurlah di ponsel saya ada aplikasi HOOQ dan IFLIX, jadi ketika insomnia melanda, bosan membaca saya bisa nonton film di sana. Tempo hari sempat nonton dua film Indonesia yang bagus "Posesif" sama "Bukaan 8" di IFLIX.

Kemarin ini, saya scroll-scroll, semua film rata-rata sudah ditonton, iseng saya klik "Bollywood" di HOOQ. Teman-teman saya sering bilang, referensi film Bollywood saya kurang haha. Maklumlah, malas kalau harus nonton dengan durasi 3-4 jam, dengan banyak nyanyian dan tarian, duh.

Eh, ndilalah ketemu sama film ini.

Judul : Provoked : A True Story

Tahun rilis : 2006

Sutradara : Jag Mundhra

Cast     : Aishwarya Rai, Naveen Andrew, Miranda Richardson, Robbie Coltrane

Sebetulnya ini bukan film Bollywood, melainkan produksi Inggris. Hanya, memang kisahnya tentang seorang perempuan India yang tinggal di London.

Secara sinematografi, ini film yang biasa saja, sudut-sudut pengambilan gambarnya, cukup-cukup saja, sampai saya sempat bingung, ini kok biasa banget ya bikinnya. Tidak special, tata rias biasa saja, visual efek tidak ada, music juga sekadarnya. Ternyata memang kekuatan film ini ada di cerita.

Kiranjit, adalah gadis Punjabi, India, yang menikah dengan Deepak Ahluwalia, pria yang baru dikenalnya selama satu hari saja. Di tahun 1979, Kiranjit yang yatim piatu dan merupakan bungsu dari Sembilan bersaudara, tidak memiliki pilihan lain selain menikah. Semua orang yang membantu memersiapkan pernikahannya selalu mengatakan, ia akan bahagia, sebab Deepak punya pekerjaan tetap di London, dan ia pria yang baik. Deepak juga akan mendukungnya tetap melanjutkan pendidikan.

Takdir berkata lain. Hanya dalam hitungan hari setelah pernikahan, sifat asli Deepak mulai muncul. Ia mengatur semua hal yang bisa dilakukan Kiranjit. Makanan dan minuman yang boleh ia makan, siapa saja yang boleh bergaul dengannya, baju apa yang boleh ia kenakan. Tak hanya itu, Deepak senang menyiksanya secara verbal, fisik dan psikologis. Rambut dijambak, leher dicekik, diancam dengan pisau, ditinju, diancam dengan setrika panas adalah makanan Kiranjit sehari-hari. Seringkali semua siksaan ini dilakukan ketika Kiranjit hamil dan di hadapan anak-anaknya (mereka punya dua anak).

(sumber: santabanta.com)
(sumber: santabanta.com)
10 tahun pernikahan, pada tahun 1989, akhirnya Kiranjit tak tahan lagi. Saat suaminya tidur, ia menuangkan bensin dan membakarnya. Kiranjit tidak berniat membunuh Deepak, Kiran hanya ingin Deepak merasakan sakit yang ia rasakan. Pun begitu, karena 40 % luka bakar yang dideritanya, Deepak Ahluwalia akhirnya meninggal 10 hari kemudian.

Kiranjit Ahluwalia, ditangkap dan dikenakan tuduhan pembunuhan. Hakim memvonisnya bersalah dan menjebloskannya ke penjara dengan hukuman seumur hidup. Anehnya, saat seorang aktivis perempuan menjenguknya di penjara, dan bertanya apa yang ia rasakan, Kiranjit menjawab, "I feel so free."

Ini bukanlah akhir dari kisah Kiranjit, tapi sebaiknya kalian nonton juga. Sekadar informasi, kasus Kiranjit Ahluwalia telah menambahkan hukum baru, pada penyelenggaraan persidangan di Inggris. Kasus ini menjadi sangat viral pada zamannya, sebab melibatkan kekerasan pada perempuan, sesuatu yang seringkali dipandang sebelah mata.

Saya sendiri, menonton film ini dengan perasaan ngilu. Sebab masih ada begitu banyak perempuan yang belum bisa lepas dari kubangan domestic violence. Para perempuan yang memilih diam demi anak-anak, atau demi memertahakan pernikahan. Supaya tidak jadi bahan omongan para tetangga, dan keluarga sendiri.

Sedih.

Kiranjit Ahluwalia yang asli (kanan), dan Aishwarya Rai, yang memerankannya di film (sumber: indiatvnews.com)
Kiranjit Ahluwalia yang asli (kanan), dan Aishwarya Rai, yang memerankannya di film (sumber: indiatvnews.com)