Mohon tunggu...
Sosbud

Hari Ini Saling Damai

23 Maret 2017   10:43 Diperbarui: 23 Maret 2017   10:55 55 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hari Ini Saling Damai
Sumber: Dokumentasi pribadi

Hari ini ribuan sopir angkot kembali melakukan aksi mogok massal. Pemerintah akan mem­pertemukan sopir angkot dan pengemudi ojek online untuk membahas kisruh yang lama terjadi di antara dua kubu.

KEDUANYA akan dipanggil ke Balaikota Bogor untuk membuat kesepakatan tertulis sebagai solusi atas terjadinya konflik

 horizontal, Kamis (23/3). “Besok (hari ni, red) kami akan bertemu untuk membahasnya karena ini sudah beberapa kali terulang. Kami ingin agar keduanya bisa berdamai,” kata Bima.­

Ia berharap dari pertemuan nanti ada kesepakatan yang bisa disetujui hingga aksi an­arkis tak kembali terjadi. Selain itu untuk aksi mogok jilid III, pihaknya juga masih menu­runkan bala bantuan dengan mengoperasionalkan angku­tan alternatif kendaraan lintas instansi untuk mengangkut penumpang yang telantar.

“Saya masih berharap agar sopir dan pengemudi ojek online bisa menahan diri dan tidak terprovokasi kabar yang belum tentu benar. Saya pun sudah meminta agar polisi menindak, baik sopir atau pengemudi yang bersalah,” ujarnya.

TEMPAT MANGKAL DIA­TUR LEWAT PERDA

Ketua Umum Masyarakat Transportasi Indonesia Dan­ang Parikesit berharap pemer­intah tidak menyepelekan persaingan usaha yang terjadi saat ini antara ojek online dan angkutan umum lain sejenis atau lainnya.

“Pemerintah harus segera menyusul menyusun regu­lasi untuk ojek online agar bisa menjadi acuan Pemda (Pemerintah Daerah). Harus ada arahan kebijakan untuk Pemda lakukan pengaturan, agar masyarakat pun dapat terlindungi,” ujar Danang

Kalau tidak diatur persain­gan tidak sehat dapat terus merebak ke beberpaa daerah seperti yang terjadi di daerah Tangerang dan Bogor. Pa­dahal, perselisihan itu tidak hanya dapat mengancam antar supir kendaraan umum, melainkan juga dapat men­gancam keselamatan pen­umpang.

“Jadi, regulasi ojek online sangatlah diperlukan karena di dalamnya akan dapat me­lindungi pula hak keselamatan dari para pengguna jasa,” ucapnya menambahkan.

Menjawab hal itu, Bima mengaku akan merumuskan dengan Pemerintah Kabu­paten Bogor dan Pemerintah Kota Bogor soal gesekan an­tara ojek online dengan sopir angkot di daerah kawasan Kabupaten Bogor.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x