Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Penulis - Pendiri Cerpen Sastra Grup (cerpensastragrup.com)

Nomine Terbaik Fiksi (Penghargaan Kompasiana 2021). Peraih Artikel Terfavorit (Kompetisi Aparatur Menulis 2020). Pernah menulis opini di KompasTV. Kontributor tulisan dalam buku Pelangi Budaya dan Insan Nusantara. Pendiri Sayembara Menulis Cerpen IG (@cerpen_sastra), Pendiri Perkumpulan Pencinta Cerpen di Kompasiana (@pulpenkompasiana), Pendiri Komunitas Kompasianer Jakarta (@kopaja71), Pendiri Lomba Membaca Cerpen di IG (@lombabacacerpen), Pendiri Cerita Indonesia di Kompasiana (@indosiana_), Pendiri Tip Menulis Cerpen (@tipmenuliscerpen), Pendiri Pemuja Kebijaksanaan (@petikanbijak), dan Pendiri Tempat Candaan Remeh-temeh (@kelakarbapak). Enam buku antologi cerpennya: Rahimku Masih Kosong (terbaru) (Guepedia, 2021), Juang (YPTD, 2020), Kucing Kakak (Guepedia, 2021), Tiga Rahasia pada Suatu Malam Menjelang Pernikahan (Guepedia, 2021), Dua Jempol Kaki di Bawah Gorden (Guepedia, 2021), dan Pelajaran Malam Pertama (Guepedia, 2021). Satu buku antologi puisi: Coretan Sajak Si Pengarang pada Suatu Masa (Guepedia, 2021). Dua buku tip: Praktik Mudah Menulis Cerpen (Guepedia, 2021) dan Praktik Mudah Menulis Cerpen (Bagian 2) (Guepedia, 2021).

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Menyandang Centang Biru Itu Berat

27 Januari 2023   05:12 Diperbarui: 27 Januari 2023   05:19 253
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Centang Biru, sumber: Kompasiana.com

Saya akan merasa sangat bersalah jika pembaca menemukan cerpen saya tidak bermutu, pada saat mereka sudah tahu, saya sudah bercentang biru.

Kiranya tidak terhitung berapa banyak Kompasianer penyandang centang biru di blog sejuta umat ini. Dasar pemberian hanya Admin yang tahu. Beberapa kulihat punya spesialisasi. Tercermin dari tulisannya.

Setiap ulasan mendalam. Teori disisipkan. Unggahannya di kanal itu-itu saja. Barangkali memang, sebagian mengendalikan diri untuk tidak mengunggah hal-hal yang di luar kepakaran mereka.

Tahun 2023 saya sudah ambil komitmen. Saya tidak akan beropini di kanal apapun. Saya juga tidak akan mengambil puisi sebagai karya. Fokus saya hanya cerpen, cerpen, dan cerpen.

Saya akan menulis semampu saya, tentu seiring dengan itu, saya akan membaca semampu pula. Sudah jadi kebiasaan, sebelum menulis sebuah cerpen, saya harus membaca beberapa cerpen. Meskipun ide cerpen sudah terlintas, saya akan urungkan menulis sampai target cerpen ke sekian rampung saya baca.


Itulah, karena saya mengingat centang biru. 

Centang biru itu tanda kepercayaan dari Admin. Bahwa saya dianggap mampu menghasilkan karya yang berkualitas.

Meskipun bisa saja saya agak berleha-leha menulis cerpen sekadarnya (kemungkinan tetap menyandang label pilihan karena bercentang biru), saya memilih tidak melakukannya. Lebih baik saya tidak menulis daripada cerpen saya jelek.

Di Kompasiana ini, saya memang berlatih menulis cerpen. Tahun 2022, saya sengaja rehat. Target suatu ketika, bisa lolos meja redaksi Kompas. Rindu sekali saya seandainya bisa sebuku dengan Martin Aleida, Triyanto Triwikromo, Agus Noor, Muna Masyari, Faisal Oddang, Om Seno, dan cerpenis lainnya. Boleh kan ya saya mimpi?

Pada intinya, menyandang centang biru itu berat bagi saya. Jikalau cerpen saya tidak bermutu, silakan Admin cabut centang itu. Memang kali-kali saja saya sudah tidak layak menyandangnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun