Mohon tunggu...
Indi Diana Fakhriya
Indi Diana Fakhriya Mohon Tunggu... Halo, saya mahasiswa!

Bismillah mungkin dengan menulis, saya sedikit merasa bermanfaat.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa

Mengenal Tahapan Berbahasa pada Anak Usia Dini

23 Februari 2021   19:31 Diperbarui: 23 Februari 2021   20:09 153 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengenal Tahapan Berbahasa pada Anak Usia Dini
idpost.co.id

Sering kali, terbesit dalam pikiran ingin mengingat saat pertama kali mengucap sebuah kata. Momen tersebut mungkin sudah lama terhapus dari memori otak diri sendiri. Entah huruf apa yang pertama kali anda kenal saat sepuluh atau berpuluh tahun silam. Hanya bisa bertanya pada ibu atau orang-orang yang menjadi saksi masa kecil anda. Ketika pertama kali mengucap "ibu", "bapak", atau sebutan sederhana lainnya. 

Mendengar anak mengeluarkan suara dari bibir mungilnya untuk pertama kali adalah satu momen yang membahagiakan menurut seorang ibu. Tentunya anak tidak akan mungkin mengenal seluruh kata dalam sekejap mata. Pada awalnya mungkin bayi hanya bisa menangis jika menginginkan sesuatu dan tersenyum saat menyukai sesuatu. Karena mereka belum berkenalan dengan bunyi, huruf, kata, dan kalimat. 

Selain perkembangan fisik, perkembangan kognitif, dan perkembangan lainnya manusia juga memiliki tahapan perkembangan berbahasa. Mengingat keanekaragaman bahasa yang ada didunia, menuntut manusia untuk melewati proses berkenalan dengan bahasa. Dilansir dari infoplace.com bahwasanya jumlah bahasa didunia mencapai 6.500. Dari bahasa daerah hingga bahasa nasional setiap negara. Sedangkan otak manusia memiliki batas. 

Menurut penelitian yang dilakukan Salk Institute yang dilansir Liputan6.com  menemukan bahwa otak manusia memiliki kapasitas memori setara dengan 10 juta GB. Untuk menyimpan semua memori perjalanan hidup mungkin tidak muat, apalagi untuk mengetahui 6.500 bahasa yang berbeda didunia. Setiap manusia memiliki sistem memori yang berbeda, tetapi terdapat sejumlah orang yang sanggup menguasai sedikitnya 10 bahasa. 

Sebenarnya, anak sudah memasuki proses berkenalan dengan bahasa sejak mereka dilahirkan. Memang mereka belum bisa mengutarakan kata melalui apapun itu. Tetapi mereka berusaha menjalin komunikasi dengan manusia disekitarnya. Mungkin mereka hanya bisa mengeluarkan suara "aaa", "eee", atau suara merengek. Disitulah mereka mulai masuk dalam proses berbahasa. 

Secara umum, perkembangan bahasa pada anak dibagi menjadi dua yaitu tahap pra linguistik dan tahap linguistik. 

  • Tahap Pra Linguistik 

Tahap linguistik dialami manusia saat fase bayi. Berusaha menjalin komunikasi dengan orang lain melalui tangisan, tertawa, dan menjerit. Kemudian akan berkembang menjadi lebih verbal seperti mengoceh sesekali.

  • Tahap Linguistik 

Ketika si bayi mulai memasuki usia bulanan, ia akan mengalami perkembangan menuju tahap selanjutnya. Pada tahap ini anak mulai mengenal kata, akan tetapi juga membutuhkan proses dari usia ke usia. Ia akan mulai memahami bahkan mulai berbicara sesuai dengan apa yang ia dengar. Tahap linguistik dapat dilihat berdasarkan pertumbuhan usia:

- Usia 3 sampai 12 bulan

Pada usia ini, anak dominan lebih bersuara yang belum bisa disebut kata. Hingga kemudian pada usia pertamanya ia mulai memainkan nada bersama kosa kata yang ia miliki.

- Usia 12 sampai 18 bulan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN