Mohon tunggu...
Indah Novita Dewi
Indah Novita Dewi Mohon Tunggu... Penulis - Hobi menulis dan membaca.

PNS dan Penulis

Selanjutnya

Tutup

Diary Artikel Utama

Berbagi Pengalaman Pertama Menjadi Korban Banjir di Makassar

27 November 2022   20:25 Diperbarui: 29 November 2022   02:35 847
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Banjir sampai batas kaki meja di ruang tamu (dokpri)

Makassar, 18 November 2022. Sejak pagi di hari itu, hujan turun rintik kadang agak deras. Saya bersiap untuk menghadiri pertemuan Dharma Wanita (DW) di kantor, sambil berharap hujan segera reda agar ibu-ibu yang datang banyak.

Alhamdulillah, walau hujan tak kunjung berhenti, acara DW yang kali itu diisi materi menanam anggrek, cukup sukses. Lumayan banyak yang hadir dan ikut praktik menanam.

Usai acara seperti biasa sebagian ibu-ibu istri pegawai masih bercengkrama di ruang rapat. Sebagian karaokean, sebagian yang lain kembali ke ruangan masing-masing (yang berstatus pegawai kantor), dan tim bidang pendidikan masih lanjut di area urban farming untuk menuntaskan menata anggrek yang telah diikat pada media tanam.

Hujan menderas tepat saat bapak-bapak salat jumat. Dan tak kunjung berhenti setelahnya.

Saya masih menganggap ini hujan biasa. Kalaupun sampai banjir, palingan hanya menggenangi jalanan, seperti yang terjadi seminggu sebelumnya.

Saya masih duduk di ruangan ketika salah satu istri pegawai yang tadi datang ke acara DW, menelepon.

"Ibu, tolong kasitau bapaknya Toni (bukan nama sebenarnya), cepat pulang. Air masuk rumah. Saya telepon tidak aktif hapenya!"

Banjir sampai batas kaki meja di ruang tamu (dokpri)
Banjir sampai batas kaki meja di ruang tamu (dokpri)

Suara panik si ibu DW membuat saya ikut panik, dan mencari bapaknya Toni di ruangannya. Ternyata bapak-bapak belum pada balik dari masjid (ada masjid dekat kantor), karena curahan hujan terlalu deras.

Saya chat ibunya Toni mengabarkan suaminya belum balik dari masjid.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun