Mohon tunggu...
Iir Hafsoh
Iir Hafsoh Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa INISNU temanggung

Bermimpilah karena mimpi tidak akan pernah mati

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

Menerapkan Sekolah Inklusi untuk Anak dengan Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD)

29 Juni 2023   20:54 Diperbarui: 29 Juni 2023   20:59 699
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Anak-anak dengan Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) sering menghadapi tantangan dalam hal konsentrasi, impulsivitas, dan hiperaktivitas. Untuk membantu anak-anak ini meraih potensi penuh mereka, pendekatan inklusi dalam pendidikan menjadi semakin populer. Sekolah inklusi menawarkan lingkungan yang memfasilitasi pertumbuhan dan pengembangan anak-anak dengan ADHD, sambil menyediakan dukungan yang dibutuhkan agar mereka dapat belajar dan berinteraksi secara efektif dengan teman sebaya tanpa ADHD. Artikel ini akan menjelaskan bagaimana sekolah inklusi dapat memberikan manfaat yang signifikan bagi anak-anak dengan ADHD.

1. Ruang Belajar yang Dapat Disesuaikan:

Sekolah inklusi menawarkan ruang belajar yang terbuka bagi anak-anak dengan ADHD. Mereka dapat menyesuaikan lingkungan klasikal mereka, mengurangi gangguan dan distraksi yang mungkin menghambat proses pembelajaran mereka. Misalnya, pengaturan kursi, pengaturan meja, atau penggunaan partisi suara dapat membantu anak-anak fokus pada tugas mereka dan mengurangi kecemasan yang sering terkait dengan ADHD.

2. Penggunaan Metode Pengajaran yang Terindividuasi:

Di sekolah inklusi, guru cenderung menggunakan metode pengajaran yang terindividuasi untuk memenuhi kebutuhan belajar anak dengan ADHD. Mereka menerapkan strategi yang berfokus pada kekuatan individu anak dan memanfaatkan gaya belajar yang berbeda. Teknik-teknik seperti pembelajaran visual, permainan peran, penggunaan alat bantu pembelajaran, dan pemanfaatan teknologi dapat membantu memfasilitasi pemahaman dan retensi informasi bagi anak-anak dengan ADHD.

3. Sistem Dukungan Tambahan:

Sekolah inklusi menyediakan sistem dukungan tambahan yang penting bagi anak-anak dengan ADHD. Dukungan ini dapat berupa konselor sekolah, spesialis pendidikan khusus, atau asisten pengajar yang berpengalaman dalam bekerja dengan anak-anak dengan ADHD. Dukungan ini membantu mengidentifikasi kebutuhan individu anak dan memberikan strategi yang dirancang khusus untuk membantu mereka mengatasi kesulitan belajar atau mengekspresikan diri.

4. Terhubung dengan Teman Sebaya:

Sekolah inklusi mendorong interaksi sosial dan partisipasi anak-anak dengan ADHD dengan teman sebaya mereka. Keterlibatan dalam kegiatan kelompok atau proyek dapat membantu anak-anak dengan ADHD membangun keterampilan sosial dan meningkatkan perkembangan sosial mereka secara umum. Ini juga membantu mengurangi rasa isolasi dan mempromosikan perkembangan kesehatan mental yang sehat.

5. Pendidikan yang Inklusif:

Salah satu manfaat utama dari sekolah inklusi adalah mempersiapkan anak-anak dengan ADHD untuk hidup dalam masyarakat yang inklusif. Melalui pengalaman dalam lingkungan yang heterogen dan inklusif, anak-anak dengan ADHD belajar untuk saling memahami dan menghormati perbedaan satu sama lain. Mereka juga berkesempatan untuk belajar dari orang-orang yang mungkin memiliki kebutuhan atau perspektif yang berbeda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun