Mohon tunggu...
Irhamna  Mjamil
Irhamna Mjamil Mohon Tunggu... Februari 1996

Pharmacist | Skincare Enthusiast | Writer Saya bisa dihubungi melalui email : irhamnamjamil@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Hari Perempuan Internasional 2021, Semoga Tak Ada Lagi Diskriminasi Perempuan

8 Maret 2021   14:58 Diperbarui: 8 Maret 2021   16:00 335 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hari Perempuan Internasional 2021, Semoga Tak Ada Lagi Diskriminasi Perempuan
Foto oleh Polina Tankilevitch dari Pexels.com

Tanggal 8 Maret diperingati sebagai International Women's Day atau hari perempuan internasional. Tema yang diangkat pun #ChooseToChallenge. Tema ini dipilih agar perempuan dapat menyuarakan ketidaksetaraan gender yang dialaminya. 

Sebagai seorang perempuan tentu saya punya ada harapan di hari perempuan internasional 2021. Harapannya semoga tak ada lagi diskriminasi perempuan di bidang apapun. Tak ada lagi kalimat " perempuan itu tugasnya hanya di dapur, kasur, dan sumur". 

Teman saya bernama A (25) mengalami kesulitan saat mencari pekerjaan dikarenakan statusnya sudah menikah. Padahal di persyaratan tidak ditulis syaratnya belum menikah namun, ketika wawancara pertanyaan sudah menikah atau belum selalu ditanyakan. Hal yang sama juga terjadi pada saya ketika mencari pekerjaan. 

Kasus serupa juga pernah diungkapkan selebgram Rachel Vennya. Di masa kecil ia harus hidup terpisah dengan sang ibu. Dikarenakan sang ibu bekerja dan perusahaan tempat ibunya bekerja tak mau menerima perempuan yang telah memiliki anak. Sehingga sang ibu berbohong agar bisa membiayai hidup mereka. 

Saya kira kasus ketidaksetaraan gender ini hanya terjadi di negara berkembang dan negara miskin. Pikiran saya berubah setelah saya menonton drama Korea 18 again. Sang tokoh utama mengalami diskriminasi dikarenakan usia dan sudah memiliki anak padahal ia memiliki kemampuan yang sangat baik. 

Korea Selatan sebagai negara maju ternyata memiliki masalah dengan diskriminasi perempuan. Di Korea Selatan gaji perempuan lebih sedikit dibandingkan dengan perempuan. 

Perusahaan di sana menerima karyawan perempuan karena beberapa faktor, diantaranya adalah 1) gaji karyawan perempuan lebih sedikit dibandingkan dengan lelaki sehingga cost perusahaan tak besar, 2) perempuan memiliki penampilan yang menarik dan enak dipandang mata, dan 3) perusahaan ingin dianggap sebagai perusahaan maju yang tak mendiskriminasi perempuan. 

Sayangnya kerika memutuskan untuk menikah dan mempunyai anak, perempuan harus keluar dari perusahaan tersebut. Jika pun ia diterima lagi maka kemungkinan gaji yang diperoleh lebih kecil dari gaji pertama yang ia terima. 

Speak up dan pengawasan yang tepat adalah kunci untuk mengatasi masalah diskriminasi di Indonesia. Di zaman digital sudah sangat mudah untuk berpendapat akan suatuhal. Contoh dari speak up ini adalah kasus pelanggaran buruh yang dilakukan oleh pabrik eskrim Aice. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN