Mohon tunggu...
Indra Andrianto
Indra Andrianto Mohon Tunggu... #MerawatIngat

Penulis bernama lengkap Indra Andrianto. Lahir pada bulan Maret 1995 di Kota penghasil kopi ternikmat yaitu "Bondowoso". Penulis Merupakan alumni TK Bhayangkari 27, SDN PRAKID 02, SMPN 2 Prajekan, SMAN 1 Prajekan dan Menempuh perguruan tinggi di Universitas Pendidikan Ganesha (Bali Utara). Aktivis HMI Cabang Singara 2014-2018, Menjabat Ketua Umum Komisariat Ilmu Sosial HMI Cabang Singaraja periode 205-2016, Menjadi KABID PTKP HMI Cabang Singaraja Periode berikutnya. Penulis juga aktif di Internal kampus sebagai KABID 1 Penalaran dan Pendidikan di Himpunan Mahasiswa Jurusan PPKN - Undiksha. Sekarang Penulis berprofesi sebagai guru di Sekolah Internasional di Bali tepatnya di Sekolah SMP Jembabatan Budaya (JB School) yang berada di Kuta, Kabupaten Badung, Provinsi Bali. Penulis melahirkan satu buku terbit pada Oktober 2018 yang diterbitkan oleh Penerbit Soesilo Toer - Blora dengan Isi buku kumpulan Esai-Opini bertemakan "#MerawatIngat". Saat ini Penulis masih tersesat dengan Ingatannya

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Catatan Bingung No. 6: Aku Bukan Ternak

16 Desember 2020   22:01 Diperbarui: 16 Desember 2020   22:14 73 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Catatan Bingung No. 6: Aku Bukan Ternak
Sumber Gambar: VideoScribe

Sebagai mahluk yang dibekali akal pikiran, hati nurani, mengenal aturan main serta mengenal yang namanya ajaran cinta, norma dan etika hingga menjadikan manusia sebagai mahluk ciptaan Tuhan yang paling mulia diantara mahluk ciptaan yang lainnya.

Terlepas diri ini terlahir sebagai seorang perempuan ataupun laki-laki yang jelas kita terlahir sebagai manusia yang memiliki akal pikiran, dan tidak ada alasan untuk setiap manusia tidak menghaturkan syukur terhadap keyakinannya yakni Tuhan Yang Maha Esa. 

Dalam hati sempat bertanya, kenapa bayi manusia sejak lahir tidak seperti bayi kuda yang langsung dapat berdiri dan bahkan di umurnya yang menginjak satu minggu dia sanggup memakan makanan yang setara dengan induknya yakni rumput liar.

Berbeda dengan manusia semasih menjadi bayi, dengan pandangan mata yang belum sempurna, kulit masih lembut dan merah, ari-ari masih menempel di pusar dan bayi manusia lemah, yang bisa Ia lakukan hanya bisa menangis dan menangis, sembari ibu tersenyum dan ayah kita girang bukan main melihat kita dalam keadaan menangis pada hari pertama manusia mengenal dunia.

Dibalik hal tersebut, sungguh Tuhan sangatlah adil, ketika anak kuda jauh lebih mandiri daripada bayi manusia. Ternyata, Kuda ditakdirkan hidup di alam bebas dan liar dengan lingkungan saling bunuh dan saling mangsa. Sehingga alam yang mengharuskan kuda sudah dapat berdiri saat hari pertamanya lahir ke dunia.

Berbeda dengan bayi manusia, ia masih dalam keadaan lemah dan tak berdaya, bayi manusia membutuhkan uluran tangan ibunya agar dia mendapat makan dan ASI dari ibunya. Lalu seiring berjalannya waktu, bayi manusia tumbuh ia bisa merangkak, berjalan dan berlari hingga menuju manusia dewasa yang dapat mandiri.

Namun serangkaian proses dan tahap yang dijalani pada pertumbuhannya, di situlah proses pembentukan akalnya tertempa, di mana saat umur satu sampai lima tahun ia akan mendapatkan ajaran cinta kasih dari kedua orang tua, mengenal etika dan norma dalam kebiasaan prilakunya baik dari lingkungan sosial maupun keluarganya, hal yang tidak pernah kuda dapatkan selama dirinya menjadi kuda.

Ternyata manusia bukan untuk memangsa dan membunuh ataupun bertarung fisik untuk mempertahankan hidupnya. Tetapi, manusia ditakdirkan untuk menebar ajaran cinta dan kasih sebagai bentuk bahwa kodratnya adalah mahluk yang mulia dengan dibekali akal, cinta dan ajaran kasih.

Aku Bukan Ternak...

Dari perbedaan kuda dan manusia, tentu dapat pembaca maknai bahwa dengan akal, manusia mampu menjadikan dirinya jauh lebih baik daripada kuda, melalui pedoman ajaran norma dan etika yang melahirkan cinta dan ajaran kasih. Serta dengan akal pikiran dan hati nurani yang dapat membuat manusia memiliki kepedulian terhadap manusia yang lain. Hal tersebut identik dengan manusia sebagai ciptaan-Nya yang paling mulia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x