Mohon tunggu...
Mohammad Herdianto
Mohammad Herdianto Mohon Tunggu... Bukan jurnalis, hanya suka menulis

PNS (Pegawai Nyekel Sapu)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Berbagi "Snack" Kebahagiaan dalam Kirab Pusaka

1 September 2019   09:00 Diperbarui: 1 September 2019   09:07 119 4 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berbagi "Snack" Kebahagiaan dalam Kirab Pusaka
Dokumen pribadi

Rasa-rasanya kurang etis jika harus menyebutkan satu persatu merek snack warungan yang biasa dijual diwarung-warung kelontong maupun mini market. selain terlalu banyak sekali jenis dan mereknya, juga tidak mungkin juga sebuah artikel terkesan sebagai sarana promosi. Terkecuali memang ada kerja sama khusus dari produsen snack tersebut.

Dengan harga yang murah dan bisa didapatkan dimana saja, snack warungan memang menjadi jajanan favorit di era modern sekarang ini, terutama bagi anak-anak. 

Terbukti , Hampir setiap anak jika diajak orang tua pergi belanja ke warung, sudah bisa dipastikan bahwa si anak "minta jajan" yang berupa snack warungan.

Lalu bagaimana jika snack warungan itu dibagikan secara cuma-cuma? Apakah hanya anak-anak saja yang berminat ? Ataukah orang dewasa juga berantusias turut serta mendapatkannya?

Sabtu 31 Agustus 2019 bertepatan dengan malem 1 suro atau 1 muharram pada penanggalan islam, sudah bukan hal yang baru untuk dibahas, jika pada hari itu Kabupaten  Ponorogo memiliki hajat besar,  yaitu Kirab Pusaka dalam puncak perayaan Grebeg Suro yang memang digelar rutin setiap tahunnya.

Dengan benang merah yang sama seperti tahun -tahun sebelumnya, arak- arakan Kirab Pusaka selalu diawali dengan Bregodo pembawa tiga pusaka legenda sejarah Kabupaten Ponorogo yang dulu pernah menjadi pusaka andalan oleh Bathoro katong  seorang tokoh pendiri Kabupaten Ponorogo dalam mempertahankan wilayah kekuasaanya.

Bupati Ponorogo | Dokumen pribadi
Bupati Ponorogo | Dokumen pribadi

Dibelakang bregodo pembawa tiga Pusaka, diikuti oleh rombongan kereta kuda yang diawali oleh Bupati dan wakilnya , dan seluruh Pejabat Forpinda serta mobil hias dari seluruh sekolah negeri maupun swasta yang ada di Kabupaten Ponorogo yang mengikuti dibelakangnya.

Berada dalam salah satu rombongan kereta kuda didalam arak-arakan kirab pusaka menjadi kesan tersendiri bagi Bapak Arya Ismana Kepala Kantor ATR/BPN Ponorogo beserta istri. 

Ini kali pertama merasakan begitu besar antusias warga masyarakat ponorogo yang menyaksikan event tahunan, seperti kirab pusaka ini sebagai contohnya.

Arya Ismana dan Istri | Dokumen pribadi
Arya Ismana dan Istri | Dokumen pribadi

Teriakan histeris penonton yang sudah memadati jalan protokol dari start sampai finis menjadikan kesan yang luar biasa , penonton tidak peduli meski beberapa polisi membuka jalan, namun terus saja mereka maju kedepan mendekat ke kereta kuda sambil mengulurkan tanggannya memberi isyarat bahwa mereka meminta sesuatu.

Dokumen pribadi
Dokumen pribadi

" Pak jajane,  pak jajane " teriakan warga masyarakat yang menyaksikan jalannya kirab pusaka menjadi bumbu meriahnya suasana, terlihat seolah ada kepuasan  tersendiri bisa mendapatkan snack warungan yang dibagikan oleh para pejabat yang menaiki kereta kuda, termasuk juga pemberian dari Kepala Kantor ATR/BPN Ponorogo Bapak Arya Ismana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x