Mohon tunggu...
IDRIS APANDI
IDRIS APANDI Mohon Tunggu... Widyaiswara dan Penulis

Widyaiswara Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Jawa Barat, Penulis Artikel dan Buku, Trainer Menulis, Pembicara Seminar-seminar Pendidikan. No. HP 0878-2163-7667

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Pengangguran dan Mentalitas Pencari Kerja Pemula

26 Juli 2019   17:59 Diperbarui: 26 Juli 2019   18:03 0 0 0 Mohon Tunggu...

PENGANGGURAN DAN MENTALITAS PENCARI KERJA PEMULA

Oleh:

 IDRIS APANDI

(Praktisi Pendidikan, Pengamat Masalah Sosial)

Beberapa waktu yang lalu viral sebuah insta story seorang sarjana fresh graduate dari sebuah perguruan tinggi ternama di Jawa Barat yang menolak tawaran gaji 8 juta saat dia mengikuti wawancara dengan alasan bahwa dia adalah sarjana yang baru saja keluar dari sebuah kampus bonafit. Dalam pandangannya, gaji tersebut mungkin tidak sesuai dengan kompetensi atau kualifikasi pendidikannya. Tidak jelas apa jenis pekerjaan yang dia lamar, tapi sontak hal tersebut membuat banyak netizen yang mencibirnya sebagai sarjana yang sombong, berlebihan, dan tidak bersyukur disaat banyaknya orang yang sulit mencari kerja.

Yang saya tahu, biasanya orang yang benar-benar memerlukan pekerjaan apalagi yang belum memiliki pengalaman siap dengan upah rendah atau minimal UMR. Yang penting tidak menganggur, karena pekerjaan adalah urusan harga diri dan aktualisasi seseorang utamanya kaum lelaki, apalagi kalau dia sudah menjadi kepala keluarga, karena dia wajib menafkahi keluarganya. Ketika seseorang menganggur, apalagi seorang sarjana, dia akan memiliki beban psikologis. Dia akan malu dengan orang tuanya, pacarnya (kalau punya), istrinya (kalau sudah menikah), teman-teman satu angkatan, bahkan tetangganya. Dia tidak mau menjadi bahan cibiran para tetangganya. Oleh karena itu, dia akan berupaya memiliki pekerjaan.

Masalahnya adalah saat sebuah pekerjaan hanya diidentikkan dengan kerja kantoran atau menjadi PNS, apalagi dikalangan sarjana yang pada umumnya ingin menjadi pekerja kantoran atau PNS. Padahal hakikat dari sebuah pekerjaan adalah sebuah aktivitas yang bertujuan untuk mencari nafkah yang halal, apakah kerja kantoran atau berwirausaha.

Pada dasarnya adalah hak setiap orang untuk meminta gaji sesuai dengan kompetensi dan profesionalismenya kepada pihak yang akan memerlukannya, apalagi kalau dia adalah seorang tenaga yang profesional, kompetensinya khusus, dan prestasinya menonjol. Istilahnya, ada uang, ada jasa. Misalnya, pemain sepak bola selevel Leonel Messi atau Christiano Ronaldo dia bebas menentukan berapa nilai transfer bagi klub manapun yang menginginkan jasanya karena mereka adalah pemain sepak bola profesional, terkenal, mendunia, dan telah menyabet berbagai prestasi. Jadi wajar kalau harganya sangat-sangat mahal. Gajinya milyaran setiap pekan.

Tapi kalau hanya seorang sarjana fresh graduate dengan kompetensi yang rata-rata, tidak terlalu memiliki kemampuan yang khusus dibandingkan dengan lulusan lainnya, maka alangkah berlebihannya kalau dia meminta gaji yang tinggi. Istilahnya, kalau dia tidak mau menerima sebuah pekerjaan karena gajinya dianggap kecil, maka perusahaan akan mencari pelamar lain yang mau bekerja di perusahannya.

Orang yang ujug-ujug mendapatkan gaji yang besar, biasanya cenderung boros, tidak bisa menghargai nilai uang, karena menganggap dirinya mudah mencari uang. Hari ini uang terkumpul langsung dihabiskan, karena dia merasa besok bisa mencari lagi. Tetapi kalau dia memulai karir dar nol, gajinya kecil, prihatin, biasanya cenderung hemat, menghargai uang, bekerja keras, menabung untuk bekal di masa depan. Oleh karena itu, banyak pengusaha sukses yang pada awalnya berasal dari staf level rendah. Dan sebaliknya, banyak orang bangkrut gara-gara hidup berfoya-foya dan tidak mengantisipasi kondisi ekonomi di masa depan.

Apakah nama besar almamater ada kaitannya dengan jaminan mendapatkan pekerjaan atau kesuksesan di masa depan? Howard Gardner dalam penelitiannya menyampaikan bahwa kesuksesan seseorang hanya 20% ditentukan oleh kemampuan intelektual (hard skill), dan 80% ditentukan oleh karakter (soft skill). Berdasarkan kepada hal tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa sarjana lulusan kampus bergengsi belum tentu dapat dengan mudah mendapatkan pekerjaan, karena hal utama yang diperlukan untuk bekerja dalam sebuah instansi adalah kejujuran, disiplin, kerja keras, bisa bekerja dalam kelompok, dan bisa bekerja di bawah tekanan (under pressure), sedangkan masalah kecerdasan intelektual hanya nomor ke sekian.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x