Mohon tunggu...
AKIHensa
AKIHensa Mohon Tunggu... Penulis - Pensiunan

Kakek yang hobi menulis hanya sekedar mengisi hari-hari pensiun bersama cucu sambil melawan pikun.

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Timnas Garuda "Semakin Kaya Taktik" bersama Shin Tae-yong

28 September 2022   07:03 Diperbarui: 29 September 2022   04:31 1344 50 22
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pelatih Timnas Indonesia, Shin Tae-yong saat membarikan arahan kepada anak asuhnya di Stadion Pakansari, Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (26/9/2022). Foto: Antara Foto/Aditya Pradana Putra via Kompas.com

Timnas Garuda baru saja selesai melakukan laga FIFA Matchday menghadapi Curacao. Kedua tim telah menunaikan pertemuan mereka dalam dua leg pertandingan yang sangat ketat. 

Dalam dua pertemuan, Timnas Garuda menang dengan 3-2 ketika bermain di Stadion Gelora Bandung Lautan Api Bandung dan menang 2-1 ketika bertanding di Stadion Pakansari Bogor. 

Hasil ini sangat menggembirakan bagi para fans Merah Putih dan rakyat Indonesia. Bukan karena sekedar menang saja melainkan juga berhasil meningkatkan ranking FIFA Timnas Indonesia dari ranking 155 Dunia ke 152 Dunia. 

Curacao sendiri memiliki ranking FIFA pada posisi 84 Dunia. Peringkat tim asal Kepulauan Karibia ini jauh di atas Timnas Indonesia yang peringkatnya posisi 155 Dunia. 

Selain menaikkan peringkat ranking FIFA, hasil dua kali laga uji coba ini juga membuka beberapa kelemahan dan kekurangan performa Timnas Indonesia. Begitu pula beberapa kemajuan positif performa tim. 

Mari kita simak beberapa catatan sebagai evaluasi untuk performa Timnas Indonesia setelah mereka melakukan dua laga menghadapi tim asuhan pelatih Remko Bicentini, Curacao. 

  • 1. Kaya Taktik dengan Berbagai Formasi Tim

Selama dua pertandingan ini coach Shin menerapkan dua formasi pertahanan. Saat bertanding pada laga pertama, Timnas Indonesia memakai tiga bek sejajar dengan formasi awal 3-4-3. 

Mereka yang bertugas sebagai 3 bek tengah tersebut adalah Elkan Baggott, Fakhrudin Aryanto dan Rachmat Irianto.

Sebenarnya formasi tersebut sering kali berubah sesekali menjadi 4-3-3 ketika Rachmat Irianto bergerak membantu serangan sebagai gelandang. Membantu dua gelandang Ricky Kambuaya dan Marc Klok. 

Trio penyerang saat itu adalah Egy Maulana Vikri dan Witan Sulaeman sebagai duet winger dan striker tunggal yang bermain agak ke depan adalah Dimas Drajad. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan