Mohon tunggu...
Haryo Indrasmoro
Haryo Indrasmoro Mohon Tunggu...

Saya manusia yang memiliki keinginan melangit mengangkasa raya, memiliki blog pribadi di http://lalangit.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Berjuang Saat Fase Menurun Produksi Migas Nasional

19 Februari 2015   07:46 Diperbarui: 17 Juni 2015   10:54 250 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berjuang Saat Fase Menurun Produksi Migas Nasional
Ilustrasi Kegiatan Sektor Minyak dan Gas Bumi

Minyak dan Gas (migas) tetap primadona sumber pendapatan negara sampai saat ini. Dikala sektor lain digenjot untuk lebih berkontribusi terhadap pendapatan terutama sektor pajak, migas tetaplah penyumbang pendapatan negara Indonesia yang terbesar (pajak migas pun tetap berada di urutan pertama). Meski harga minyak dunia turun lebih dari separuh, sektor ini tetaplah sumber pendapatan utama negara sampai detik ini.

Sebagai sumber pendapatan utama negara, migas selama ini telah berfungsi menjadi pendukung dan penumbuhkembang kemampuan nasional. Migas menjadi sumber utama energi dan sumber bahan baku untuk kebutuhan dalam negeri.

Secara garis besar, kegiatan industri migas dibagi menjadi 2 bagian, yakni bagian hulu migas (upstream) dan bagian hilir migas (downstream). Kegiatan hulu migas mencakup kegiatan eksplorasi, kegiatan pengembangan fasilitas, dan kegiatan produksi eksploitasi migas mentah. Sebaliknya, kegiatan hilir migas meliputi kegiatan pengolahan migas mentah menjadi produk-produk migas siap pakai dan pengelolaan distribusinya ke pengguna akhir.

[caption id="attachment_351808" align="aligncenter" width="418" caption="Ilustrasi Kegiatan Sektor Minyak dan Gas Bumi (sumber SKK Migas*)"][/caption]

Industri migas merupakan industri yang sifat sumber pendapatannya given. Cadangan migas yang sifatnya anugerah tersebut bisa diukur potensi volumenya dan diprediksi masa eksploitasinya. Terlepas dari sisi padatnya modal, heterogennya kompetensi, penggunaan teknologi yang masif, serta resiko yang besar, potensi pendapatan negara dari sektor migas tetaplah 'mudah' dikalkulasi. Karakter demikianlah yang menjadikan bagian hulu migas (upstream) menjelma menjadi main revenue center bagi negara.

Kegiatan bagian hulu ini bermula dari aktivitas eksplorasi akan potensi cadangan migas yang 'tersedia' di seluruh pelosok negeri. Setelah melalui tahapan studi dan proses survei, akhirnya cadangan migas hasil aktivitas eksplorasi tersebut bisa dinyatakan sebagai proved reserves dan secara ekonomi layak dieksploitasi. Dari sini maka dimulailah aktivitas pemboran sumur migas untuk produksi oleh Kontraktor KKS (tentunya setelah keluar izin dari SKK Migas sebagai regulator) dan pengembangan surface facility lapangan migas hingga terbangun titik tempat jual beli produk migas mentah terjadi (lifting point).

Kini, setelah melewati masa-masa produksi migas melimpah di tahun 1960 - 1977 (build-up stage), profil lapangan-lapangan migas Indonesia umumnya berada di fase menurun (decline stage). Seumpama balon ditusuk jarum, lama-kelamaan fluida migas yang berawal dari reservoir migas akan berkurang volumenya yang sampai ke permukaan, sehingga menyebabkan produksi migas menjadi turun. Kalaupun masih ada fluida migas yang tersisa, perlu rekayasa daya angkat (artificial lift) supaya fluida migas tersebut bisa sampai ke permukaan guna menambah volume produksi. Tentunya ada ongkos yang harus dibayar.

14242749791438379921
14242749791438379921

Masa Melimpah vs Masa Menurun Lapangan Hulu Migas (sumber SKK Migas*)

Dampak dari kondisi lapangan migas seperti ini, produksi migas Indonesia berada pada masa menurun (terutama minyak). Padahal ongkos produksi lapangan 'tua' semakin meningkat, sebab aktivitas untuk merekayasa daya angkat pun bertambah. Katakanlah pemasangan pompa yang lebih baru semisal ESP, jurus EOR (Enhanced Oil Recovery), subtitusi pipa dengan sarana angkut vessel truck karena sifat fluida yang semakin berat sehingga lambat ditransmisikan melalui pipa, dan segudang aktivitas rekayasa lain yang tentunya berkorelasi dengan biaya. Ujungnya cost recovery yang harus ditanggung negara menjadi naik.

[caption id="attachment_351841" align="aligncenter" width="426" caption="Profil Produksi Migas Indonesia (sumber SKK Migas*)"]

142427431047474597
142427431047474597
[/caption]

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x