Mohon tunggu...
Intan Ari Fadhila
Intan Ari Fadhila Mohon Tunggu... Mahasiswa - Pribadi

Pelajar

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Budaya yang Menentukan Perubahan Suatu Organisasi

17 Agustus 2021   15:35 Diperbarui: 17 Agustus 2021   15:33 22 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Budaya yang Menentukan Perubahan Suatu Organisasi
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi perubahan signifikan dalam budaya banyak organisasi, perubahan cara karyawan dihargai dan diperlakukan, dan pengakuan akan dampak karyawan terhadap kesuksesan bisnis. Sebagian besar organisasi berusaha menciptakan budaya dan lingkungan yang mencerminkan nilai, misi, dan tujuan mereka, dan beberapa secara aktif berfokus untuk melibatkan karyawan mereka sebagai pendorong utama kesuksesan. Budaya organisasi bertanggung jawab untuk menciptakan jenis lingkungan di mana bisnis dikelola, dan memiliki dampak besar pada keberhasilan atau kegagalan akhir.

Menurut Richard L. Daft (2018, 431) Kebudayaan merupakan Seperangkat nilai kunci, asumsi, pemahaman, dan norma yang dimiliki bersama oleh anggota organisasi dan diajarkan kepada anggota baru sebagai hal yang benar. Istilah 'perubahan budaya' dapat berarti setiap perubahan dalam budaya organisasi, dari strategi perekrutan hingga bekerja dari rumah, tetapi apa yang dimaksud dengan 'perubahan budaya' bagi organisasi tempat saya bekerja sebenarnya adalah 'keterlibatan karyawan' dan alasan mereka begitu sukses dalam melibatkan karyawan mereka adalah karena mereka menginvestasikan waktu, energi dan komitmen untuk menciptakan perubahan dalam budaya mereka.

Budaya organisasi menentukan bagaimana dan mengapa hal-hal bisa dilakukan di dalam organisasi. Budaya organisasi mencerminkan lingkungan, perilaku, nilai-nilai, ritual kantor, dan bahasa mereka yang bekerja di satu tempat kerja. Sebagai budaya diciptakan dan dikelola, tujuannya harus menyatukan nilai-nilai, visi, dan misi organisasi dan mengartikulasikannya dengan tepat kepada semua anggota staf. Ketika dibudidayakan secara menyeluruh di seluruh organisasi, budaya perusahaan dapat berfungsi sebagai katalis untuk membantu memandu perilaku yang ditunjukkan karyawan terhadap satu sama lain. Pada saat yang sama, hal itu dapat menumbuhkan perilaku yang lebih menyenangkan terhadap tamu dan vendor, menciptakan lingkungan positif yang ingin dialami para tamu berulang kali.

Mempercayai budaya organisasi sangat penting untuk setiap proses sosial yang positif dan produktif di tempat kerja mana pun. Kepercayaan adalah prediktor perilaku kooperatif, perilaku kewarganegaraan organisasi, komitmen organisasi, dan loyalitas karyawan, yang semuanya pada gilirannya membantu mempertahankan dan menarik karyawan. Ketika sebuah organisasi memiliki budaya organisasi yang berfokus pada kesehatan, positif, mendukung, dan memelihara, kesejahteraan karyawan, kepuasan kerja, dan komitmen organisasi semuanya ditingkatkan. Budaya kerja dengan dukungan sosial juga meningkatkan kesejahteraan karyawan dan dapat memberikan lingkungan yang positif bagi karyawan yang mungkin mengalami kondisi psikologis seperti depresi dan kecemasan. Jika budayanya negatif, itu mengurangi keberhasilan program, kebijakan, dan layanan yang dibuat untuk mendukung pekerja. Budaya yang tidak sehat menciptakan lebih banyak stres di tempat kerja, yang berdampak negatif pada kesejahteraan. Jika sebuah organisasi memiliki budaya 'keuntungan di semua biaya' dan urgensi kacau yang konstan, kelelahan akan meningkat.

Kesimpulannya, Kinerja suatu organisasi dapat dipahami dari budaya organisasi tersebut. Budaya organisasi di sini dapat didefinisikan sebagai sikap kolektif yang dimiliki karyawan terhadap perusahaan, pemimpin, rekan kerja, pemegang saham, dan pelanggan. Budaya menentukan apakah karyawan akan menghargai pelanggan mereka, bersama dengan inovasi bisnis dan pengurangan biaya. Tidak adanya atau adanya nilai ini kemudian menentukan kinerja karyawan dan organisasi pada umumnya. Misalnya, organisasi yang memiliki budaya berorientasi pelanggan yang mengakar akan cenderung lebih efisien dan memiliki basis pelanggan yang lebih loyal dibandingkan dengan organisasi yang tidak memiliki budaya seperti itu.

Mohon tunggu...
Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan