Mohon tunggu...
Hendra Fokker
Hendra Fokker Mohon Tunggu... Guru - Pegiat Sosial

Buruh Kognitif yang suka jalan-jalan sambil mendongeng tentang sejarah dan budaya untuk anak-anak di jalanan dan pedalaman. Itu Saja.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Perang Saudara di Surakarta 1948

16 September 2022   05:30 Diperbarui: 16 September 2022   06:24 4051 37 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dokpri. Beberapa literasi Madiun Affair

Sepertinya kisah mengenai peristiwa huru-hara di Surakarta pada tahun 1948 lalu sudah mulai terlupakan kini. Kita seolah tengah sengaja meninggalkan sejarah bangsa kita sendiri. Bahwa pada masa lalu, pernah terjadi perang saudara yang berlandaskan perbedaan prinsip juang dan ideologi. Khususnya sebelum peristiwa pemberontakan PKI di Madiun.

Tentu ada sebab sebelum ada akibat, atau pasti ada pula yang menabur angin ditengah badai. Begitulah kiranya kronologis kisah baku hantam antar sesama pejuang di sana kala itu. Terlebih ketika para pasukan Siliwangi tengah "hijrah" dari Jawa Barat ke Jawa Tengah, karena perjanjian Renville pada Januari 1948.

Jatuhnya pemerintahan Amir Syarifuddin disebut-sebut juga menjadi asal muasal pertikaian yang berakhir pada suasana bersitegang antar sesama laskar dan pasukan perjuangan. Hal itu memuncak, ketika Amir Syarifuddin membentuk fusi milisi bersenjata bernama Front Demokrasi Rakyat (FDR) pada Februari 1948.

Lantaran Amir Syarifuddin kecewa terhadap kejatuhan kabinetnya pasca Renville. Sedangkan Moh. Hatta, yang ditunjuk sebagai penggantinya, mulai menerapkan program Rasionalisasi dalam tubuh kemiliteran Indonesia. Nah, program Rasionalisasi ini juga yang disebut-sebut sebagai faktor lain yang membuat para laskar bersenjata "nekat" melawan Pemerintah.

Moh. Hatta tidak mau, jika sikap "liar" laskar bersenjata dapat menjadi "musuh dalam selimut" bila tidak diakomodir secara sistemik oleh Pemerintah. Maka dari itu, mulailah disebar isu-isu negatif terhadap para pasukan Siliwangi yang datang ke Jawa Tengah oleh para pasukan pendukung Amir Syarifuddin.

Seperti yang diungkapkan oleh David Charles Anderson, "bahwa pasukan Siliwangi adalah antek-antek Belanda yang disebar oleh Pemerintah untuk menaklukkan para pejuang Republik". Hal ini yang menjadi alasan divisi Panembahan Senopati yang bermarkas di Surakarta kerap melakukan konfrontasi bersenjata terhadap unsur-unsur dari Siliwangi.

Apalagi banyak dari simpatisan Amir Syarifuddin yang berada pada pucuk pimpinan divisi Panembahan Senopati. Makin keruh saja tentunya suasana di Surakarta. Pada pertengahan September 1948 mulailah aksi saling culik diantara para pejuang. Baik antar laskar bersenjata ataupun pasukan reguler TNI.

Di lain pihak, laskar bersenjata seperti Barisan Banteng dan Gerakan Revolusi Rakyat (GRR), lebih bersikap mendukung terhadap keputusan Pemerintah. Apalagi, mereka ini adalah para laskar bersenjata yang berhaluan Tan Malakais. Yup, usai Musso datang ke Indonesia, perseteruan ideologis dengan Tan Malaka memang menjadi perseteruan abadi diantara para tokoh kiri tersebut.

Puncaknya adalah ketika Amir Syarifuddin dan Musso colabs kekuatan demi menjalankan aksinya melancarkan pemberontakan. Pada bulan September 1948 memang suasana saling bersitegang kerap menimbulkan aksi saling tembak. Terlebih ketika Dr. Moewardi diketahui telah diculik oleh sekelompok pasukan yang diduga dari kelompok "kiri" pada 13 September 1948.

Setelahnya adalah, para pimpinan divisi Senopati diketahui juga telah diculik oleh sepasukan milisi bersenjata yang melakukan penghadangan di beberapa lokasi. Hingga Kolonel Gatot Soebroto memberi perintah harian tertanggal 15 September 1948, untuk menyelidiki aksi-aksi penculikan yang terjadi di Surakarta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan