Mohon tunggu...
Henri Satria Anugrah
Henri Satria Anugrah Mohon Tunggu... Blogger di pikirulang.id

Sarjana Psikologi (S.Psi), Universitas Gadjah Mada. Saat ini, bekerja sebagai Chief Marketing Officer di PT Amira Heksa Internasional (amiraheksa.com)

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Otak untuk Berpikir?

1 Oktober 2019   18:08 Diperbarui: 1 Oktober 2019   18:07 280 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Otak untuk Berpikir?
elimparcial.com

Berpikir merupakan aktivitas yang setiap detik dilakukan oleh manusia. Dengan berpikir, manusia bisa mengetahui dan menjelaskan berbagai fenomena di alam semesta (dan menemukan tanda-tanda kebesaran Tuhan, bagi yang meyakini).

Berpikir juga merupakan aktivitas yang membedakan manusia dengan hewan. Oleh karena itu, sebagai manusia, kita harus mengoptimalkan performansi berpikir agar dapat meraih potensi maksimal sebagai manusia.

Otak merupakan organ tubuh yang paling bertanggung jawab dalam menentukan performansi berpikir manusia. Untuk dapat berpikir optimal, otak harus mendapatkan "makanan" (gizi) secara fisiologis sebagai "bahan bakar" yang digunakan untuk berpikir. Tanpa fungsi otak yang baik, mustahil manusia dapat berpikir, apalagi untuk berpikir kritis.

Ada dua aktivitas yang pasti dilakukan setiap hari untuk memaksimalkan fungsi otak, yaitu makan dan tidur. Memang, aktivitas ini sangatlah simpel dan pasti sudah dipahami oleh semua orang. Akan tetapi, makan dan tidur yang akan dijelaskan oleh artikel ini tidaklah sesimpel itu.

Paparan di bawah ini akan membuat fungsi otak kamu menjadi lebih optimal, sehingga performansi kognitifmu dapat berfungsi secara optimal pula (tentu, jika kamu ingin mempelajari dan mempraktikkannya dalam kehidupan sehari-hari).

Makan
Untuk memaksimalkan performansi berpikir, ada dua zat yang diperlukan oleh otak yaitu karbohidrat dan protein.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa dua zat ini sangat memengaruhi performansi berpikir seseorang. Apabila kekurangan dua zat ini, maka performansi berpikir seseorang akan menjadi lebih lemah, bahkan cenderung lebih emosional[1]. Oleh karena itu, orang yang sedang diet biasanya lebih mudah tersinggung (Jadi, "hati-hati" ya kepada orang yang sedang diet!)

Penelitian lain dengan metode eksperimen membuktikan bahwa makan dapat memengaruhi konsentrasi dan memori. Penelitian itu membagi subjek dalam dua kelompok, yaitu orang yang sudah makan dan belum makan.

Hasilnya, orang yang belum makan memiliki tingkat konsentrasi (skor 4) dan memori (skor 4) yang lebih rendah daripada yang sudah makan. Orang yang sudah makan memiliki tingkat konsentrasi dengan skor 7 dan tingkat memori dengan skor 5[2].

Tentu, memori dan konsentrasi juga merupakan dua aspek yang menentukan hasil pemikiran seseorang. Oleh karena itu, makanlah secara teratur untuk otakmu! Tidak hanya untuk perutmu.

Tidur
Tidur juga berpengaruh dalam performansi kognitif seseorang. Sebuah penelitian eksperimen membuktikan bahwa orang yang cukup tidur (6 - 8 jam per hari) memiliki kemampuan berpikir kritis yang lebih tinggi (skor 39) daripada orang yang kurang tidur (<4 jam per hari; skor 25)[3].

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x