Mohon tunggu...
Irhamna  Mjamil
Irhamna Mjamil Mohon Tunggu... Apoteker - Februari 1996

Pharmacist | Skincare Enthusiast | Writer Saya bisa dihubungi melalui email : irhamnamjamil@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Pengalaman Berada di Ruang Isolasi Selama 12 Hari Membuat Saya Belajar Arti Bersyukur

9 September 2021   20:52 Diperbarui: 11 September 2021   16:42 324 19 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pengalaman Berada di Ruang Isolasi Selama 12 Hari Membuat Saya Belajar Arti Bersyukur
Foto oleh Serinus dari Pexels

Bulan Agustus 2021, di saat provinsi lain sedang mengalami penurunan kasus covid-19, sebaliknya kasus di Aceh naik 97%. Dulu hanya melihat ruang pinere dari TV. Tak pernah menyangka akan ada di dalam ruangan tersebut selama 12 hari. Menyaksikan mereka yang berjuang untuk hidup dan melawan covid-19 yang kian hari bermutasi menjadi lebih kuat. 

Ruang Pinere dan Cerita Mereka yang Berjuang Melawan Covid-19

Apakah saya positif covid-19 gejala sedang sehingga harus dirawat di ruang pinere? Jawabannya tidak. Saya hanya menemani ayah saya yang sedang berjuang melawan covid-19. 

Malam itu saya melihat sendiri bagaimana ruang pinere di daerah saya. Pinere yang berasal dari singkatan penyakit infeksi new-emerging dan re-emerging. Ruangan yang dulu saya lihat di televisi kini saya tempati. 

Saya tidak tahu bagaimana prosedur penanganan covid-19 di daerah lain. Di daerah saya, ketika ada pasien yang masuk ruangan ini maka 1 orang keluarga pasien boleh mendampingi. Syaratnya harus tetap tinggal dan tidak boleh keluar hingga pasien dinyatakan sembuh. Jika ditanya alasannya mengapa diperbolehkan. Jawabannya adalah tenaga kesehatan yang tidak cukup. 

Tenaga kesehatan tidak bisa menjaga pasien covid-19 untuk hal-hal kecil dan juga selama waktu 24 jam. Wajar saja pada akhirnya rumah sakit memperbolehkan satu orang pasien didampingi oleh satu anggota keluarga. 

Ruangan yang ditempati oleh ayah saya berisi 3 orang. Ada 2 tempat tidur yang diisi oleh pasien selain ayah. Ayah saya menderita gejala covid-19 sedang sehingga, hanya dirawat di ruangan biasa. 

Berada di rumah sakit pada hari pertama ayah tidak menderita demam maupun batuk lagi. Permasalahan ayah hanya saturasinya yang belum normal sehingga, tidak diperbolehkan pulang. 

Saya merasakan beliau sangat bosan di hari ketujuh dan sempat meminta pulang namun, karena saturasi kami belum mengizinkan ayah pulang. Saya paham sekali mengapa ayah bosan karena selama hidupnya belum pernah menginap di rumah sakit selama ini. 

Selain itu, karena ada salah satu pasien yang cukup berisik membuat ayah tidak bisa tidur. Ayah juga hanya duduk di kasur rumah sakit karena kami belum membawanya keluar untuk berjemur.

Tentu saja beliau yang selama ini beraktivitas dan berolahraga sangat bosan. Di hari berikutnya kami langsung mengeluarkan untuk berjemur agar beliau tidak bosan. Setelah berjemur kondisi beliau semakin membaik dari hari ke hari. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan