Mohon tunggu...
Inosensius I. Sigaze
Inosensius I. Sigaze Mohon Tunggu... Membaca dunia dan berbagi

www.suarakeheningan.org

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Belajar dari Etika Bersepeda di Jerman

19 Maret 2021   16:03 Diperbarui: 21 Maret 2021   10:43 621 22 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Belajar dari Etika Bersepeda di Jerman
Warga bersepeda di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Senin (21/9/2020).| Sumber: KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO

Bangga sih sebenarnya, ketika membaca topik pilihan yang ditawarkan kepada semua Kompasiana tentang etika bersepeda. Mengapa? 

Ada 5 alasan berikut ini: 

1. Bersepeda di Indonesia sudah menjadi keseharian yang perlu diperhitungkan

2. Bersepeda itu sudah bisa dihubungkan dengan tema-tema lain seperti tema keselamatan manusia, etika dan lain sebagainya. 

3. Bersepeda itu tidak hanya sekadar orang bisa naik sepeda

4. Bersepeda itu mesti dipikirkan pemerintah terkait aturannya

5. Bersepeda itu tentu sehat dan ramah lingkungan. 

Mungkin Kompasiana punya alasan sendiri mengapa tema Etika Bersepeda itu diangkat. Tentu saya sepakat bahwa tema itu menarik sekali. 

Kesadaran tentang pentingnya etika bersepeda bagi saya itu tumbuh ketika bersepeda di Jerman. Maaf ini bukan saling membandingkan, tetapi saya secara pribadi yang terbuka mau belajar dari konsep mereka tentang bersepeda. Unik juga sih kalau dilihat bagaimana mereka bersepeda. 

Cara mereka bersepeda itu sama sekali tidak bisa dipisahkan dari tata kota mereka sendiri. Artinya, perhitungan untuk kepentingan bagi orang yang suka bersepeda itu sudah masuk dalam kerangka konsep perancang bangunan itu sejak awal. 

Membangun jalan di kota bagi mereka sama dengan membangun jalur-jalur realistis sesuai kebutuhan masyarakat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN