Mohon tunggu...
Salman
Salman Mohon Tunggu... Warga Negara Indonesia yang baik hati

Presiden Golput Indonesia, pendudukan Indonesia yang terus menjaga kewarasan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Keyakinan dan Kebenaran

16 Januari 2017   20:28 Diperbarui: 16 Januari 2017   20:36 820 0 0 Mohon Tunggu...

" Di dunia ini  yang abadi adalah pertikaian, perdamaian itu sementara saja"

Melihat isu dan kondisi umat islam dalam satu dekade terakhir ini mengingatkan saya pada Perang Salib. Pada saat itu orang-orang Kristen yang bergabung dan memperjuangkan Agama Kristen dijanjim dijamin masuk surga. Perang yang berlangsung pada abad pertengahan ini banyak digerakkan dari pemuka-pemuka gereja.

Kita suci agama sebagai pegangan keyakinan akan kebenaran dipahami sebagai konstitusi final yang tidak boleh dipertanyakan kebenarannya. Perintah pemuka agama merupakan perintah suci.  Pernyataan yang tidak sejalan dengan kitab suci dianggap sebagai sebuah penistaan sehingga orang yang melenceng dari kitab suci akan mendapatkan hukuman yang berat, hal inilah yang terjadi pada Galileo Galilei yang mengatakan bahwa matahari sebagai pusat tata surya yang bertentangan dengan konsep Injil.

Eropa pada abad pertengahan dikuasai oleh pemuka-pemuka gereja, beberapa kalangan menganggap ini adalah masa kegelapan Benua Eropa dan masa ini berakhir ketika revolusi industri yang ditandai berkembangnya ilmu pengetahuan.

Dewasa ini saya melihat orang-orang Islam (Muslim) begitu mudah digerakkan dan dibakar amarahnya oleh hal-hal yang sepenuhnya tidak mereka pahami, penggeraknya tentu dari pemuka-pemuka agama juga. Di luar negeri, ISIS, sebuah pergerakkan atas nama Islam, mati saat berperang memperjuangkan ISIS didoktrin merupakan mati Sahid atas  jihad yang dijamin masuk surga.

Kondisi ini mengingatkan saya pada kutipan Albert Einstein, " Ada dua hal yang tidak terbatas, pertama alam semesta dan yang kedua kebodohan manusia, tapi saya tidak yakin yang pertama". Di sosial media  yang menyedihkannya, kebodohan itu ditunjukan oleh orang-orang yang  berpendidikan sarjana bahkan master, saya sering berdebat di sosial media, sering saya dapati cara berpikir yang sangat dangkal, saya coba telusuri cara berpikir mereka dan terlalu sering mereka tidak bisa menjelaskan dari argumentasi yang mereka buat sendiri. Kebanyakan mereka menggunakan argumentasi copy paste yang bukan hasil pemikirannya sendiri. Ini sangat naif.

Kasus Ahok

Nah ini bagian menarik yang sedang hot untuk dibahas. Dari semua kasus yang dituduhkan ke Ahok kasus penistaan agama adalah kasus yang sukses mengantarkan Ahok menjadi tersangka. Dua demo berskala besar yang dikenal dengan 411 dan 212 yang diklaim sebagai gerakan aksi damai dan super damai menuntut keadilan penegakkan hukum atas dugaan penistaan agama yang dilakukan oleh Ahok agar Ahok dipenjara. Saya tidak melihat gerakkan ini sebagai gerakkan menjunjung hukum tapi adalah sebuah gerakkan intervensi hukum dengan menggunakan massa. Menegakkan keadilan tapi dituntut dihukum, keadilan apa yang sedang diperjuangkan? Entahlah.

Mari kita lihat faktanya, apakah mereka paham dengan kasus dugaan penistaan agama oleh Ahok? Survey SMRC ini bisa menjawabnya, Mari kita lihat bagaimana massa berpikir dan bertindak. Dalam survey SMRC yang melibatkan 1.012 responden ini didapatkan bahwa 45,2% setuju bahwa Ahok telah menistakan agama namun 87,15 responden belum menonton persis video Ahok di Kepulauan Seribu tersebut.

Survey SMRC menunjukkan apa? Banyak orang yang tidak paham permasalahan sebenarnya, bagi saya yang sudah menonton Video Ahok itu untuk menyinggung orang-orang yang menjual agama, sebut saja seperti Sanusi yang sebelumnya digadang-gadang akan maju menjadi penantang Ahok namun ternyata tersangkut korupsi, hal seperti ini sangat banyak terjadi di tengah masyarakat.

Permasalahan orang Indonesia atau umat yang beragama secara fanatik sempit adalah tidak bisa membedakan antara keyakinan dan kebenaran. Kebenaran membutuhkan pengetahuan dan dapat diuji, seharusnya keyakinan pun harus didasarkan oleh pengetahuan, keyakinan tanpa pengetahuan akan menghantarkan pada kebutaan, agama tanpa ilmu buta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x