Mohon tunggu...
Hennie Triana
Hennie Triana Mohon Tunggu... Wiraswasta - ---

Lahir di Medan. Ibu dari seorang putri

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Kontainer Botol Kaca dan Pengelolaan Limbahnya di Jerman

23 September 2021   05:22 Diperbarui: 23 September 2021   14:00 705 73 28
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kontainer Botol Kaca dan Pengelolaan Limbahnya di Jerman
Kontainer pembuangan botol kaca | Foto: pixabay/Antranias

Sudah penuh boks tempat menampung botol-botol kosong yang terletak di pojok halaman belakang rumah kami. Waktunya untuk membuang ke kontainer tempat penampungan botol bekas yang letaknya tidak jauh. Cukup mengemudi sekitar 3 menit saja dari rumah. 

Di Jerman, pemilahan sampahnya cukup detail. Jenis sampah harus dipisah dan dibuang pada tempat yang tepat. Begitu juga dengan botol dan kemasan berbahan kaca tidak bisa sembarangan dibuang.

Botol kaca seperti botol air mineral, jus, dan bir yang dapat dipakai berulang dapat dikembalikan melalui mesin automat. 

Mesin pengembalian botol ini tersedia di setiap supermarket. Setiap botol memiliki nilai tukar (biasa dikenal dengan sebutan Pfand = deposit) sebesar 8 hingga 15 sen. 

Sebetulnya, pengembalian botol seperti ini, sejak dulu sudah biasa dilakukan di Indonesia, khususnya di Medan yang saya kenal sejak kecil.

Botol minuman dan botol kecap bisa dikembalikan ke kedai. Nilai tukar botol ini akan dikurangkan ke barang yang akan dibeli berikutnya. 

Namun, kebiasaan ini lambat laun berubah dan menghilang seiring bergantinya kemasan berbahan kaca menjadi bahan plastik. 

Botol kaca bekas yang bisa didaur ulang | Foto: pixabay/congerdesign
Botol kaca bekas yang bisa didaur ulang | Foto: pixabay/congerdesign

Daur ulang botol kaca

Bagaimana dengan botol kaca sekali pakai yang tidak memiliki Pfand? Meskipun tidak memiliki nilai tukar, botol-botol kosong ini masih banyak gunanya dan dapat didaur ulang. Oleh sebab itulah wadah dari bahan gelas ini harus dibuang ke dalam kontainer.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan