Mohon tunggu...
hilmy fauziah amy
hilmy fauziah amy Mohon Tunggu... Guru - alumnus filsafat

menyukai bidang seni

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Kuliah di Jurusan Filsafat

29 Agustus 2021   22:10 Diperbarui: 29 Agustus 2021   22:30 171 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kuliah di Jurusan Filsafat
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Saya tidak pernah menyangka bahwa pada akhirnya filsafat menjadi studi yang saya tekuni di bangku perkuliahan. Perkenalan dengan filsafat berkat pertemuan dengan seorang teman, saat itu ia baru saja menyelesaikan studi S2 dan sedang mempersiapkan diri untuk bergabung dengan organisasi internasional. 

Setelah pertemuan dan obrolan yang cukup intens, dan suatu waktu saya sempat cerita kalau saya dilanda kebingungan jurusan apa lagi yang harus saya coba setelah gagal di tes masuk kuliah sebelumnya, lalu tiba-tiba dia bilang  “sepertinya kamu cocok dengan filsafat”. 

“Hah filsafat?”, hal yang masih asing ditelinga saya kala itu. Karena sepanjang sekolah tidak pernah sekalipun mendengar ataupun menemukan pembahasan tentang filsafat bahkan di buku-buku perpustakaan sekalipun.

Sebagai permulaan dia merekomendasikan novel bertema filsafat judulnya Dunia Sophie tapi saat itu saya sedang tidak tertarik membaca novel. 

Kemudian dia merekomendasikan bahan bacaan lainnya. Singkat cerita, filsafat akhirnya menjadi salah satu jurusan yang dipilih diantara dua pilihan lain, yakni jurusan ekonomi dan keguruan. Nasib saya mungkin di jurusan filsafat, pikir saya pada waktu itu. 

Tentu saja ini jauh dari ekspektasi orangtua. Butuh waktu lama sampai akhirnya mereka menerima dan mendukung dengan apa saya inginkan. Itu yang pertama. Yang kedua, memilih jurusan filsafat sama halnya dengan berhadapan langsung dengan stigma masyarakat. 

Dipandang dapat menyesatkan, tidak jelas nanti prosfek kerjanya apa dan masih banyak lagi. Kalau butuh detailnya dan lebih praktis coba saja lakukan pencarian di Google. Dan untungnya, di dalam kelas sempat didiskusikan soal pro-kontra filsafat, dimulai dari awal sejarahnya guna membetulkan kesalahpahaman yang sampai sekarang bertahan dalam pandangan masyarakat awam.

Berdasarkan pengalaman dan pengamatan perihal mencari pekerjaan, bukan hanya lulusan jurusan sepi peminat termasuk salah satunya filsafat yang kesulitan mendapatkan pekerjaan, bahkan nyaris jurusan favorit dan berbagai jenjang pendidikan mengalami hal tersebut. 

Sama seperti halnya saya dan alumni lainnya akhirnya berkarier di berbagai bidang sesuai dorongan dalam diri masing-masing, atau berdasarkan mengambil kesempatan yang ada. Ada yang berbisnis,  mengabdi sebagai pengajar, menjadi pegawai kantoran dan lain sebagainya.

Untuk materi apa saja yang dipelajari di kelas filsafat itu ada banyak sekali, ditambah lagi saya waktu itu mengambil filsafat di kampus UIN, jadi bobot materinya lebih banyak yang berhubungan dengan ke-akidahan-an atau filsafat Islam, yang mana materi-materi itu tidak diajarkan di kelas filsafat dari universitas umum. 

Mata kuliahnya ada filsafat yunani klasik sampai zaman modern, studi gender atau wacana perempuan, tasawuf falsafi, hermeneutika, filsafat agama, culture studies, filsafat nilai, logika, metafisika, aliran-aliran kalam, filsafat nilai, filsafat Islam klasik sampai kontemporer dan masih banyak lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan