Mohon tunggu...
Intan Ari Fadhila
Intan Ari Fadhila Mohon Tunggu... Mahasiswa - Pribadi

Pelajar

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Mengapa Seorang Pemimpin Harus Memiliki Visi?

13 Agustus 2021   17:35 Diperbarui: 13 Agustus 2021   17:40 50 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Mungkin kualitas terpenting yang membedakan seorang pemimpin dari sekadar manajer adalah kemampuan untuk membangun dan mengartikulasikan visi. Para pemimpin menggunakan visi untuk membangun dan menafsirkan gambaran masa depan yang penuh harapan. 

Hal ini harus persuasif, menarik dan diinginkan oleh semua orang dalam tim. Kebutuhan akan visi penting untuk organisasi, kegiatan kelompok dan hubungan keluarga. Kepemimpinan ditingkatkan dengan kemampuan untuk memvisualisasikan baik tantangan hari ini maupun aspirasi dan harapan hari esok yang lebih baik. 

Agar lebih efektif, visi ini perlu dikomunikasikan dengan sangat jelas sehingga setiap orang mampu memahaminya secara mental dan membayangkan diri mereka hidup di masa depan itu. Visi harus mungkin dan dapat dipercaya, tetapi juga harus menantang dan memiliki perasaan yang tidak terbatas.

Menurut Richard L. Daft (2018, 400) Visi merupakan masa depan yang menarik dan ideal yang kredibel namun tidak dapat dibaca dengan mudah. Memberikan visi selalu menjadi kebutuhan penting bagi seorang pemimpin. 

Ketika dikomunikasikan dengan jelas, sebuah visi membantu orang untuk mengatasi posisi defensif yang mereka rasakan dan keterbatasan diri untuk menemukan sesuatu yang lebih besar dari diri mereka sendiri. Ini memberikan mereka untuk menginginkan keanggotaan dalam kelompok dan menerima tingkat pengorbanan diri.

Sebelumnya, visi organisasi biasanya dikembangkan dan ditetapkan oleh satu individu seperti presiden atau CEO. Seorang pemimpin tunggal secara eksklusif menciptakan sebuah visi dan kemudian membujuk orang lain untuk menerimanya. Belakangan ini, banyak yang melihat kebijaksanaan mengembangkan visi yang menggabungkan aspirasi lebih dari satu individu atau sekelompok kecil individu elit. 

Dalam iklim budaya modern kita, tidak ada keterampilan pidato atau karisma pribadi yang dapat menjual visi terbatas yang hanya mencerminkan pandangan satu pemimpin. Visi bukan tentang mengklaim secara bebas mengetahui masa depan. Ini tentang menemukan harapan dan impian hari esok yang lebih baik dan memberikan motivasi untuk sampai ke sana. Kepemimpinan menyadari bahwa bahkan citra yang terbentuk secara tidak sempurna yang diungkapkan oleh orang lain juga dapat membantu menciptakan visi baru.

Cara lain yang diakui bagi pemimpin untuk mengomunikasikan visi adalah dengan mengungkapkannya sesering mungkin dengan gambaran yang jelas yang mencakup slogan atau bahasa emosional yang beragam. Luangkan waktu untuk menjelaskan bagaimana visi dapat dicapai dan tunjukkan contoh pribadi tentang optimisme dan kepercayaan diri. 

Saat orang lain bergerak menuju penerimaan visi, ungkapkan kepercayaan diri dalam sikap dan keterampilan, melakukan sesuatu dengan baik dan bantu mereka mengembangkan kepercayaan diri. Sebagai contoh, berikan tugas yang lebih mudah di tahap awal proyek untuk meningkatkan kepercayaan di antara rekan kerja atau pengikut. 

Sebagai seorang pemimpin, jangan lupa untuk merayakan keberhasilan dan tonggak pencapaian menuju visi. Ini membantu membangkitkan antusiasme dan kegembiraan karena semua orang menghargai pengakuan dan penghargaan.

Kesimpulannya, visi kepemimpinan mendalami tempat kerja dan dimanifestasikan dalam tindakan, keyakinan, nilai, dan tujuan para pemimpin organisasi. Visi ini menarik dan mempengaruhi setiap karyawan yang terlibat dalam menjalankan serangkaian tindakan, keyakinan, nilai, dan tujuan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Ruang Kelas Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan