Mohon tunggu...
Syaiful W. HARAHAP
Syaiful W. HARAHAP Mohon Tunggu... Lainnya - Peminat masalah sosial kemasyarakatan dan pemerhati berita HIV/AIDS

Aktivis LSM (media watch), peminat masalah sosial kemasyarakatan, dan pemerhati (berita) HIV/AIDS

Selanjutnya

Tutup

Healthy Pilihan

400 Pengidap HIV/AIDS di Kota Manado "Lost Control", Jadi Mata Rantai Penyebar HIV/AIDS

20 Mei 2018   18:10 Diperbarui: 20 Mei 2018   18:24 953 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi (Sumber: istockphoto.com)

Anggota Komisi A DPRD Manado, Sulutk Roy Maramis, meminta instansi teknis rutin melakukan sosialisasi untuk kegiatan pencegahan HIV AIDS di sekolah-sekolah maupun masyarakat. "Agar masyarakat tahu bahaya HIV/AIDS. Dengan begitu akan menekan peningkatan penyakit HIV AIDS di masyarakat." Ini ada dalam berita "400 Penderita Lost Control. 800 Warga Manado Terjangkit HIV/AIDS" (manadopostonline.com, 30/4-2018).

Masyarakat tahu bahaya HIV/AIDS, tapi masyarakat tidak mengetahui cara-cara penularan dan pencegahan HIV/AIDS yang konkret. Ini terjadi karena informasi HIV/AIDS yang disampaikan dalam ceramah, diskusi dan berita hanya sebatas mitos (anggapan yang salah) karena dibalut dengan norma, moral dan agama.

HIV/AIDS adalah fakta medis sehingga cara-cara penularan dan pencegahannya diketahui dengan pasti. Tapi, karena jadi mitos penularan dan pencegahan HIV/AIDS pun hanya sebatas jargon-jargon moral. Misalnya, mengait-ngaitkan penularan HIV dengan zina, 'seks bebas', dll. Ini menyesatkan karena penularan HIV melalui hubungan seksual (bisa) terjadi di dalam dan di luar nikah (sifat hubungan seksual) jika salah satu atau keduanya mengidap HIV/AIDS dan suami atau laki-laki tidak memakai kondom setiap kali melakukan hubungan seksual.

Maka, yang perlu disampaikan adalah cara-cara mencegah penularan HIV bukan bahaya HIV/AIDS. Yang perlu diingat informasi harus akurat sebagai fakta medis bukan sebagai mitos.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Manado, dr Robby Mottoh, mengatakan: dari 800 yang terjangkit HIV/AIDS, sebanyak 200-an sudah meninggal dunia dan 200-an orang sedang menjalani pengobatan rutin di Dinas Kesehatan.

Dengan jumlah kematian 200 itu artinya tingkat kematian pada pengidap HIV/AIDS di Kota Manado sangat tinggi yaitu 25 persen. Sayang, dalam berita tidak ada penjelasan tentang penyakit penyebab kematian 200 pengidap HIV/AIDS tsb.

Terkait dengan kematian 200 pengidap HIV/AIDS itu ada fakta yang dilupakan yaitu ada kemungkinan sebelum meninggal mereka sudah menularkan HIV ke pasangan seksualnya.

Apakah pasangan 200 pengidap HIV/AIDS yang meninggal itu sudah menjalani tes HIV?

Kalau jawabannya tidak, maka jika pasangan 200 pengidap HIV/AIDS itu tertular HIV itu artinya ada 200 warga Kota Manado yang jadi mata rantai penyebaran HIV/AIDS. Mereka menyebarkan HIV/AIDS tanpa mereka sadari karena tidak ada tanda-tanda yang khas AIDS pada fisik dan keluhan kesehatan.

Penyebaran HIV/AIDS di Kota Manado kian runyam karena disebutkan ada 400 pengidap HIV/AIDS yang 'lost control'. Itu artnya 400 pengidap HIV/AIDS ini jadi mata rantai penyebaran HIV di masyarakat, terutama melalui hubungan seksual tanpa kondom di dalam dan di luar nikah.

Disebutkan: " .... 200-an orang sedang menjalani pengobatan rutin di Dinas Kesehatan." Pernyataan ini tidak akurat karena ada kesan pengidap HIV/AIDS sakit. Tidak semua pengidap HIV/AIDS menjalani pengobatan rutin. Yang terjadi adalah pengidap HIV/AIDS dengan CD4 di bawah 350 meminum obat antiretroviral (ARV) yang diperoleh gratis dari Dinkes. Obat ARV bukan menyembuhkan HIV/AIDS tapi menghambat replikasi HIV di dalam darah sehingga pengidap HIV/AIDS tetap hidup sehat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan