Mohon tunggu...
Indra Charismiadji
Indra Charismiadji Mohon Tunggu... Pemerhati dan Praktisi Pendidikan 4.0 yang peduli dengan Pembangunan SDM Unggul

Indra Charismiadji adalah seorang pemerhati dan praktisi pendidikan dengan spesialisasi di Pembelajaran Abad 21 atau Edukasi 4.0. Wajah, suara dan pemikiran beliau kerap kali muncul di layer televisi nasional, radio, media cetak maupun media online membahas tentang isu dan kebijakan pendidikan. Berkat perjuangannya yang nyata dan tiada henti, di tahun 2018 yang lalu, Indra mendapatkan penghargaan “Anugerah Pendidikan Indonesia” dari Ikatan Guru Indonesia (IGI). Setelah menyelesaikan studi dari the University of Toledo, di kota Toledo negara bagian Ohio, Amerika Serikat dengan gelar ganda di bidang keuangan dan pemasaran untuk jenjang Strata 1, pria kelahiran Bandung tahun 1976 ini, melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi di Dana University, kota Ottawa Lake, negara bagian Michigan, Amerika Serikat. Dengan berbekal pengalaman bekerja di beberapa perusahaan tingkat dunia di Amerika Serikat seperti Merril Lynch, Omnicare, dan Dana Corporation, pada tahun 2002 Indra memutuskan untuk kembali ke Indonesia dan berperan aktif dalam mengembangkan kualitas pendidikan di Indonesia dimulai dengan memperkenalkan CALL (Computer-Assisted Language Learning) atau pembelajaran bahasa berbasis teknologi komputer untuk pertama kalinya. Pengalaman bertahun-tahun di bidang teknologi pendidikan dan jejaring tingkat internasional membuat pemerintah Indonesia baik dilevel pusat maupun daerah menempatkan Indra sebagai konsultan khusus dalam bidang pengembangan Pembelajaran Abad 21. Saat ini Indra Charismiadji menjabat sebagai Direktur Eksekutif Center for Education Regulations and Developments Analysis. Dalam bidang organisasi, beliau juga berperan aktif sebagai Direktur Utusan Khusus Pendidikan VOX Populi Institute Indonesia, Ketua Dewan Pembina di Asosiasi Guru TIK / KKPI Indonesia (AGTIFINDO), Dewan Pembina Ikatan Guru TIK PGRI, anggota kehormatan dari APACALL (Asia Pacific Association for Computer-Assisted Language Learning), dan anggota dari ISTE (International Society for Technology in Education). Keahliannya dalan teknologi pendidikan membuat beliau berulang kali diundang untuk menjadi narasumber pada konferensi, seminar, dan workshop baik di tingkat nasional maupun internasional. Secara khusus, saat ini Indra Charismiadji sedang mengembangkan pendidikan STEAM (Science, Tehnology, Engineering, Arts, and Mathematics), Higher Order Thinking Skills (HOTS), dan Computational Thinking.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Ibarat Messi, Guru Harus Tunjukkan Kualitas Terbaik agar Dihargai Tinggi

10 Mei 2020   08:00 Diperbarui: 15 Mei 2020   19:47 711 12 37 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ibarat Messi, Guru Harus Tunjukkan Kualitas Terbaik agar Dihargai Tinggi
Lionel Messi oleh Forbes tercatat sebagai atlet dengan bayaran tertinggi (Foto: AFP/LLUIS GENE via Kompas.com)

Siapa yang tidak mengenal Lionel Messi? Seorang pemain sepak bola berkebangsaan Argentina, yang bermain untuk klub Barcelona di Spanyol. 

Menurut majalah Forbes, Messi menempati posisi teratas sebagai atlet dengan bayaran tertinggi di seluruh dunia pada tahun 2019 yang lalu. Gaji Lionel Messi adalah 84 juta dolar amerika per tahun atau sekitar 100 miliar rupiah per bulan.

Apabila seseorang secara acak kita pilih dan diberi gaji Rp100 miliar per bulan, apakah otomatis orang tersebut memiliki kemampuan sepak bola sehebat Messi? 

Saya yakin jawabannya tidak. Yang terjadi adalah Messi menunjukkan kemampuan sepak bola yang luar biasa sehingga klub Barcelona mau menggaji Rp100 miliar per bulan.

Ini cara kerja dunia profesional. Barcelona tidak rugi mengeluarkan biaya begitu besar. Mereka justru meraup keuntungan yang luar biasa besar karena tiket pertandingan, sponsor, hak siar, dan lain sebagainya menjadi penghasilan klub tersebut. Konsep ini yang sering disebut simbiosis mutualisme alias hubungan yang saling menguntungkan.

Sayangnya selama ini pandangan terhadap pendidik di Indonesia tidak menggunakan logika di atas.

Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla pernah mengatakan, dalam forum pertemuan guru, setiap diminta untuk meningkatkan mutu pengajaran para guru lebih memilih untuk diam. Sedangkan jika dalam forum itu membahas kenaikan pendapatan maka respons para guru langsung terlihat.

Saya adalah salah satu orang yang sering mengkritisi kompetensi dan kapasitas para pendidik di Indonesia. Tentunya bukan karena saya membenci para pendidik. Bagaimana mungkin saya membenci profesi utama keluarga besar saya?

Mulai dari kakek, nenek, paman, bibi, dan sepupu-sepupu saya adalah bekerja sebagai guru atau dosen. Apa yang saya sampaikan bukan karena saya tidak tahu kondisi lapangan, justru karena saya hidup bersama para pendidik seumur hidup saya.

Jika anda membaca komentar-komentar yang diberikan para pendidik pada pendapat saya tentang rendahnya mutu pendidikan Indonesia dan ini dapat dikonfirmasi pada unggahan berita maupun media sosial, mayoritas berargumentasi bahwa hal itu disebabkan karena rendahnya penghasilan para pendidik. 

Secara langsung, saya pun sering berdebat dengan para pendidik mengenai hal tersebut di atas, dan argumentasi saya tidak berubah. Tunjukkan kompetensi dan kapasitas sebagai seorang "Lionel Messi" baru 100 miliar per bulannya akan muncul.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x