Mohon tunggu...
H.I.M
H.I.M Mohon Tunggu... Administrasi - Loveable

Hanya orang biasa yang memiliki 1 hati untuk merasakan ketulusan, 1 otak untuk berpikir bijak dan 1 niat ingin bermanfaat bagi orang lain | Headliners 2021 | Best in Specific Interest 2021 Nominee

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Urgenkah Cuti untuk Suami dari Perspektif Perusahaan?

23 Juni 2022   15:44 Diperbarui: 23 Juni 2022   18:55 432 31 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kehamilan merupakan salah satu jenis stres fisik. Oleh karena itu, para ayah dan ibu pekerja memerlukan cuti melahirkan. Sesuai draf RUU KIA, cuti melahirkan direcanakan 6 bulan lamanya untuk ibu melahirkan dan 40 hari untuk para suami. Sumber: Jacoblund via Kompas.com

Saat ini anggota DPR RI telah membahas Rancangan Undang-Undang tentang Kesejahteraan Ibu dan Anak (RUU KIA) dimana salah satu isi pengajuan RUU KIA memberikan hak cuti selama 40 hari bagi suami yang mendampingi istri melahirkan

Tidak dipungkiri mendapatkan hak cuti khususnya bagi karyawan tentu menyenangkan. Ini artinya kita bisa memiliki waktu me time atau merilekskan pikiran dari urusan pekerjaan yang seringkali membuat kita stres. 

Selama ini Undang-Undang Ketenagakerjaan Nomor 13 tahun 2003 memberikan hak cuti bagi suami selama 2 hari untuk mendampingi istrinya melahirkan. Jika RUU KIA disetujui dan disahkan maka akan ada penambahan selama 38 hari dari UU Ketenagakerjaan yang berlaku. 

RUU KIA sepertinya kurang disambut antusias oleh perusahaan. Ini karena jika aturan sudah disahkan maka mau tidak mau, perusahaan wajib memberikan hak cuti bagi suami sesuai aturan yang berlaku. 

Saya tertarik ingin membagikan opini saya dari perspektif manajemen perusahaan. Kebetulan saat ini saya dipercaya oleh perusahaan dilevel manajerial sehingga sedikit banyak paham ada keresahan dari sisi perusahaan terkait RUU KIA. 

Pemerintah dalam hal ini anggota legislatif perlu melibatkan dan memperhatikan perspektif perusahaan atau pengusaha dalam rumusan RUU KIA khususnya hak cuti suami. Berbagai hal yang bisa dipertimbangkan sebagai berikut:

1. Kemampuan Finansial Perusahaan Dalam Menggaji Karyawan

Bagi HRD atau accounting pasti paham bahwa salah satu sektor pengeluaran terbesar perusahaan adalah sektor gaji karyawan. Apalagi jika perusahaan berada di daerah berbasis industri seperti Karawang, Bekasi, Purwakarta, Surabaya, Sidoarjo, Pasuruan tentu UMK akan lebih tinggi dibandingkan daerah Non-industri.

Pemberlakuan cuti melahirkan selama 3 bulan bagi karyawati perusahaan dimana gaji atau upah tetap dibayarkan secara penuh pastinya telah dijalankan oleh perusahaan. 

Disini perusahaan telah mengeluarkan budget tambahan dimana selama karyawan tersebut cuti maka umumnya akan merekrut karyawan pengganti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan