Mohon tunggu...
Hennie Triana Oberst
Hennie Triana Oberst Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penyuka traveling dan budaya

Kompasianer Jerman || Best in Citizen Journalism Kompasiana Awards 2023

Selanjutnya

Tutup

Foodie Artikel Utama

Red Velvet Crinkle Cookies dan Tradisi Kue Natal

10 Desember 2023   06:07 Diperbarui: 10 Desember 2023   12:35 1110
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Red velvet crinkle cookies dan tradisi kue Natal | ilustrasi kue Natal | foto: HennieOberst—

Hari Natal akan hadir pada penghujung Desember. Sekitar dua minggu lagi, umat Kristen akan merayakan hari kelahiran Yesus Kristus. 

Saat ini, persiapan-persiapan sudah mulai dilakukan. Sebagian orang telah merencanakan perjalanan untuk berkumpul dengan keluarga dan menyiapkan hadiah untuk orang-orang terkasih. Natal identik dengan kasih dan kebersamaan dengan keluarga.

Di Jerman, biasanya saat memasuki bulan Desember atau menjelang masa Advent, orang mulai disibukkan dengan membuat kue kering. Bahan-bahan kue, perlengkapan baking, dan pernak-perniknya nampak lebih banyak dijual di supermarket sekitar November. 

Perayaan hari besar kurang lengkap rasanya jika tidak ada kue yang dihidangkan. Membuat kue kering (Plätzchen) masih menjadi tradisi bagi banyak keluarga di Jerman, meskipun di toko roti, supermarket, dan toko lainnya ada juga dijual kue kering yang sudah jadi.

Tradisi membuat kue Natal

Konon, membuat kue kering memasuki musim dingin ini sudah dikenal lebih dari 2000 tahun yang lalu. Tradisi ini dilakukan oleh bangsa Celtic yang masih percaya akan mistis. 

Pada 21 Desember malam hari adalah titik balik matahari musim dingin. Masyarakat Celtic percaya roh-roh menghantui rumah mereka pada malam ini, malam terpanjang dalam setahun. Mereka membuat kue-kue dari adonan yang dibentuk menyerupai hewan. Kue-kue berbentuk hewan peliharaan mereka ini dijadikan persembahan. 

Tradisi membuat kue ini kemudian juga dilakukan pada Abad Pertengahan. Pada masa itu biara-biara yang kaya membuat makanan dan memanggang kue-kue yang lezat untuk memperingati hari kelahiran Yesus Kristus. Makanan ini dibagikan kepada orang-orang yang tidak mampu agar mereka juga dapat merayakan Natal.

Bagaimanapun asal usul kue-kue kering dalam perayaan hari besar, intinya adalah berkat, berbagi, sukacita, dan kebersamaan. 

Red Velvet Cake

Sebutan kue velvet dikenal pada Era Victoria, pada tahun 1800an. Masa itu kue-kue mewah dibuat dengan menggunakan kakao. Mereka menyebutnya "velvet cake." Kue beludru atau velvet cake ini juga menandakan bahwa kue itu memiliki tekstur yang halus dan lembut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Foodie Selengkapnya
Lihat Foodie Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun