Mohon tunggu...
Mercy
Mercy Mohon Tunggu... Ibu dua anak remaja, penggiat homeschooling, berlatarbelakang Sarjana Komunikasi, Sarjana Hukum dan wartawan

Pengalaman manis tapi pahit, ikutan Fit and Proper Test di DPR.

Selanjutnya

Tutup

Media

Cara Simple Membuat Buku yang Mencerdaskan Anak Indonesia (Anda Juga…)

28 Oktober 2014   06:00 Diperbarui: 17 Juni 2015   19:29 363 0 0 Mohon Tunggu...

BISA bikin buku mencerdaskan anak Indonesia? Begitu tantangan 10 tahun lalu buat saya  dari Direktur Kursus Matematika dari Jepang, yang konon sudah diikuti 200 ribu anak Indonesia.

Tantangan atau lebih tepatnya "ejekan" dari orang Jepang itu muncul karena ia melihat orang Indonesia cuma jadi target dagang dari berbagai kursus matematika made in luar negeri. Padahal, sst ini rahasia loh, hehehe,  kursus matematika tsb sudah nggak laku di tanah airnya, sehingga mereka cari sasaran tembak di negeri yang padat penduduknya, Indobesia.Kembali ke cara dan ide bikin buku yang mencerdaskan anak Indonesia.

Saya mulai membolak balik buku pelajaran matematika SD. Apa yang salah ya? Bukan rahasia kalau matematika jadi momok yang sangat menakutkan anak Indonesia sejak SD sampai SMA bahkan sampai tua bangka. Buktinya para orangtua langsung menyerah jika anaknya minta diajarkan matematika.Berangkat dari pemikiran itu, maka guru les matematika laku keras, demikian juga kursus matematika yang made in Jepang, Korea, Amerika, Singapura, RRC, sampai kursus matematika lokal, laku keras dari ibu kota sampai ke tingkat kecamatan. Kalau kurang yakin, coba tanya anak Anda atau anak tetangga Anda dimana ada kursus matematika, pasti ada deh di seputaran rumah anda.

Pertanyaannya, apa yang salah dari sistem pendidikan matematika di Indonesia, Atau kalau pertanyaan itu terlalu berat,  saya ubah menjadi mengapa, cara mengajar matematika tingkat dasar  tidak mampu merangsang anak, menstimulus anak  dan memtivasi anak Indonesia untuk mendalami matematika.

Setelah survey selama 5 tahun kepada ratusan murid, saat saya membeli franchise kursus matematika dari Jepang, yang lumayan mahal itu, begini kesimpulannya.

1. Buku matematika membosankan.  Mulai sari cover, isinya, dan gambar atau ilustrasi pendukung kurang menarik, dan biasanya dicetak hitam putih.
(Sebenarnya urusan produksi buku agar berbiaya murah, bisa disiasati misalnya dengan cara mengerjakan buku yang kreatif, misalnya menggunakan pensil warna.)

2. Cara mengerjakan buku / pelajaran matematika lebih membosankan lagi bahkan cenderung menakutkan anak didik.

3. Guru matematika yang asyik mengajar matematika sangat langka

4. Tuntutan kurikulum Indonesia tidak realistis. Siswa belum "mudeng" dengan materi yang satu, sudah dituntut materi pelajaran berikutnya.

Semua itu saya bandingkan dengan buku, cara mengajar, dan teknik mengajar guru Indonesia (baca guru sekolah negeri) dengan sekolah / kursus import dari luar negeri, yang sudah saya sebut tadi.

Ya untuk mencari solusi memang tugasnya Anies Baswedan yang  Menteri Kebudayan dan  Pendidikan Dasar dan Menengah, serta para deputi dan bawahannya. Juga para profesor doktor dan pakar pendidikan supaya memecahkan kebuntuan itu segera.

Namun ketika itu momok matematika ternyata dihadapi anak saya sendiri,  msu tidak mau saya harus putar otak agar punya cara jitu untuk urun rembug cari solusi.  Tidak mudah tetapi dengan segala keterbatasan saya, akhirnya saya punya cara untuk mendukung buku matematika yang mudah, asyik, dan terjangkau biaya sehingga  bisa jadi cara jitu untuk mencerdaskan anak Indonesia lewat jalan matematika.

Pengalaman sebagai praktisi mendidik matematika, karena pendidikan S1dan S2 saya jauuuh dari matematika, saya menerbitkan buku matematika yang sederhana, tapi sudah ratusan orangtua dan siswa yang mengaku mendapat manfaat. Minimal dengan  memanfaatkan buku saya, matematika tidak lagi jadi momok bagi anak anak SD dan juga orangtuanya.

Buku yang saya persembahkan awalnya untuk anak kandung saya, kemudian meluas ke murid murid homeschooling saya, lalu ke murid murid homeschooling lainnya, lalu dijual untuk umum di  tokobuku Gramedia,sebenarnya sangat sederhana konsepnya.

Buku itu berjudul 365 HARI MELATIH ANAK SENDIRI MATEMATIKA, BE FUN & SMART merupakan buku setebal 365 halaman yang caranya dikerjakan sang anak DAN JUGA ORANGTUAnya setiap hari. Bila perlu anak dan ortu berkompetisi mengerjakan setiap lembar buku. Jadi tujuannya tidak sekadar mempelajari matematika, tapi melatih matematika setiap hari dengan metode yang fun. BONUSNYA adalah anak dan ortu saling mendukung untuk menyelesaikan soal soal matematika. Cukup 5 sampai 20 menit setiap hari, dan rutin setiap hari selama 365 hari,  maka anak anak kita menjadi  cerdas.

YANG PENASARAN SILAKAN INBOX SAYA. Pastinya kita bisa silaturahmi sambil mencerdaskan anak anak kita.Yang mau reseller juga bisa, hitung hitung berbagi rejeki yaaaa. Dengan catatan dan tolong tolong tolong, jangan buku saya dibajak, difotocopi, atau diperbanyak tanpa ijin tertulis dari saya.

Bikin buku itu tidak sulit, tapi juga tidak gampang, semuanya ada pengorbanan juga.Jadi para Kompasianer, kita bisa kok menjadi bagian revolusi mental dengan menulis buku. Yang merasa belum mampu jadi penulis, Anda bisa juga menjadi kelompok PENCERAH anak Indonesia dengan cara membeli buku yang mencerdaskan.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x