Mohon tunggu...
IraWidya Zahara
IraWidya Zahara Mohon Tunggu...

Nutrisionist | Author | Blogger | Reporter

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Cegah Balita Stunting Pada 1000 Hari Pertama Kehidupan

6 Desember 2017   19:03 Diperbarui: 10 Agustus 2019   13:51 0 7 8 Mohon Tunggu...
Cegah Balita Stunting Pada 1000 Hari Pertama Kehidupan
Pencegahan stunting dimulai saat bayi dalam kandungan

Saat saya menggendong makhluk tuhan berperawakan mungil dan ringan ini, detakan jantungnya terasa sedikit lebih kencang diiringi suara rogokan yang terdengar dalam setiap nafasnya. 

Padahal usianya hampir genap 2 tahun, namun kakinya masih tertahan untuk melangkah dan belum sanggup berkata-kata. Senyumnya yang ceria seperti balita lainnya pun seolah tak seirama dengan sorot matanya yang tak berbinar. Balita ini mengalami gizi buruk dan juga stunting. Ia sulit mengalami kenaikan berat badan karena kurangnya asupan makanan. Ibu Nelly, Bidan setempat menjelaskan kurangnya asupan makanan ini disebabkan oleh adanya lubang pada jantung yang membuat balita ini kesulitan bernafas sehingga membuat nafsu makan berkurang.

Apakah yang dimaksud dengan stunting?
Stunting adalah perawakan pendek yang diakbitkan oleh malnutrisi kronis. Tinggi badan anak tidak sesuai dengan umurnya, dan lebih pendek jika dibandingkan dengan tinggi anak normal lainnya. dr. Karina Rahmadia Ekawidyani, S.Ked.,M.Gizi salah satu dosen departemen Gizi Masyarakat, Institut Pertanian Bogor menerangkan bahwa stunting disebabkan oleh faktor langsung dan tidak langsung. 

Faktor langsung yang menyebabkan stunting adalah kekurangan asupan makanan dalam jangka waktu yang lama dan terjangkit penyakit infeksi. Faktor yang secara tidak langsung menyebakan stunting adalah lingkungan terdekat mencakup pola asuh, pengetahuan gizi pengasuh, sanitasi lingkungan, dan kondisi ekonomi sosial keluarga.Apa yang akan terjadi jika anak mengalami stunting?
Balita yang mengalami stunting akan mengalami gangguan perkembangan dan penurunan fungsi kognitif. Dalam jangka panjang stunting berdampak pada penurunan kapasitas belajar dan peningkatan resiko obesitas dan berbagai penyakit tidak menular seperti hipertensi, diabetes, dan penyakit jantung. Selanjutnya, hal ini berdampak pada produktivitas dan kualitas sumberdaya di masa depan. Dampak ini bersifat permanen atau tidak dapat kembali. Kemudian muncul pertanyaan, apabila stunting terjadi apa yang akan terjadi dengan masa depan balita Indonesia? Bagaimana kualitas sumberdaya manusia bangsa Indonesia di masa depan? Jika terus berlanjut, bukan tidak mungkin masa depan bangsa akan terancam. 

Stunting dapat dicegah pada 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK)

Stunting merupakan kurang gizi yang kronis, jadi seharusnya dicegah supaya tidak stunting,” terang dr Karina. Stunting dapat dicegah pada 1000 hari pertama kehidupan anak. Seribu hari pertama kehidupan dimulai dari kehamilan ibu selama 270 hari (9 bulan), hingga anak berusia dua tahun yaitu 365 hari tahun pertama dan 365 hari tahun kedua anak. 

1000 HPK merupakan periode kritis karena kehidupan anak dimasa depan ditentukan oleh gizi pada 1000 HPK. Maka menjadi penting bagi orang tua khususnya ibu untuk memperhatikan gizi anak pada 1000 HPK. Dengan gizi yang optimal selama 1000 HPK ini dapat mencegah stunting. Lalu bagaimana cara pencegahan stunting? Pencegahan yang dapat dilakukan adalah dengan memastikan gizi yang optimal pada setiap tahapan.

dr. Karina Rahmadia Ekawidyani, S.Ked.,M.Gizi salah satu dosen departemen Gizi Masyarakat, Institut Pertanian Bogor
dr. Karina Rahmadia Ekawidyani, S.Ked.,M.Gizi salah satu dosen departemen Gizi Masyarakat, Institut Pertanian Bogor
1. Sebelum Kehamilan
Pencegahan stunting dimulai dari sebelum ibu mengandung. Seorang wanita perlu merencanakan kehamilannya. Sebelum hamil, ibu harus memastikan tubuhnya siap untuk mengandung.
  • Memastikan status gizi ibu baik, ibu yang akan mengandung harus dalam kondisi status gizi baik. Hal ini dapat diketahui dari lingkar lengan ibu lebih dari 23 cm. Jika lingkar lengan masih kurang dari 23 cm, artinya ibu mengalami kekurangan energi kronis (KEK) yang akan berdampak pada pertumbuhan dan perkembangan janin.
  • Tidak mengalami anemia,sebelum hamil penting bagi ibu untuk memastikan tidak mengalami anemia. Pencegahan ini dapat dilakukan dengan mengonsumsi suplemen yang mengandung asam folat dan zat besi.

 “Kehamilan harus direncanakan, karena organogenesis atau pembentukan organ terjadi selama 8 minggu kehamilan dimana biasanya ibu belum sadar kalau dia hamil jadi sebaiknya sebelum hamil, sudah memperbaiki status gizi. Berat badan jadi normal dan minum TTD” terang dr Karina.


2. Selama Kehamilan (9 bulan kandungan)
Pencegahan stunting pada anak juga dimulai sejak dalam kandungan. Namun dalam tahap ini, terdapat beberapa poin penting yang harus diperhatikan pada kondisi ibu hamil. Apa saja yang perlu diperhatikan?

  • Menjaga status gizi ibu tetap normal. Status gizi yang berlebih ataupun kurang pada ibu hamil beresiko pada kehamilan dan kesehatan anak. Kurangnya zat gizi pada ibu selama kehamilan dan pada anak di awal kehidupan akan berdampak negatif untuk jangka panjang, yaitu dapat menyebabkan kerusakan perkembangan otak, menghambat pertumbuhan fisik, serta lebih rentan untuk terkena infeksi, dan penyakit.
  • Minum tablet penambah darah. Penting bagi seorang wanita hamil untuk minum penambah darah minimal 90 hari kehamilan, karena bayi dalam kandungan membutuhkan zat gizi serta asam folat yang penting untuk pertumbuhan dan perkembangan janin dan mencegah cacat lahir.
  •  Menjaga asupan makanan yang bergizi. Pada trisemester pertama (3 bulan), ibu akan mengalami hiperemesis (mual dan muntah selama awal kehamilan), maka penting untuk tetap memperhatikan asupan makanannya.
  •  Melakukan pemeriksaan kandungan rutin, untuk memantau kesehatan ibu dan bayi dalam kandungan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x