Mohon tunggu...
I KadekAntara
I KadekAntara Mohon Tunggu... Mahasiswa - agama hindu

semangat belajar

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Kisah Hari Raya Galungan dan Kuningan

19 Juni 2022   17:18 Diperbarui: 19 Juni 2022   17:19 117
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Kisah Hari Raya Galungan dan Hari Raya Kuningan

 Kisah Hari Raya Galungan berawal dari kisah  raja zaman dahulu. Ada seorang raja yang merupakan seorang mandraguna yang sakti. Raja ini adalah keturunan dari raksasa yang menguasai dunia. Raja Bali disebut Raja Maidenawa. Maidenwa adalah raja yang sangat kejam karena dia adalah seorang lalim atau dewa yang layak disembah dan dimuliakan kepada rakyatnya karena kekuatannya yang tak terkalahkan. Dia memperoleh kekuatannya melalui keteguhan dan kesabaran imannya, dia meminta Dewa Siwa untuk memberinya kekuatan dan untuk mengubah bentuknya. Keajaiban, keangkuhan, dan keangkuhan ini memungkinkan Mayadenawa  menguasai seluruh Bali dan dengan mudah meluas  ke wilayah Lombok, Sumbawa, Bugis, dan Branbangan. Raja yang kejam ini tidak mengizinkan rakyatnya untuk menyembah dewa-dewa dan menghancurkan kuil-kuil yang ada. Rakyat tidak berani melawan karena kesaktian dan kekejaman raja, lagi pula semua orang menurut. Orang-orang mengatasi ketakutan yang mendalam. Orang-orang juga tidak senang karena sifat raja yang tirani. Ada seorang biksu bernama Sangkul Putih atau Mpu Sangkulputih yang juga merupakan pemangku utama Pura Agung Besakih. Melihat situasi ini membuatnya sedih, kuil hancur, dan semua orang takut. Akhirnya, di Pura Agung Besakih, para biksu berlatih meditasi dan  tapa yoga dan mencari bimbingan dari para dewa. Dalam yoga pelatihannya, dia diinstruksikan oleh Sir Mahadewa, jadi dia meminta bantuan Jambu Dwipa (India). Akhirnya, bantuan datang dari surga yang dipimpin oleh India dan Dewa Indra untuk melawan Maya Denawa dan pasukannya. Maya Denawa sudah tahu kedatangannya, karena ada banyak mata-mata dan tentara sudah siap. Itu menyebabkan perang yang mengerikan dan banyak yang tewas di kedua sisi. Namun pada akhirnya, pasukan Maya Denawa melarikan diri dari medan perang. Mengetahui hal ini, Maya Denawa merencanakan  upaya licik untuk menghancurkan kekuatan surga. Selama pecahnya perang di malam hari, ia dapat berubah karena kekuatan gaibnya, menyerang pasukan  Indra dan meracuni sumber air. Lokasi itu dikenal sebagai Tampack Shilling, karena Maya Denawa diam-diam hanya bersandar di sisi kakinya agar tidak ketahuan. Mengetahui bahwa Sir Indra memiliki kekuatan gaib di pagi hari, tentara surgawi yang meminum  air mancur racun menciptakan  air mancur baru yang dapat menyembuhkan dan mengobati tentara racun, seperti yang selalu mereka lakukan. Saat ini sumber airnya bernama Tirta Empul, dan tempat aliran sungainya disebut Sungai Paquerisan. Setelah semua pulih, mereka melanjutkan pengejaran dan disebut Gua Maya Denawa karena Maya Denawa juga  bersembunyi di gua selama penerbangan. Selama penerbangan, Maya Denawa mengubah penampilannya beberapa kali  agar tidak dikenali oleh musuh. Mayadawa menjelma menjadi seekor burung besar (Manukraya), sehingga  menjadi desa Manukaya, namun usaha Mayadenawa untuk mengubah bentuknya berkali-kali dengan kekuatan Dewandra tidak membuahkan hasil, dan akhirnya Mayadenawa, dan akhirnya menjadi dewa. Aku berhasil membunuh Indra Yadenawa. Darah yang mengalir dari  lalim ini menjadi sungai yang disebut Sungai Petanu, yang konon terkutuk. Jika Anda mengairi sawah dengan air sungai, padi akan tumbuh lebih cepat, tetapi akan keluar.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun