Mohon tunggu...
AkiHensa
AkiHensa Mohon Tunggu... Penulis - Pensiunan

Kakek yang hobi menulis hanya sekedar mengisi hari-hari pensiun bersama cucu sambil melawan pikun.

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Shin Tae-yong dan Pertaruhannya Mengejar Juara

23 September 2022   08:18 Diperbarui: 23 September 2022   08:35 211 25 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Shin Tae yong mempersiapkan skuad Garuda untuk menghadapi laga melawan Curacao di Bandung (Foto Kompas.com/Adil Nursalam).

Shin Tae yong secara resmi mulai menangani Timnas Garuda pada awal Januari 2020. Dia sekaligus bertugas memegang Timnas U-20, Timnas U-23 dan Timnas Senior yang menjadi pertaruhan Pengurus PSSI Era Iwan Bule. 

Kita masih ingat saat itu Pengurus PSSI memperkenalkan sosok pelatih asal Korea Selatan ini untuk pertama kali dalam jumpa pewarta pada Sabtu (28/12/2019) di Stadion Pakansari, Cibinong, Kabupaten Bogor. 

Komite Eksekutif PSSI saat itu dengan resmi memilihnya dengan berbagai pertimbangan. Begitu pula beberapa masukan dari Departemen Teknik PSSI serta sejumlah pelatih yang memberikan pendapatnya. 

  • 1. Shin Terpilih karena Berani Mematok Target Juara Piala AFF

Ada satu hal yang menarik ketika itu, pernyataan yang diutarakan oleh Waketum PSSI, Cucu Somantri bahwa rakyat Indonesia sudah haus akan juara. Ini rupanya yang menjadi salah satu alasan memilih pelatih baru tersebut. 

Shin Tae yong rupanya menyanggupi untuk meraih juara Piala AFF yang menjadi target Pengurus PSSI sehingga dirinya terpilih menjadi pelatih Timnas Garuda. 

Namun hingga saat ini target juara Piala AFF tersebut masih tertunda. Pada tahun 2021 Timnas Garuda hanya mampu menjadi finalis dan harus mengakui Thailand sebagai juara Piala AFF saat itu. 

Pada tahun 2022 ini, coach Shin kembali mencoba meraih gelar yang tertunda tersebut dalam meraih juara di ajang Piala AFF 2022 yang berlangsung pada Desember 2022. 

Pada saat terpilih, Shin saat itu menyisihkan kandidat lainnya yaitu Luis Milla yang juga pernah melakukan presentasi program di hadapan para pejabat Exco PSSI. 

Saat itu Milla tidak menyanggupi target juara karena targetnya adalah pembinaan pemain sebagai upaya membangun pondasi sepakbola Indonesia. 

Sebenarnya target instan pengurus PSSI tersebut sangat dangkal jika hanya mengejar target juara Piala AFF. Harusnya PSSI mematok target setinggi mungkin misalnya lolos ke Piala Dunia. 

  • 2. Perjalanan Kiprah Kepelatihan Shin Tae yong

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan