Mohon tunggu...
Indra Charismiadji
Indra Charismiadji Mohon Tunggu... Pemerhati dan Praktisi Pendidikan 4.0 yang peduli dengan Pembangunan SDM Unggul

Indra Charismiadji adalah seorang pemerhati dan praktisi pendidikan dengan spesialisasi di Pembelajaran Abad 21 atau Edukasi 4.0. Wajah, suara dan pemikiran beliau kerap kali muncul di layer televisi nasional, radio, media cetak maupun media online membahas tentang isu dan kebijakan pendidikan. Berkat perjuangannya yang nyata dan tiada henti, di tahun 2018 yang lalu, Indra mendapatkan penghargaan “Anugerah Pendidikan Indonesia” dari Ikatan Guru Indonesia (IGI). Setelah menyelesaikan studi dari the University of Toledo, di kota Toledo negara bagian Ohio, Amerika Serikat dengan gelar ganda di bidang keuangan dan pemasaran untuk jenjang Strata 1, pria kelahiran Bandung tahun 1976 ini, melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi di Dana University, kota Ottawa Lake, negara bagian Michigan, Amerika Serikat. Dengan berbekal pengalaman bekerja di beberapa perusahaan tingkat dunia di Amerika Serikat seperti Merril Lynch, Omnicare, dan Dana Corporation, pada tahun 2002 Indra memutuskan untuk kembali ke Indonesia dan berperan aktif dalam mengembangkan kualitas pendidikan di Indonesia dimulai dengan memperkenalkan CALL (Computer-Assisted Language Learning) atau pembelajaran bahasa berbasis teknologi komputer untuk pertama kalinya. Pengalaman bertahun-tahun di bidang teknologi pendidikan dan jejaring tingkat internasional membuat pemerintah Indonesia baik dilevel pusat maupun daerah menempatkan Indra sebagai konsultan khusus dalam bidang pengembangan Pembelajaran Abad 21. Saat ini Indra Charismiadji menjabat sebagai Direktur Eksekutif Center for Education Regulations and Developments Analysis. Dalam bidang organisasi, beliau juga berperan aktif sebagai Direktur Utusan Khusus Pendidikan VOX Populi Institute Indonesia, Ketua Dewan Pembina di Asosiasi Guru TIK / KKPI Indonesia (AGTIFINDO), Dewan Pembina Ikatan Guru TIK PGRI, anggota kehormatan dari APACALL (Asia Pacific Association for Computer-Assisted Language Learning), dan anggota dari ISTE (International Society for Technology in Education). Keahliannya dalan teknologi pendidikan membuat beliau berulang kali diundang untuk menjadi narasumber pada konferensi, seminar, dan workshop baik di tingkat nasional maupun internasional. Secara khusus, saat ini Indra Charismiadji sedang mengembangkan pendidikan STEAM (Science, Tehnology, Engineering, Arts, and Mathematics), Higher Order Thinking Skills (HOTS), dan Computational Thinking.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Revitalisasi PGSD sebagai Fondasi SDM Unggul

1 Mei 2020   07:00 Diperbarui: 1 Mei 2020   07:19 123 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Revitalisasi PGSD sebagai Fondasi SDM Unggul
Image 1 Siswa-siswi Sekolah Dasar adalah Fondasi SDM Unggul | gambaranimasi.pro

Pada saat peluncuran program Kampus Merdeka Kemdikbud beberapa bulan yang lalu, beberapa teman dari media meminta pendapat saya tentang prodi apa yang paling urgent untuk dibenahi di perguruan tinggi Indonesia. Tanpa ragu saya jawab, "Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD)." Pendapat saya tentang pentingnya pendidikan di tingkat dasar dikuatkan dengan laporan Bank Dunia pada tahun 2014 yang disusun oleh Nancy Guerra, Kathryn Modecki, dan Wendy Cunningham, dengan judul "Developing Social-Emotional Skills for the Labor Market" jika dialihbahasakan dalam bahasa Indonesia "Mengembangkan Keterampilan Sosial Emosional untuk Pasar Tenaga Kerja

Keterampilan Sosial Emosional untuk Pasar Tenaga Kerja: PRACTICE framework

Didalam laporan tersebut tertulis bahwa ada 8 (delapan) keterampilan sosial emosional yang paling dicari oleh para pemberi kerja (employers) pada saat merekrut tenaga kerja (employees) di abad 21 ini. Kedelapan keterampilan tersebut diberikan istilah PRACTICE oleh para penulis karena meliputi: Problem Solving (memecahkan masalah); Resilence (ketangguhan), Achievement Motivation (motivasi berprestasi); Control (pengendalian); Teamwork (bekerja sama); Initiave (prakarsa); Confidence (kepercayaan diri); dan Ethics (etika).

Tabel 1 Keterampilan Sosial Emosional untuk Pasar Tenaga Kerja: PRACTICE framework) | dokpri
Tabel 1 Keterampilan Sosial Emosional untuk Pasar Tenaga Kerja: PRACTICE framework) | dokpri

Laporan Bank Dunia tersebut diatas juga menjelaskan bahwa keterampilan dipelajari melalui proses yang membutuhkan waktu dan melampaui beberapa tahap perkembangan. Hanya pada rentang usia tertentu keterampilan baru dapat dikuasai secara optimal. Untuk menguasai suatu keterampilan harus diselaraskan dengan kapasitas perkembangan diri. Dengan demikian berarti ada periode tertentu yang membuat proses akuisisi keterampilan menjadi optimal. Contoh paling umum adalah pembelajaran bahasa asing. Masa perkembangan optimal adalah antara usia 3 sampai 6 tahun, tetapi bukan tidak mungkin dikuasi pada usia diluar rentang usia tersebut, hanya saja mayoritas pembelajar yang lebih tua tidak mampu berbicara dengan aksen penutur asli.

Kedelapan keterampilan PRACTICE tersebut diatas ternyata periode optimal perkembangannya adalah pada usia 6 sampai dengan 11 tahun. Dengan kata lain keterampilan-keterampilan yang sering disebut juga sebagai karakter ini akan maksimal perkembangannya jika dipelajari pada bangku Sekolah Dasar. Hal ini yang membuat prodi PGSD sangatlah penting dalam mensukseskan program pembangunan SDM Unggul.

Program Studi PGSD saat ini rata-rata mewajibkan lulusannya untuk menyelesaikan kurang lebih 50 (lima puluh) mata kuliah selama 8 (delapan) semester. Dari sekian banyak mata kuliah, tidak ada satupun yang membahas tentang PRACTICE framework, 8 (delapan) keterampilan sosial emosional yang paling banyak dicari para pemberi kerja saat merekrut pencari kerja di abad 21 ini. Dari banyaknya mata kuliah dapat disimpulkan bahwa kurikulum prodi PGSD berparadigma bahwa pendidikan itu bagaikan mengisi ember.

Kualitas Guru dan Pembelajaran di Sekolah Dasar

Hasil dari program studi PGSD baik untuk program sarjana maupun program Pendidikan Profesi Guru (PPG) tercermin dari hasil Uji Kompetensi Guru (UKG) yang diselenggarakan oleh Kemdikbud tahun 2015, 2016, dan 2017. Dibandingkan dengan guru-guru dari tingkat TK, SMP, maupun SMA, para guru SD mendapatkan skor terendah pada setiap tahun UKG dilesenggarakan. Pada tahun 2015 mendapatkan skor 40,14 sedangkan guru TK 43,74, guru SMP 44,16, dan guru SMA 45,38. Pada tahun 2016 para guru SD mendapatkan skor 63,80 sedangkan guru TK 65,82, guruSMP 65,33, dan guru SMA 66,66. Dan pada tahun 2017 rerata skor UKG guru SD adalah 62,22 sedangkan guru TK 68,23, guru SMP 67,76, dan guru SMA 69,55. Dengan kata lain para guru SD memiliki tingkat kompetensi yang paling rendah dibandingkan guru dari jenjang lain.

Tabel 2 Rerata Skor Uji Kompetensi Guru (UKG) | dokpri
Tabel 2 Rerata Skor Uji Kompetensi Guru (UKG) | dokpri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN