Humaniora

Belajar dari Hannah, Nenek Yesus

24 Desember 2018   20:20 Diperbarui: 24 Desember 2018   20:39 197 1 0
Belajar dari Hannah, Nenek Yesus
dokpri

Hannah binti Faqudz adalah perempuan mulia, istri Imran, ibu dari Maryam dan nenek dari Nabi Isa as. Sebagai istri Imran, seorang pemimpin yang sholeh, ia pun sangat zuhud dan rajin beribadah. Hannah adalah perempuan yang dianggap mandul, karena tak juga punya anak sampai usia tuanya. 

Suatu hari Hannah duduk dan melihat seekor burung memberi makan anaknya. Tersentuhlah hatinya dan ia pun menjadi sangat ingin memiliki seorang anak. Hannah pun berdoa pada Allah, bahwa kalau sampai ia punya anak, anaknya akan didedikasikan untuk berkhidmat di Baitul Maqdis. Dan tak lama kemudian ia pun hamil.

"(Ingatlah) ketika istri Imran berkata, "Ya Tuhanku, sesungguhnya aku menazarkan kepada Engkau anak yang dalam kandunganku menjadi hamba yang saleh dan berkhidmat (di Baitul Maqdis). Karena itu, terimalah (nazar) itu dariku. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." (QS Ali Imran:35)

Saat ia hamil, ia menyampaikan pada suaminya mengenai nadzarnya memberikan anak yang dikandungnya untuk berkhidmat di Baitul Maqdis. Imran pun kemudian mengingatkan, bahwa bisa saja anaknya itu perempuan. Perempuan adalah aurat yang tak bisa tinggal di Baitul Maqdis. Hanya anaklaki-laki yang berkhidmat di sana. Maka sedihlah Hannah menyadari kemungkinan tersebut.

Saat bayinya lahir, ternyata benar, bayinya perempuan. Maka Hannah pun berdoa dengan doa yang diabadikan Allah dalam Quran:

"Ya Tuhanku, sesungguhnya aku melahirkannya seorang anak perempuan; dan Allah lebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu; dan anak laki-laki tidaklah seperti anak perempuan. Sesungguhnya aku telah menamai dia Maryam dan aku melindungkannya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau dari setan yang terkutuk." (QS.Ali Imran:36)

Allah pun menerima nadzar Hannah dengan penerimaan yang baik. Artinya Allah sukseskan nadzar tersebut sehingga semua berlangsung lancar dan memuaskan hati Hannah. Saat itu Imran sudah meninggal.

Maka diterimalah (permohonannya itu) oleh Tuhannya dengan  penerimaan yang baik, ...(QS.Ali Imran:37)

Bagaimana Allah "menerima" persembahan Hannah tersebut? 

  1. Allah menjadikan Maryam perempuan suci, tak diganggu setan, bahkan sejak ia bayi, terkabulnya doa Hannah. 
  2. Maryam diterima menjadi pengurus Baitul Maqdis, meskipun ia anak perempuan. Hal ini adalah hal yang sangat tidak bisa diterima sebelumnya.
  3. Allah bekerja dengan menjadikan Zakaria sebagai penanggung jawab Maryam di Baitul Maqdis
  4. Allah memelihara Maryam. Makanan muncul di kamarnya diantar oleh malaikat, kehidupannya pun selalu baik, meskipun ia tinggal dalam lingkugan yang tidak bersahabat dan tak lazim di masa itu.

Coba kita simak bagaimana semua itu terwujud.

Tidak ada seorang bayi pun dari anak Adam yang terlahir kecuali ia pasti mendapatkan tusukan dari setan sehingga bayi itu menangis dan  menjerit karenanya, kecuali Maryam dan putranya (Nabi Isa AS)." (HR. Bukhari dan Muslim)

Hannah membawa Maryam ke Baitul Maqdis dan menyerahkannya pada para pendeta di sana. Awalnya semua bingung. Keluarga Imran bin Matsan adalah keluarga yang terpandang sebagai pengelola rumah ibadah, pemimpin Bani Israil. Tapi bayi ini bayi perempuan. Allah mengarahkan raja saat itu untuk menyarankan agar Maryam diterima "agar bisa dikendalikan" di Baitul Maqdis. Ia sangat khawatir karena ada nubuwat bahwa keturunan Imran akan menggulingkan kekuasaannya. Akhirnya pada pendeta pun menerimanya.

Muncul masalah kedua, siapa yang akan menjadi penanggung jawabnya di sana. Maka datanglah Zakaria. Zakaria berkata bahwa ialah yang paling berhak, karena Hannah masih kerabat istrinya dan Maryam adalah keponakannya. Tapi semua pendeta juga ingin menjadi penanggung jawab Maryam, karena Maryam adalah anak Imran yang sangat dihormati. Tentu hal ini menjadi sangat prestis.

Maka mereka pun mengundi dengan melempar pena mereka ke dalam air. Setiap kali dilempar ternyata pena Zakaria yang muncul. Dan akhirnya Zakaria lah yang menang, sebagai ketentuan Allah atas Maryam, sebagai penerimaan Allah, jawaban terhadap doa Hannah.

"Yang demikian itu adalah sebagian dari berita-berita ghaib yang Kami wahyukan kepada kamu (ya Muhammad); padahal kamu tidak hadir beserta mereka, ketika mereka melemparkan anak-anak panah mereka (untuk mengundi) siapa di antara mereka yang akan memelihara Maryam. Dan kamu tidak hadir di sisi mereka ketika mereka bersengketa".  (QS Ali Imran: 44)

Zakaria mendapat banyak kebaikan dan hikmah sebagai penanggung jawab Maryam. Suatu hari ia melihat makanan di dalam kamar Maryam, yang ternyata dibawakan oleh malaikat. Hal inilah yang kemudian membawa inspirasi pada Zakaria untuk berdoa meminta anak, dan Allah berikan Yahya sebagai karunia untuknya.

...dan Dia pertumbuhkan dia dengan pertumbuhan yang  baik, dan mengasuh, akan dia Zakaria. Tiap-tiap masuk Zakaria ke tempatnya  di mihrab, didapatinya ada makanan disisinya, berkata dia: Wahai Maryam!  Dari mana Engkau dapat ini? Dia menjawab: dia adalah dari Allah. Karena  sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada siapa yang Dia kehendaki dengan  tidak terkira.(QS.Ali Imran:37)

Apa saja yang bisa kita pelajari dari seorang Hannah, bunda dari bunda suci Maryam?

  1. Tak berhenti berdoa. Hannah tak berhenti berdoa kepada Allah, sampai akhirnya Allah memberikannya kehamilan di usia tua. Setelah hamil pun ia berdoa dengan doa-doa yang menjadikan Maryam perempuan mulia sepanjang zaman yang setan pun tak bisa mengganggunya.
  2. Bernadzar dan menepati nadzar sebagai janji kepada Allah. Nadzar nya ternyata diterima oleh Allah dan menjadi penyebab dikabulkannya doanya. Menepati janji adalah sifat orang beriman. Padahal Maryam ternyata terlahir perempuan, hal yang membuat Hannah sulit memenuhi janjinya, tapi dengan keteguhan hatinya, ia tetap penuhi janjinya dan Allah terima nadzarnya, membuat semua berlangsung baik.
  3. Memberikan yang paling dicintainya kepada Allah swt. Setelah lama tak punya anak, tentu bayinya menjadi hal yang paling dicintainya. Inilah kemudian persembahan terbaiknya bagi Allah swt, dengan memberikannya sebagai pengurus Baitul Maqdis.
  4. Pendidikan anak dimulai sejak kehamilan. Hannah sudah mencanangkan sejak Maryam masih dalam kehamilan, bahwa ia akan menjadi pengurus Baitul Maqdis. Maka segalanya yang ia lakukan telah ditujukan untuk mewujudkan impian tersebut. Meskipun akhirnya Maryam lahir sebagai perempuan, berbagai aspek lainnya telah sukses mendapatkan ridlo Allah mengarahkannya sebagai orang yang berkhidmat di Baitul Maqdis dengan bantuan Allah.
  5. Mendoakan anak melalui nama. Maryam adalah nama yang dipilih oleh Hannah untuk bayinya. Dalam bahasa Ibrani Maryam berarti saleh atau suci, sebagai harapan Hannah sebagai ibu.
  6. Ibu tunggal pun mampu melahirkan anak yang mulia. Di masa itu peran suami sangat sentral dalam kelahiran anak. Hannah, yang ditinggal Imran yang meninggal sebelum Maryam lahir, membuktikan bahwa sebagai ibu tunggal ia mampu melahirkan dan mengasuh bayinya dengan sangat baik, dengan terus mengikutsertakan Allah di tiap tahapan.
  7. Saat kita menyerahkan keluarga kita pada Allah, Allah yang bekerja. Saat kita memberikan keluarga kita untuk melayaniNya, melibatkanNya dalam setiap tahapan membangun keluarga, Allah benar-benar bekerja, seperti yang terjadi pada Maryam. 

Tayang juga di: Belajar dari Hannah, Nenek Nabi Isa as

Artikel terkait:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2