Mohon tunggu...
hilmydzaa
hilmydzaa Mohon Tunggu... Mahasiswa - Laudza Hilmy_MAB_Reguler

Laudza Hilmy_MAB_Reguler

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Jahatnya Virus Terbaru

30 Juli 2021   17:15 Diperbarui: 30 Juli 2021   17:39 30 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jahatnya Virus Terbaru
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Covid adalah sekelompok besar infeksi yang menyebabkan penyakit pada manusia dan hewan. Pada manusia, biasanya menyebabkan kontaminasi saluran pernapasan, mulai dari flu biasa hingga penyakit serius seperti Center East Respiratory Disorder (MERS) dan Serius Intense Respiratory Condition (SARS).

Jenis lain dari Covid yang ditemukan pada manusia sejak kejadian luar biasa muncul di Wuhan, China, pada Desember 2019, kemudian diberi nama Serius Intense Respiratory Condition Covid 2 (SARS-COV2); kemudian menjadi 2019-nCoV, dan menyebabkan apa yang oleh WHO dinamakan Covid Illness 2019 (Coronavirus). Middle East Respiratory Syndrome (MERS) dan Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) adalah dua contoh berbeda dari Covid yang dimulai pada hewan dan kemudian menyebar ke manusia.

Infeksi ini pertama kali diidentifikasi di Kota Wuhan, Area Hubei, China. Kontaminasi utama terkait dengan pasar hewan hidup, tetapi infeksi saat ini menyebar dari satu orang ke orang lain. Perhatikan bahwa transmisi individu ke individu dapat terjadi secara koheren. Beberapa infeksi sangat menular (seperti campak), sementara yang lain kurang begitu menular.

Infeksi yang menyebabkan Coronavirus tampaknya, secara keseluruhan, menyebar secara efektif dan ekonomis dalam jaringan (juga disebut "penyebaran area lokal") di beberapa wilayah geografis yang terpengaruh. Penyebaran area lokal berarti individu telah terkontaminasi dengan infeksi di suatu tempat, termasuk beberapa yang tidak yakin bagaimana atau di mana mereka tercemar.

Seseorang dapat tertular virus corona dari orang lain yang terinfeksi. Penyakit ini dapat menyebar dari satu orang ke orang lain melalui butiran kecil dari hidung atau mulut yang menyebar ketika seseorang dengan virus corona meretas atau menghembuskan napas. Tetesan ini mendarat di benda dan permukaan di sekitar individu. Seseorang kemudian, kemudian terkena Coronavirus setelah menyentuh benda atau permukaan ini, kemudian, kemudian menyentuh mata, hidung atau mulut mereka. Seseorang juga dapat terkena Coronavirus jika mereka menghirup tetesan dari seseorang dengan Coronavirus yang meretas atau meretas manik-manik (tetes). Inilah alasannya menjaga jarak lebih dari 1,5 meter dari individu yang lemah.

Penyebaran penyakit ini melalui manik-manik pernapasan yang dibawa oleh seseorang yang meretas. Bahaya tertular virus corona dari seseorang yang tidak bermanifestasi sama sekali sangat rendah. Namun, banyak orang yang dites positif virus corona hanya mengalami gejala ringan. Ini sangat jelas pada fase awal infeksi. Dengan cara ini sangat mungkin untuk dipengaruhi oleh Coronavirus dari seseorang yang, misalnya, hanya memiliki sedikit peretasan dan tidak merasa hancur.

Tidak diketahui secara pasti berapa lama Infeksi Coronavirus dapat bertahan di luar suatu barang, meskipun penelitian mendasar merekomendasikan bahwa Infeksi Coronavirus dapat bertahan selama beberapa jam, tergantung pada jenis permukaan, suhu, atau kelembaban. dari iklim. Namun, pembersih dasar dapat membunuh infeksi sehingga sulit untuk menginfeksi individu sekali lagi. Terlebih lagi, biasakan untuk mencuci tangan dengan air dan pembersih, atau hand rub berbasis minuman keras, dan cobalah untuk tidak menyentuh mata, mulut atau hidung (segitiga wajah) lebih mungkin untuk melindungi diri Anda.

Efek samping normal termasuk demam 38°C, retas kering, dan sesak napas. Jika ada orang yang dalam waktu 14 hari sebelum adanya efek samping tersebut, telah pergi ke negara yang terinfeksi, atau telah benar-benar fokus/berhubungan dekat dengan seseorang dengan virus Corona, maka orang tersebut akan terpapar. untuk tes pusat penelitian tambahan untuk menegaskan kesimpulan.

Covid dapat menimbulkan efek samping yang berbeda pada korbannya. Efek samping ini bergantung pada jenis Covid yang menyerang, dan seberapa asli kontaminasi itu. Berikut adalah beberapa efek samping ringan dari Covid: pilek, sakit otak, sakit tenggorokan, demam, merasa tidak enak badan.

Patut ditegaskan, beberapa Covid bisa menimbulkan manifestasi yang serius. Penyakit ini dapat berkembang menjadi bronkitis dan radang paru-paru (misalnya infeksi yang menyebabkan virus Corona), menyebabkan indikasi, misalnya demam yang mungkin sangat tinggi jika pasien menderita radang paru-paru, sesak napas, dan nyeri dada.

Saat ini tidak ada penawar atau antibodi untuk Covid – 19. Penanggulangan secara keseluruhan adalah menjauhkan diri dari tertular, dengan menjauhi kontak, menjaga kesehatan dan kebugaran, mencuci tangan dengan pembersih, menjauhi tangan yang kotor untuk menyentuh wajah, mulut, hidung, mata, dan sebagainya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN