Mohon tunggu...
Ikrom Zain
Ikrom Zain Mohon Tunggu... Tutor - Content writer - Teacher

Hanya seorang pribadi yang suka menulis | Tulisan lain bisa dibaca di www.ikromzain.com

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Pilihan

Poin Member GO-Bis dan Voucher Botol Bisa Hangus, Aturan Tak Populis Suroboyo Bus

6 September 2022   09:33 Diperbarui: 6 September 2022   09:43 464 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Penukaran Sampah Botol Plastik di Terminal Joyoboyo. - Dokumen Pribadi

Minggu kemarin, saya mendapatkan kejutan dari Suroboyo Bus.

Sebuah pengumuman diberikan oleh pihak Suroboyo Bus melalui akun media sosialnya. Pengumuman tersebut berisi optimalisasi penggunaan poin pada voucher sampah botol plastik Suroboyo Bus. Dari pengumuman tersebut, Suroboyo Bus akan memberikan masa berlaku poin yang terdapat pada voucher sampah botol plastik.

Masa berlaku tersebut akan berlaku dalam waktu dekat. Artinya, pengguna Suroboyo Bus terutama yang sering membayar dengan sampah botol plastik harus  mengetahui kapan masa berlaku poin voucher mereka habis. Jika mereka lupa atau tidak menggunakan poin voucher tersebut, maka dipastikan akan hangus.

Sesuai peraturan baru, maka masa berlaku voucher botol dalam bantuk kertas adalah satu minggu. Sementara, untuk voucher dalam bentuk poin aplikasi Go-Bis adalah satu bulan. Namun, untuk voucher aplikasi masih dapat digunakan hingga 31 Desember 2022. Masih ada sekitar beberapa bulan untuk menghabiskan voucher lama sebelum hangus.

Adanya peraturan baru mengenai poin voucher sampah botol plastik ini menimbulkan kontra dari Sebagian besar pengguna Suroboyo Bus. Alasannya, pemberlakukan masa berlaku poin voucher dirasa tidak masuk akal.

Aturan baru poin member Gobis. - IG Suroboyo Bus
Aturan baru poin member Gobis. - IG Suroboyo Bus

Alasan pihak Suroboyo Bus adalah untuk mengurangi kerusakan voucher sampah botol plastik dan optimalisasi poin member. Untuk alasan pertama, mungkin masih masuk akal. 

Banyak pengguna Suroboyo Bus yang tidak menjaga kertas voucher yang mereka miliki.

Alhasil, ketika dilakukan proses pembayaran oleh kondektur, kode QR tidak bisa dibaca. Kertas voucher pun dianggap hangus lantaran sudah rusak. Beberapa pengguna Suroboyo Bus juga sudah menganrtisipasinya dengan memasukkan kertas voucher ke dalam plastik agar awet. 

Beberapa diantaranya bahkan langsung melaminasi supaya tidak rusak dan masih bisa digunakan. Terlebih, jika jumlah poin di dalam kertas tersebut cukup banyak yakni 10 buah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan